Olahraga

Tutupi Kasus Doping, Mantan Presiden Federasi Atletik Dunia Diancam 10 Tahun Penjara


Tutupi Kasus Doping, Mantan Presiden Federasi Atletik Dunia Diancam 10 Tahun Penjara
Ketua Federasi Asosiasi Atletik Internasional (IAAF), Lamine Diack, bakal menghadapi persidangan dugaan korupsi dan pencucian uang di Prancis. (THE TIMES)

AKURAT.CO, Mantan presiden federasi atletik dunia (IAAF), Lamine Diack, terancam hukuman pidana penjara selama 10 tahun atas tuduhan menerima suap jutaan dolar AS guna menutupi kasus tes doping Rusia. Diack, warga Senegal yang memimpin Asosiasi Federasi Atletik Internasional antara tahun 1999 dan 2015, didakwa dengan "memberi dan menerima suap", "pelanggaran kepercayaan" dan "pencucian uang terorganisir", dan diharapkan menghadiri pengadilan yang akan digelar di Paris pada Senin.

Jaksa penuntut menuduh bahwa Diack, yang berusia 87 tahun, menerima 1,5 juta dolar AS dari Rusia untuk membantu mendukung Macky Sall untuk pemilihan presiden Senegal 2012 yang akhirnya ia menangkan, dengan imbalan menutupi atau menunda hukuman badan anti-doping IAAF terhadap 23 atlet Rusia. Tujuannya, kata jaksa penuntut, demi memuluskan keinginan Rusia mengikuti Olimpiade London 2012 dan Kejuaraan Atletik Dunia 2013 di Moskow.

Pengadilan ini menindaklanjuti penyelidikan selama empat tahun oleh Kantor Kejaksaan Keuangan Prancis. Awalnya persidangan dijadwalkan akan dimulai pada 13 Januari, dan dakwaan tidak hanya membawa hukuman maksimal penjara 10 tahun tetapi juga denda yang berat.

Turut diadili pula di pengadilan itu adalah Habib Cisse, mantan penasihat hukum Diack, yang diduga bertindak sebagai perantara antara atlet IAAF dan Rusia pada saat itu dan telah menerima ratusan ribu dolar.

Selain itu, mantan kepala anti-doping IAAF, Gabriel Dolle, juga dituduh menerima suap sebesar 190.000 euro, demikian dikutip dari Antara.[]

Sumber: Antara