Ekonomi

Walau Torehkan Kinerja Stabil Memasuki Paruh 2021, Perbankan Diminta Waspada

Amar Bank dalam untuk mencatatkan kinerja kuartal II 2021 yang konsisten positif dengan adanya peningkatan pada profitabilitas dan likuiditas


Walau Torehkan Kinerja Stabil Memasuki Paruh 2021, Perbankan Diminta Waspada
Ilustrasi - Perbankan (AKURAT.CO/Ryan)

AKURAT.CO PT Bank Amar Indonesia Tbk (AMAR), sebagai perusahaan teknologi dengan lisensi perbankan yang fokus pada pengembangan mobile-only digital bank di Indonesia mengungkapkan vaksin Covid-19 di awal 2021 membawa semangat baru yang diharapkan mampu mengembalikan siklus ekonomi dan kesehatan di Indonesia untuk kembali normal. Optimisme tersebut menjadi bekal Amar Bank dalam untuk mencatatkan kinerja kuartal II 2021 yang konsisten positif dengan adanya peningkatan pada profitabilitas dan likuiditas.

Pasalnya secara keseluruhan, Amar Bank berhasil mencatatkan laba bersih sebesar Rp2 miliar atau tumbuh 25,3% secara kuartalan (QoQ); pencapaian kinerja yang masih konsisten positif di tengah kondisi persaingan bank yang semakin ketat di era pandemi.

Pada kuartal II 2021, Amar Bank mencatatkan pendapatan operasional sebesar Rp134,5 miliar atau tumbuh 7,5% QoQ di mana hal tersebut ditopang oleh kenaikan pendapatan bunga bersih dan pendapatan non bunga yang masih konsisten hingga saat ini. Amar Bank berhasil mencatatkan pendapatan bunga bersih menjadi sebesar Rp87,1 miliar atau naik 6,9% QoQ.

Presiden Direktur & CEO Amar Bank Vishal Tulsian mengungkapkan pencapaian Amar Bank pada kuartal II tahun 2021 ini tentu tak lepas dari dukungan pemerintah, shareholders dan juga semua nasabah setia Amar Bank.

" Kedepannya, pihaknya tetap berkomitmen untuk melakukan inovasi teknologi dan sistem pendanaan yang maksimal melalui bank digital, Senyumku, dan pinjaman digital, Tunaiku, sebagai dukungan terhadap pemulihan ekonomi yang melemah akibat pandemi," ujarnya di Jakarta, Rabu (4/8/2021).

Menurutnya, peningkatan kinerja pada pendapatan bunga bersih ini disebabkan oleh cost of fund di level optimal sehingga dari sisi profitabilitas konsisten positif. 

Dari sisi pinjaman hingga kuartal II 2021, Amar Bank mencatatkan total pinjaman sebesar Rp1,85 triliun atau tumbuh sebesar 8,1% secara tahunan (YTD). Saat ini portofolio total pinjaman Amar Bank mayoritas masih didominasi oleh Tunaiku.

Pinjaman yang disalurkan melalui Tunaiku sebagian besar diberikan kepada segmen usaha mikro dengan kontribusi sebesar 44% dari total portofolio kredit.

" Hal tersebut menunjukkan segmentasi bisnis dari Amar Bank yang mendukung perbaikan ekonomi nasional, khususnya pada perekonomian UMKM yang berkontribusi sekitar 61,1% terhadap PDB Indonesia," imbuhnya.

Dari sisi pendanaan hingga kuartal II 2021, Amar Bank tetap menjaga besaran dana pihak ketiga (DPK) pada level yang memuaskan. CASA (Current Account and Saving Account) tercatat sebesar Rp155 miliar atau naik 94,7% YTD dan difokuskan untuk naik signifikan kedepannya seiring dengan bertambahnya pengguna digital bank Senyumku.

Sementara itu, total aset berhasil tumbuh sebanyak 27,9% YoY atau menjadi sebesar Rp3,9 triliun. Rasio keuangan tetap solid hingga kuartal II 2021.

Tercatat LCR (Liquidity Coverage Ratio) sebesar 1.873% yang menunjukkan likuiditas Amar Bank masih tergolong baik dan CAR (Capital Adequacy Ratio) tercatat sebesar 33,1%, di atas angka rata-rata industri perbankan per April 2021 sebesar 24,1%

" Hal tersebut membuat Amar Bank masih memiliki ruang yang lebih besar untuk menyalurkan kredit, tentunya dengan tetap mengedepankan asas kehati-hatian seiring konsumsi masyarakat yang perlahan turut meningkat. Di samping itu, LDR (Loan to Deposit Ratio) juga masih tergolong sehat yaitu sebesar 81,4%," ucapnya.

Lebih lanjut pihaknya mengungkapkan kinerja positif ini tidak membuat Bank kehilangan kewaspadaan terhadap kondisi perekonomian kedepannya. Walaupun vaksin sudah mulai didistribusikan, perekonomian masih menunjukan perputaran balik positif yang lambat.

Selama kuartal II 2021, Bank tetap mengutamakan kesehatan dan keselamatan dari karyawan, sehingga langkah-langkah mengurangi risiko penyebaran COVID-19 masih terus dilakukan.

" Bank juga meningkatkan kegiatan pemasaran, terutama secara digital dan investasi atas pengembangan teknologi untuk menjalankan aktivitas bisnis Amar Bank agar tetap tumbuh dan terakselerasi," pungkasnya.

Sekadar informasi, Senyumku adalah bank digital yang berbasis cloud pertama di Indonesia, diluncurkan pada Agustus 2020 melalui kolaborasi dengan Google. Senyumku yang didukung oleh teknologi AI dan data analytics ini bertujuan untuk membantu masyarakat Indonesia mengembangkan kebiasaan menabung dan menjaga kesehatan finansial.

Atas semangat untuk melayani pemangku kepentingan dengan lebih baik, Bank akan melangsungkan Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) yang disertai dengan paparan publik (Public Expose) pada tanggal 25 Agustus 2021. RUPST akan dilangsungkan secara virtual di mana pemegang saham yang tercatat dapat mengakses sistem KSEI untuk menyaksikan acara secara langsung. Selain itu, sebagai salah satu Bank pionir atas berlangsungnya Public Expose secara elektronik pada tahun lalu, acara Public Expose Amar Bank akan tetap dilangsungkan secara elektronik pada tahun ini dengan mengusung tagar #TerExposeAmar2021.[]