News

Sejumlah Aktivis Desak LaNyalla Turun Tangan Selamatkan Bangsa 

Nurhidayat menyampaikan keinginannya agar LaNyalla turun tangan menyelamatkan bangsa dari keterpurukan.


Sejumlah Aktivis Desak LaNyalla Turun Tangan Selamatkan Bangsa 
Ketua DPD LaNyalla Mahmud Mattalitti saat melakukan audensi dengan sejumlah Perwakilan Forum Purnawirawan Pejuang Indonesia (FPPI) di Gedung DPD, Kompleks Parlemen MPR/DPR-DPD, Senayan, Jakarta, Jumat (20/5/2022). (AKURAT.CO/Sopian)

AKURAT.CO, Sejumlah aktivis menemui Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti di Ruang Kerja Ketua DPD RI, Komplek Gedung DPR/MPR, Senayan, Jakarta, Jumat (20/5/2022).

Aktivis yang hadir adalah Nurhidayat Assegaf, Slamet Jaya dan Abdul Basit. Sementara Ketua DPD RI didampingi Senator Lampung Bustami Zainudin, Staf Khusus Ketua DPD RI Sefdin Syaifudin, Togar M Nero dan Brigjen Amostian. Hadir juga eks anggota DPR RI Ariady Achmad.

Nurhidayat menyampaikan keinginannya agar LaNyalla turun tangan menyelamatkan bangsa dari keterpurukan. Menurutnya sangat disayangkan Indonesia negara yang kaya dan mempunyai letak yang strategis namun rakyatnya masih jauh dari kata sejahtera.

baca juga:

"Dari kacamata kami, bangsa ini rusak karena akhlak pemimpin yang tidak baik. Ditambah lagi tidak berkualitas," katanya.

Nurhidayat melihat sosok LaNyalla tepat sebagai pemimpin di tengah eskalasi politik seperti saat ini. Bangsa ini, lanjutnya, tidak bisa dibiarkan seperti sekarang. Dimana di level bawah sudah sangat krisis dan memprihatinkan.

"Kondisi bangsa yang kacau balau ini, sangat membutuhkan pemimpin yang kuat, cerdas, bukan basa-basi, betul-betul ikhlas dan berpikir kebangsaan. Itu ada pada Pak LaNyalla," katanya.

Negara ini, katanya harus dipimpin dengan tangan besi menegakkan keadilan dan kebenaran demi tercapai kesejahteraan rakyat.

"Kami akan all out mendukung sikap Pak LaNyalla terhadap bangsa ini," ucapnya.

Nurhidayat juga menyampaikan 3 hal yang diyakini olehnya mampu mengentaskan permasalahan bangsa. Pertama adalah pembinaan akhlak. Menurut pendapatnya, rakyat saat ini miskin karena akhlak. Itulah  harus dibenahi salah satunya dengan konsep pembinaan ekonomi berbasis ibadah.