Ekonomi

Sektor UMKM Tunjukkan Perbaikan, Penyaluran KUR Tembus Rp148 Triliun

Penyaluran Kredit Usaha Rakyat (KUR) mencapai Rp148,08 triliun sejak Januari 2021 hingga 2 Agustus 2021.


Sektor UMKM Tunjukkan Perbaikan, Penyaluran KUR Tembus Rp148 Triliun
Pekerja melayani pembeli di salah satu warteg di Jakarta, Senin (20/7/2020). Pemerintah meluncurkan penjaminan kredit modal kerja untuk usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) dalam rangka mempercepat pemulihan ekonomi nasional. PT Jamkrindo dan PT Askrindo telah ditugaskan melalui Keputusan Menteri Keuangan untuk menjamin pelaku usaha UMKM atas kredit modal kerja. (AKURAT.CO/Endra Prakoso)

AKURAT.CO  Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto menyampaikan bahwa di kuartal kedua tahun 2021 ini penyaluran Kredit Usaha Rakyat (KUR) mencapai Rp148,08 triliun sejak Januari 2021 hingga 2 Agustus 2021.

"Dari sektor UMKM, kita melihat bahwa KUR sudah menunjukkan perbaikan dan sudah pulih," ucapnya pada saat konferensi pers virtual "Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Triwulan II-2021" di Jakarta, Kamis (5/8/2021). 

Realisasi KUR tersebut, lanjutnya, merupakan 58,53 persen dari target tahun 2021 awal yakni sebanyak Rp253 triliun atau 51,96 persen dari perubahan target tahun 2021 yang sebesar Rp285 triliun.

Secara rinci penyaluran KUR sejak awal tahun ini terus meningkat yakni dari sebesar Rp17,09 triliun pada Januari 2021, kemudian Rp39,16 triliun pada Februari 2021, Rp64,64 triliun di Maret 2021, Rp104,64 triliun pada April 2021, Rp 104,64 triliun pada Mei 2021, Rp131,25 triliun di Juni 2021, dan Rp148,08 triliun pada Juli 2021.

Penyaluran KUR tahun 2021 telah diberikan kepada 3,99 juta debitur, sehingga total outstanding KUR sejak Agustus 2015 mencapai Rp272,81 triliun dengan rasio kredit macet atau Non-Performing Loan (NPL) di level 1,02 persen. 

Adapun target penyaluran KUR dari tahun 2015 sampai dengan 2021 terus meningkat dari sebesar Rp30 triliun pada tahun 2015 menjadi Rp253 triliun di tahun 2021.

Tingginya penyaluran KUR tersebut, menurut Menko Airlangga, menjadi salah satu indikator utama pendorong pertumbuhan ekonomi pada triwulan II-2021 yang sebesar 7,07 persen.

Selain itu terdapat indikator utama lainnya yang juga mendorong pemulihan ekonomi, seperti indeks keyakinan konsumen, penjualan ritel, dan investasi baik Penanaman Modal Asing (PMA) maupun Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN).

Senada dengan Airlangga, Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki menyampaikan bahwasanya perbaikan kinerja sektor UMKM di kuartal II 2021 ini sangatlah signifikan.