News

Soal Dugaan KKN Gibran-Kaesang, Rocky Gerung: Pak Jokowi Enggak Bisa Tidur

Rocky Gerung menanggapi kasus dugaan praktik KKN yang dilakukan oleh kedua putra Presiden Jokowi, Gibran Rakabuming Raka dan Kaesang Pangarep.


Soal Dugaan KKN Gibran-Kaesang, Rocky Gerung: Pak Jokowi Enggak Bisa Tidur
Pengamat politik dan akademisi, Rocky Gerung (Instagram/rockygerungofficial_)

AKURAT.CO Salah satu pendiri Setara Institute yang juga pegiat media sosial Rocky Gerung menanggapi kasus dugaan praktik Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme (KKN) yang dilakukan oleh kedua putra Presiden Joko Widodo (Jokowi), Gibran Rakabuming Raka dan Kaesang Pangarep.

Hal itu ia sampaikan dalam suatu perbincangan di media YouTube, yang dipandu oleh Jurnalis senior Hersubeno Arief. Rocky mengatakan, dua tahun lagi periode Jokowi akan selesai dan apa yang bisa diingat dari masa-masa kepemimpinannya, selain anak-anaknya dilaporkan oleh Dosen Universitas Negeri Jakarta (UNJ) Ubedilah Badrun.

"Bahwa beliau nanti dua tahun lagi itu selesai, dan orang enggak inget apa. Lalu orang inget Ibu Kota baru yang orang inget (ialah) konflik di dalam kebijakan dan Ibu Kota baru itu baru akan dihasilkan nanti 2045 mungkin beberapa kali ganti Presiden," ucap Rocky dikutip dari tayangan YouTube Forum News Network, Selasa (25/1/2022).

baca juga:

"Jadi tidak ada yang bisa kita ingat sebagai legacy Pak Jokowi, selain bahwa anaknya pernah dilaporkan oleh seorang dosen Universitas Negeri Jakarta," sambung Rocky.

Ia menduga, Jokowi kini tidak bisa tidur karena terus memikirkan laporan atas nama anak-anaknya. Belum lagi perbincangan keras di media sosial serta beragam tagar yang bertujuan untuk memperkuat informasi mengenai laporan Ubedilah Badrun ke KPK.

Ia berharap hal semacam ini segera di bawah ke ranah hukum supaya tidak berkepanjangan dan mengambang di jagad dunia maya saja.

"Selama KPK tidak memberikan semacam klarifikasi atau ya sebut saja keterangan perkembangan kasus itu (nantinya) Pak Jokowi enggak bisa tidur," seru Rocky.

"Jadi mesti ada satu clearence dari KPK statusnya, supaya kita kembalikan kasus ini pada jalur hukum. Kalo enggak nanti diolok-olok, si Ubed nanti diancam trus ini corok-corok yang berkeliaran berupaya untuk nyari untung dari kasus ini," tegasnya.

Aliansi aktivis 98 bakal menggelar aksi Gedung Merah Putih Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Senin (24/1/2022). Mereka menuntut dua putra Presiden Joko Widodo, Gibran Rakabuming Raka dan Kaesang Pangarep dipanggil terkait dugaan Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme (KKN).