Entertainment

Wall’s Happiness Project Memberikan Edukasi Mengenai Pentingnya Kebahagiaan di Berbagai Sekolah di Dunia

Wall’s Happiness Project Memberikan Edukasi Mengenai Pentingnya Kebahagiaan di Berbagai Sekolah di Dunia
Wall’s Happiness Project (ISTIMEWA)

AKURAT.CO, Setelah meraih sukses dalam pilot program The Happiness Project, Wall’s, brand es krim milik Unilever, ingin menjangkau lebih banyak anak-anak di setiap sudut dunia untuk dapat mengerti mengenai makna kebahagiaan sesungguhnya. Pada perayaan International Day of Happiness, dengan misi untuk menebarkan kebahagiaan di dunia, Wall's mengumumkan aspirasi untuk menargetkan 3 juta anak untuk ikut meramaikan The Happiness Project.

Dalam setahun terakhir, sebanyak 135.000 anak di Indonesia, Pakistan dan Turki telah mendapat kesempatan untuk menjadi bagian dari The Happiness Project sebelum resmi diluncurkan di berbagai negara lain. Saat ini, Wall’s dan Project Everyone akan membawa kebahagiaan yang serupa kepada sekolah-sekolah di kawasan Eropa - seperti Jerman, Swedia, Asia Tenggara dengan memberikan edukasi pentingnya memahami arti kebahagiaan sejak dini.

The Happiness Project telah mendapat dukungan dari berbagai ilmuwan ahli untuk memberi edukasi yang lebih luas tentang kebahagiaan ke banyak sekolah di dunia. Para ahli dalam bidang kesejahteraan ini percaya, bahwa ada beberapa kunci menuju kebahagiaan yang penting untuk anak-anak ketahui sejak usia dini. Lima kunci tersebut kami sebut sebagai 5B, yang kemudian membentuk pilar The Happiness Project, antara lain berteman, bergerak, bersyukur, berbuat baik, dan berkreasi.

baca juga:

Lord Richard Layard, editor World Happiness Report dan Professor Emeritus bidang ekonomi di LSE, mengatakan kebahagiaan bisa datang dari mana saja.

“Kebahagiaan bukanlah sesuatu yang hanya ditentukan oleh diri kita sendiri atau lingkungan. Berbagai hal lain, termasuk memelihara hubungan sosial, aktif dalam komunitas, dan menjaga kesehatan mental, telah terbukti berhasil dalam menaikkan tingkat kebahagiaan seseorang,” ujarnya dalam rilis yang diterima.

"Saya menaruh keyakinan besar pada program ini, melihat keefektifan pilot program ini. Tentunya, saya sangat tidak sabar melihat perkembangan program ini di lebih banyak negara lagi di dunia, termasuk Inggris,” tambahnya.

Jeffrey Sachs, editor World Happiness Report menambahkan melalui The Happiness Project ini miliki tujuan untuk membantu anak-anak.

“Melalui The Happiness Project, Wall’s dan Project Everyone memiliki tujuan mulia membantu anak-anak di dunia untuk mengembangkan keterampilan sosial dan personal yang kemudian berguna untuk meningkatkan kebahagiaan mereka. Program garapan Wall’s dan Project Everyone ini sangat menginspirasi kita semua untuk lebih memperhatikan well-being dan mengenalkan pentingnya rasa bahagia ke orang-orang di sekitar kita, khususnya anak-anak dan generasi muda,” ucapnya.

Hira Triadi, Direktur Ice Cream PT Unilever Indonesia Tbk menyampaikan rasa bahagia adalah hak bagi semua orang.

“Wall’s percaya bahwa kebahagiaan adalah hak bagi semua orang tanpa terkecuali. Hal ini sejalan dengan purpose dari Wall’s, dengan komitmen untuk membuat #SemuaJadiHappy apapun suku ras, latar belakang dan agamanya. Selama lebih dari 30 tahun, Wall’s telah menebarkan kebahagiaan melalui es krim di Indonesia, namun kami ingin kebahagiaan konsumen tidak hanya berhenti di situ saja. Kami terus berkomitmen untuk menciptakan unbroken chain of happiness—sebuah rantai kebahagiaan yang tidak terputus. Mulai dari proses produksi tiap es krim kami hingga sampai ke tangan para konsumen,” katanya.

“Kami melihat bahwa semua orang, anak-anak dan generasi muda serta termasuk juga para orang tua, membutuhkan edukasi mengenai kebahagiaan. Oleh karena itu, kami tergerak untuk menghadirkan serta menjalankan The Happiness Project sebagai solusi atas tantangan tersebut. Perlahan namun pasti, kami akan terus berusaha untuk mengembangkan program ini ke berbagai negara di dunia,” pungkasnya.