News

Sejumlah Pedagang di Pasar Palangka Raya Menolak Divaksin

Dinkes melaporkan bahwa terdapat sejumlah pedagang pasar yang menolak untuk divaksinasi


Sejumlah Pedagang di Pasar Palangka Raya Menolak Divaksin
Pengurus Majelis Ulama Indonesia (MUI) saat disuntikan vaksin virus COVID-19 di Gedung kantor MUI, Menteng, Jakarta Pusat, Rabu (3/3/2021). (AKURAT.CO/Sopian)

AKURAT.CO, Dinas Kesehatan Kota Palangka Raya Kalimantan Tengah mencatat sejumlah pedagang di kawasan Pasar Besar masih enggan divaksin Covid-19 dengan berbagai alasan.

"Kejadian di lapangan ini dinamis, hari ini mungkin pedagang ingin berdagang dulu maka ini akan kita evaluasi," kata Kepala Dinas Kesehatan Kota Palangka Raya, Andjar Hari Purnomo di Palangka Raya, Jumat (12/03/2021).

Pernyataan itu diungkapkan Andjar saat dikonfirmasi terkait banyaknya pedagang di kawasan Pasar Besar yang datanya telah masuk sebagai calon penerima vaksin di UPT Puskesmas Pahandut tidak hadir untuk diberikan vaksinasi.

Tahap vaksin pertama untuk pedagang tersebut dijadwalkan dilaksanakan pada Jumat dan Sabtu dengan jumlah total peserta 138 orang. Pada Jumat pagi hingga sore dijadwalkan 80 pedagang divaksin dan sisanya pada Sabtu.

Namun hingga Jumat sekitar pukul 11.00 WIB atau baru ada 11 pedagang Pasar Besar yang mendaftarkan diri dan disuntik vaksin Covid-19.

"Kita sudah menetapkan jadwal vaksin namun kondisi di lapangan dinamis. Untuk itu layanan hari akan kita evaluasi apakah diperlukan strategi lain seperti jemput bola atau bagaimana. Nanti kita putuskan bersama," kata Andjar.

Dia pun menambahkan bahwa pihaknya juga akan semakin menggencarkan sosialisasi vaksin Covid-19 kepada para pedagang. Pihaknya pun mengakui edukasi tersebut masih harus dimaksimalkan mengingat jumlah pedagang di kawasan pasat besar yang mencapai ribuan orang.

Yuliani seorang pedagang di Pasar Besar yang belum disuntik mengatakan dirinya masih ragu tentang keamanan vaksin tersebut karena masih banyak rumor tentang keamanan vaksin.

Belum hadirnya petugas yang memberikan sosialisasi tentang pentingnya vaksin, manfaat dan keamanan vaksin secara langsung juga membuat dirinya belum siap disuntik vaksin Covid-19.

Sumber: Antara