Rahmah

Waketum ADDAI Ustaz Zen: Zakat Bersihkan Jiwa dan Harta

Urgensi zakat untuk kebersihan harta dan jiwa


Waketum ADDAI Ustaz Zen: Zakat Bersihkan Jiwa dan Harta
Ustaz Muhamad Zen dalam kultum Ramadan

AKURAT.CO Sudah menjadi kewajiban bagi setiap orang Islam untuk membayar zakat fitr atau zakat puasa. Di Indonesia, biasa dinamakan dengan zakat fitrah, zakat yang biasa dikeluarkan setelah seseorang selesai melakukan puasa.

Wakil Ketua Umum ADDAI, Muhammad Zen, MA, dalam kultum Ramadan Akurat.co menegaskan bahwa hukum zakat fitr bagi seorang Muslim adalah wajib. Rasulullah bersabda: Allah memfardukan untuk membayar zakat fitr.

Dosen UIN Syarif Hidayatullah Jakarta itu juga menyebut, di Indonesia dengan mengikuti Mazhab Syafi'i, zakat fitr dibayar menggunakan beras. Sementara jika mengikuti Mazhab Hanafi boleh menggunakan uang. Sedangkan jumlah berasnya adalah 2.5 kg atau 3.5 liter yang dikeluarkan boleh sejak awal Ramadan.

"Membayar zakat fitr boleh dilakukan sejak awal Ramadan dan hingga imam naik ke mimbar untuk melakukan salat Ied. Maka jika seseorang mengeluarkan zakat setelah Khotib turun dari mimbar, itu hanya dianggap sedekah, bukan zakat fitr." tegasnya.

Pengurus PD PAB MUI Pusat juga menyebut, zakat fitr juga dapat dinamakan zakat as-shoum, sebab setelah puasa manusia perlu kembali dibersihkan. "Zakat yang dikeluarkan setelah puasa namanya adalah zakat fitr atau zakat shoum. Bukan zakat fitrah." sambungnya lagi.

"Zakat dapat membersihkan jiwa orang Islam yang telah melakukannya. Pun juga dapat membersihkan hartanya." pungkas pengurus LDK MUI Pusat itu.[]