Ekonomi

Penyelesaian Krisis Utang, Menkeu Ghana Tegaskan Tidak Butuh Bantuan IMF

Ghana berkomitmen untuk mengelola utangnya tanpa bantuan dari Dana Moneter Internasional (IMF).


Penyelesaian Krisis Utang, Menkeu Ghana Tegaskan Tidak Butuh Bantuan IMF

AKURAT.CO Ghana berkomitmen untuk mengelola utangnya tanpa bantuan dari Dana Moneter Internasional (IMF), kata Menteri Keuangan Ken Ofori-Atta, dilansir Africa News.

Pada konferensi pers di Accra, menteri keuangan menyatakan keyakinannya bahwa langkah-langkah pemerintah menggerakkan negara ke arah yang benar.

Menurut data pemerintah, utang publik Ghana yang mencapai sekitar 77% dari produk domestik bruto pada akhir 2021 mendorong negara itu ke dalam krisis.

baca juga:

Karena itu, pemerintah telah mengambil beberapa langkah yang bertujuan untuk menghasilkan lebih banyak pendapatan untuk memperkuat ekonomi.

Retribusi elektronik yang kontroversial dan pemotongan gaji pejabat publik adalah bagian dari langkah-langkah untuk memulihkan mata uang lokal yang terdepresiasi dan meyakinkan investor.

Pemberlakuan pajak baru telah menuai kritik dari oposisi dan mayoritas rakyat Ghana.

"Kami telah berkomitmen untuk tidak kembali ke IMF tersebut karena IMF tahu kami (bergerak) ke arah yang benar, ni tentang memvalidasi program yang kami miliki dan menemukan cara lain untuk menangani utang kami," kata Ofori-Atta.

Berbicara pada pertemuan Townhall tentang E-levy pada hari Kamis, 10 Februari, di bagian utara negara itu, menteri mengatakan bahwa pengembalian ke IMF akan memiliki konsekuensi yang mengerikan.

Dia juga menunjukkan bahwa Ghana memiliki kapasitas untuk meningkatkan pendapatan domestik untuk pembangunan.

Produsen emas, minyak dan kakao melihat inflasi konsumen naik ke rekor 18 tahun hampir 24% di bulan April meskipun ada upaya untuk menahan kenaikan harga dan memacu pemulihan.

Ofori-Atta mengatakan prioritasnya adalah menyelesaikan utang dalam negeri negara, yang memiliki tingkat bunga tiga sampai empat kali lebih tinggi dari utang luar negeri.

"Kita perlu memutuskan sendiri struktur apa yang akan berguna bagi kita," tambahnya.

Bank sentral pada bulan Maret menaikkan suku bunga pinjaman utamanya dengan rekor 250 basis poin dan diharapkan untuk meninjau ini pada pertemuan Komite Kebijakan Moneter berikutnya pada 23 Mei.

Ofori-Atta mengatakan kenaikan suku bunga lain akan menjadi "reaksi spontan" terhadap "inflasi impor", mencatat bahwa harga terus meningkat sejak kenaikan Maret.

Peringkat kredit Ghana telah diturunkan karena kekhawatiran tentang kemampuan pemerintah untuk meloloskan undang-undang untuk meningkatkan pendapatan.

Lihat Sumber Artikel di Warta Ekonomi Disclaimer: Artikel ini adalah kerja sama antara AkuratCo dengan Warta Ekonomi. Hal yang berkaitan dengan tulisan, foto, video, grafis, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab dari Warta Ekonomi.
Sumber: Warta Ekonomi