Kementrian Luar Negeri Republik Azerbaijan

News

Tragedi Black January

Tragedi "Black January"


Tragedi Black January
Tragedi Black January (ISTIMEWA)

AKURAT.CO Tanggal 20 Januari 2021 menandai peringatan 31 tahun invasi militer dan pembunuhan keji terhadap warga sipil di kota Baku, Azerbaijan oleh pasukan Tentara Soviet pada tanggal 20 Januari 1990.

Sebagai tanggapan atas meningkatnya gerakan kemerdekaan nasional, kepemimpinan Soviet memerintahkan sekitar 26.000 orang pasukan dengan peralatan militer berat untuk menyerbu kota Baku dalam operasi yang disebut "Serangan".

Tindakan keras tersebut mengakibatkan 147 kematian warga sipil dan melukai sekitar 800 orang. Invasi dilakukan pada tengah malam dengan melakukan kekerasan kepada anak-anak, wanita dan orang tua. Tragedi 20 Januari diukir dalam sejarah Azerbaijan sebagai "Januari Hitam (Black January)”.

Namun demikian, peristiwa itu merupakan peristiwa heroik dalam sejarah perjuangan rakyat Azerbaijan untuk mencapai kebebasan dan kemerdekaan. Penindasan dengan kekerasan ini mengakhiri pemerintahan Soviet selama 70 tahun di Azerbaijan dan memulihkan kemerdekaan nasional Azerbaijan.

Peristiwa 20 Januari terutama dipicu oleh klaim teritorial negara tetangga Armenia, yang mengharuskan aneksasi Nagorno-Karabakh Autonomous Oblast (NKAO) Azerbaijan.

Pada tanggal 1 Desember 1989, Dewan Tertinggi RSK Armenia membuat keputusan yang belum pernah terjadi sebelumnya tentang “penyatuan kembali” SSR dan NKAO Armenia, dan dengan demikian melanggar Konstitusi Uni Soviet serta Undang-Undang “Tentang Daerah Otonomi Nagorno-Karabakh” yang belum pernah terjadi sebelumnya. tanggal 16 Juni 1981. Keputusan ini berdampak sangat serius pada hubungan lebih lanjut antara kedua bangsa yang mengobarkan kebencian massal terhadap satu sama lain.

Pada saat itu, seluruh penduduk Azerbaijan yang tinggal di Armenia telah diusir secara paksa dari tempat tinggal permanen mereka. Dalam upaya untuk mengusir mereka dari Armenia diperkirakan 300.000 orang Azerbaijan menjadi sasaran pembunuhan, penyiksaan dan penganiayaan dan dipaksa untuk berlindung di Azerbaijan. Orang-orang Azerbaijan yang terusir ini yang kehilangan rumah dan tempat berlindung sebagian besar bermukim di Baku dan pinggirannya.

Kebijakan ilegal dan bermusuhan semacam ini dari otoritas Armenia memicu kemarahan di antara orang-orang Azerbaijan yang memicu protes massal mereka terhadap posisi kepemimpinan Uni Soviet yang ambigu dan lalai dalam hal ini.

Pada tahun 1989-1990, ratusan ribu orang melakukan demonstrasi di alun-alun (sekarang alun-alun Kemerdekaan) dan jalan-jalan di Baku memprotes klaim separatis Armenia untuk mengambil wilayah Nagorno-Karabakh dari Azerbaijan dan mencaploknya ke Armenia. Pada 13 Januari 1990 pada rapat umum yang diadakan di Baku, para pemimpin oposisi Azerbaijan menyerukan referendum pemisahan Azerbaijan dari Uni Soviet.

Laporan tentang pembunuhan dan luka-luka orang Azerbaijan oleh orang-orang Armenia di Nagorno-Karabakh yang disebar selama demonstrasi semakin membuat geram kerumunan masa.

Sekretaris Jenderal Partai Komunis Uni Soviet, Michael Gorbachev menggunakan kerusuhan di Baku untuk membenarkan intervensi Tentara Soviet di kota tersebut. Pasukan militer yang dikirim ke Baku sebagian besar terdiri dari tentara yang sebelumnya dikerahkan di Afghanistan serta cadangan yang beberapa di antaranya berasal dari wajib militer Armenia dari wilayah Stavroplol Rusia untuk waktu yang singkat pada Januari 1990.

Sebelum dikirim ke Baku, mereka diperintahkan bahwa kaum radikal dan mazhab Islam mengambil alih kekuasaan di kota, dan tentara Soviet harus melindungi hak-hak orang Armenia yang diduga dilanggar.

Tragedi Black January - Foto 1
Tragedi Januari Hitam. ISTIMEWA

Namun, pada kenyataannya, wajah sebenarnya dari serangan Soviet sangat berbeda. Seperti yang kemudian dinyatakan oleh D. Yazov, Menteri Pertahanan Uni Soviet saat itu, penggunaan kekuatan di Baku dimaksudkan untuk mencegah pengambilalihan kekuasaan di Azerbaijan oleh oposisi non-Komunis dan memastikan bahwa pemerintah Komunis tetap berkuasa .1

Pada tanggal 19 Januari 1990, Presidium Soviet Tertinggi Uni Soviet, tanpa persetujuan dari Soviet Tertinggi SSR Azerbaijan, memberlakukan “jam malam di kota Baku” mulai 20 Januari, pukul 00:00. Pasukan memasuki Baku tanpa memberi tahu penduduk lokal tentang jam malam dan aturannya.

