Ekonomi

PSBB Transisi Segarkan Rupiah, tapi Waspadai Pengaruh UU Ciptaker

Rupiah hari ini ada potensi penguatan karena PSBB transisi.


PSBB Transisi Segarkan Rupiah, tapi Waspadai Pengaruh UU Ciptaker
Petugas jasa penukaran uang asing PT Ayu Masagung menghitung pecahan uang dolar AS di Pasar Senen, Jakarta, Kamis (1/3). Nilai tukar rupiah terhadap Dolar AS melemah dan sempat menyentuh Rp13.800 per Dolar AS (AKURAT.CO/Dharma Wijayanto)

AKURAT.CO Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada awal pekan bergerak menguat seiring dengan pelonggaran kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di DKI Jakarta.

Rupiah Senin (12/10/2020) dibuka menguat 12 poin atau 0,09 persen menjadi Rp14.688 per dolar AS dari sebelumnya Rp14.700 per dolar AS.

"Rupiah hari ini ada potensi penguatan karena PSBB transisi," kata Kepala Riset dan Edukasi Monex Investindo Futures Ariston Tjendra di Jakarta, Senin (12/10/2020).

Tapi di sisi lain, lanjut Ariston, pasar mewaspadai isu penerimaan UU Cipta Kerja yang masih berpotensi demo.

Mempertimbangkan hal tersebut, ia memprediksi penguatan rupiah kemungkinan tidak besar.

Sementara itu dari eksternal, pasar masih memantau perkembangan pembicaraan stimulus AS yang masih mandek.

"Ini berpotensi mendorong penguatan dolar AS lagi," ujar Ariston.

Ariston memperkirakan hari ini rupiah bergerak di kisaran Rp14.650 per dolar AS hingga Rp14.750 per dolar AS.

Pada Jumat (9/10/2020) lalu, rupiah ditutup menguat 10 poin atau 0,07 persen menjadi Rp14.700 per dolar AS dari sebelumnya Rp14.710 per dolar AS. []

Sumber: Antara