Lifestyle

Seperti Harry Styles, Pria Zaman Dulu Ternyata Pakai Rok Lho

Seperti Harry Styles, Pria Zaman Dulu Ternyata Pakai Rok Lho
Harry Styles dalam pemotretan Vogue Amerika Serikat (Instagram/Vogue)

AKURAT.CO  Selama ini rok sangat identik dengan pakaian wanita. Namun penyanyi Harry Styles mendobrak standar tersebut dengan memakian rok dalam berbagai kesempatan, baik saat menjalani aktivitas sehari-hari, pemotretan, sampai acara penghargaan. Hal ini sempat memicu pro dan kontra.

Ada yang memuji keberaniannya, namun tak sedikit pula yang mencibirnya. 

Terlepas dari hal itu benar atau tidak, layak atau tidak, pria sebenarnya sudah mengenakan rok selama berabad-abad, dan jauh sebelum wanita menggunakannya.

baca juga:

Bukan hanya sebagai penutup badan, rok pendek yang dipakai tentara Kekaisaran Romawi dianggap bukti kejantanan.

Kain kasa dan cawat untuk orang Mesir, toga yang menunjukkan kelas dan status untuk orang Yunani dan Romawi, kostum militer hiasan untuk Aztec.

Rok menjadi pakaian pria  MVC Magazine

Akan tetapi suhu dingin dan kebutuhan untuk menunggang kuda menyebabkan rok bukan pilihan yang tepat.

Melansir Live Science, ahli biologi evolusioner Peter Turchin menjelaskan bahwa kamu dapat mengaitkan perkembangan teknologi berbasis celana dengan cukup dekat dengan kebutuhan untuk menunggang kuda.

Hal ini terbukti dengan ditemukannya celana berkuda kulit Mongolia yang diprediksi berusia sekitar 3.000 tahun.

Rok menjadi pakaian pria  MVC Magazine

Jika masyarakat dibagi berdasarkan gender mengenai siapa yang menunggang kuda, melakukan pertempuran, dan mengumpulkan ternak, masuk akal bahwa celana perlahan-lahan berkembang menjadi kebutuhan pria. 

Menurut catatan Museum Victoria & Albert, celana panjang menjadi perubahan besar pada abak ke-14 dan ke-15 dan didasarkan pada evolusi penjahitan. 

“Dengan evolusi penjahitan dari abad ke-14, pakaian bercabang (celana) secara bertahap dikaitkan dengan pakaian dan maskulinitas pria. Sebelumnya, baik pria maupun wanita mengenakan kain dan tunik yang tertutup atau tidak berbentuk. Karena tunik pria menjadi lebih pendek dan ketat pada abad ke-15, pria modis mulai memakai selang atau stoking sebagai pakaian luar kaki."

Meski pria sudah mulai menggunakan celana, tidak ada standar celana-untuk-pria dan rok-untuk-wanita sampai sekitar abad ke-19.

Salah satu fakta paling menarik tentang bagaimana rok secara bertahap menjadi kurang dapat diterima oleh pria adalah bagaimana hal ini diterapkan pada anak kecil. Saat ini, selain gaun pembaptisan, anak laki-laki kecil biasanya mengenakan celana segera setelah mereka lahir, tetapi itu adalah penemuan yang sangat modern saat itu. 

Anak laki-laki memakai rok sekitar abad ke-16 Flemish School

Sampai abad ke-19, anak-anak Eropa mengenakan rok tanpa memandang jenis kelamin , sampai mereka mencapai usia yang dianggap cukup "dewasa". Keluarga terkemuka kadang-kadang akan mendandani anak-anak dari kedua jenis kelamin dengan gaun yang sangat rumit yang meniru mode dewasa untuk pemotretan.

Namun, pada abad ke-19, praktik "breeching" menjadi mode, di mana anak laki-laki antara usia empat dan tujuh, diberi celana  pertama untuk menunjukkan bahwa mereka telah melampaui masa kanak-kanak. Itulah tentang sejarah celana,yang menyebabkan rok menjadi semakin tidak dapat diterima oleh laki-laki.[]