Selain itu, pada malam penyerangan, pasukan khusus Tentara Soviet menyerang gedung TV negara di Baku, memutus siaran TV dan radio nasional untuk mencegah penyebaran berita ke komunitas lokal dan internasional.

Oleh karena itu, orang-orang kehilangan akses informasi tentang masuknya pasukan Soviet ke kota. Informasi resmi tentang jam malam disiarkan pada 20 Januari 1990 pada pukul 05:30, yaitu setelah puluhan warga tewas atau terluka di jalan-jalan Baku.

Kegagalan untuk mengumumkan keadaan darurat sebelum penyerangan tidak dapat dibenarkan baik atas dasar kebutuhan militer atau perlindungan nyawa para prajurit.

Jika tujuan pasukan Soviet adalah untuk melindungi orang-orang Armenia dan memulihkan ketertiban, tidak ada alasan untuk melancarkan serangan tengah malam yang mendadak di kota itu. Peringatan sebelumnya mungkin telah membersihkan jalan-jalan warga sipil yang damai dan menyelamatkan nyawa mereka.

Sebaliknya, Tentara Soviet menyerang ibu kota Republik Soviet seolah-olah itu adalah posisi musuh yang harus dikejutkan dengan kekejaman yang ekstrim. Terlepas dari pengumuman jam malam tersebut, serangan militer terhadap kota sipil dengan peralatan militer berat dan penggunaan kekerasan terhadap warga sipil sendiri oleh pasukan TNI tidak dapat dibenarkan dalam keadaan apa pun.

Dihasut dengan kebencian terhadap penduduk lokal dan di bawah pengaruh obat-obatan terlarang dan alkohol, tentara tanpa pandang bulu menembaki wanita, orang tua dan bayi; bahkan pengemudi mobil ambulans dan dokter menjadi sasaran pembunuhan brutal. Tank dan pengangkut lapis baja menghancurkan kendaraan sipil dan medis dengan orang-orang di dalamnya. Listrik rumah sakit telah diputus untuk mencegah bantuan medis bagi yang terluka.

Laporan Human Rights Watch tentang “Januari Hitam di Azerbaijan” menyatakan, “Memang, kekerasan yang dilakukan oleh Tentara Soviet pada malam 19-20 Januari itu sangat di luar proporsi perlawanan yang ditawarkan oleh orang-orang Azerbaijan sehingga merupakan latihan hukuman kolektif.

Karena para pejabat Soviet telah menyatakan secara terbuka bahwa tujuan intervensi pasukan Soviet adalah untuk mencegah penggulingan pemerintah Republik Azerbaijan yang didominasi Komunis oleh oposisi nonkomunis yang berpikiran nasionalis, hukuman yang dijatuhkan di Baku oleh tentara Soviet mungkin akan dikenakan. Hal ini dimaksudkan sebagai peringatan bagi kaum nasionalis, tidak hanya di Azerbaijan, tetapi di Republik lain di Uni Soviet ”.2

Argumen bahwa pasukan Soviet memasuki Azerbaijan untuk menghentikan pelanggaran terhadap warga Soviet tidak dapat dibenarkan karena rakyat Azerbaijan, yang dibunuh dan diusir secara paksa oleh orang-orang Armenia dari Armenia dan NKAO, juga merupakan warga negara Soviet, dan tentara Soviet tidak melakukan intervensi untuk menghentikan kekerasan tersebut dan pogrom melawan orang Azerbaijan.

Faktanya, tragedi 20 Januari bermotif politik dan paling brutal di antara intervensi militer oleh pasukan Soviet di Almaty (1986), Tbilisi (1989), dan Vilnius (1991).

Alih-alih memastikan hak-hak yang dilanggar dan meringankan penderitaan orang-orang Azerbaijan yang dipindahkan secara paksa dari tanah kediaman bersejarah mereka, rezim Soviet malah melakukan serangan militer terhadap mereka.

Meski rakyat Azerbaijan menderita kerugian besar akibat tragedi 20 Januari 1990, harga diri dan martabatnya tetap tidak ternoda. Black January merupakan titik balik dalam sejarah Azerbaijan dan terbukti menjadi wujud nyata keberanian dan keteguhan rakyatnya dalam mempertahankan identitas nasionalnya.

Untuk memperingati ingatan orang Azerbaijan yang tewas secara heroik dalam tragedi ini, “Gang Para Martir” telah diletakkan di titik tertinggi di ibu kota Baku. Orang-orang dari seluruh negeri berkunjung ke Gang untuk menghormati para korban peristiwa yang membuka jalan bagi kemerdekaan dan kemakmuran Republik Azerbaijan hari ini.

1 Cornell S. Azerbaijan sejak kemerdekaan. London, 2011. hlm.55.
2 https://www.hrw.org/reports/pdfs/u/ussr/ussr915.pdf