News

Tak Sekuat Jokowi, Ganjar Perlu Ini Untuk Terpilih Jadi Presiden

Tak Sekuat Jokowi, Ganjar Perlu Ini Untuk Terpilih Jadi Presiden
Ganjar Pranowo (kanan). (Instagram/@ganjar_pranowo)

AKURAT.CO, Ganjar Pranowo kerap menempati posisi teratas berdasarkan sigi elektabilitas calon presiden (capres) 2024. Namun, ternyata, hal ini bukan jaminan jika Gubernur Jawa Tengah yang juga kader PDIP itu bisa benar-benar terpilih menjadi presiden.

Direktur Eksekutif Indonesian Public Institute (IPI) Karyono Wibowo mengatakan, Ganjar tetap membutuhkan pendamping yang memiliki elektabilitas tinggi. Dia membandingkan elektabilitas Ganjar yang masih kalah dari Joko Widodo (Jokowi) pada Pilpres 2019. 

"Elektabilitas Ganjar tidak sekuat Jokowi di 2019. Sehingga Ganjar pun membutuhkan pasangan yang bisa memberikan kontribusi suara juga," kata Karyono dihubungi Akurat.co di Jakarta, Selasa (24/1/2023).

baca juga:

"Dalam politik harus rasional. Jangan sekedar maju, buat apa kalau peluang kemenangannya tipis," tambahnya.

Ganjar Unggul Lagi

Elektabilitas Ganjar Pranowo kerap tertinggi dibandingkan nama-nama tokoh potensial maju sebagai calon presiden. Elektabilitas Ganjar terbaru terpotret dari sigi Lembaga Survei Indonesia (LSI).

Direktur Eksekutif LSI Djayadi Hanan menyatakan Ganjar unggul dalam survei simulasi 10 nama bakal capres yang dilakukan periode 7-11 Januari 2023.

Pemilihan sampel dilakukan kepada 1.221 responden dengan metode random digit dialing (RDD) atau proses pembangkitan nomor secara acak. Adapun margin of error kurang lebih 2,9 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen. Wawancara survei dilakukan melalui telepon.

"Basis 19 nama yang unggul masih Ganjar Pranowo 27,2 persen, diikuti Anies 16,8 persen, lalu Prabowo Subianto 16,0 persen, Ridwan Kamil, baru nama-nama lain yaitu AHY, Sandiaga Uno, Khofifah, ada Pak Erick di sini," kata Djayadi dalam konferensi pers secara daring, Minggu (22/1/2023).[]