News

Polisi Garut Putar Balik Kendaraan Pemudik

Polisi memutar balik kendaraan roda dua dan empat dari kota besar yang disinyalir hendak melakukan perjalanan mudik di perbatasan Kabupaten Garut


Polisi Garut Putar Balik Kendaraan Pemudik
Petugas memberikan papan peringatan untuk membuka kaca kendaraan di ruas jalan Kalmalang, Bekasi, Jawa Barat, Kamis (21/5/2020). Memasuki H-3 hari raya Idulfitri, ratusan motor melintas jalur tersebut dengan tujuan menuju Subang, Indramayu, Cirebon diarahkan untuk memutar balik seiring dengan instruksi pemerintah mengenai larangan mudik lebaran. (AKURAT.CO/Dharma Wijayanto)

AKURAT.CO, Polisi memutar balik kendaraan roda dua dan empat dari kota besar yang disinyalir hendak melakukan perjalanan mudik di perbatasan Kabupaten Garut, Jawa Barat, pada Selasa dini hari.

Kepala Kepolisian Resor Garut, AKBP Adi Benny Cahyono membenarkan banyak kendaraan luar Garut yang terjaring operasi penyekatan kemudian diputarbalikkan ke daerah asal pemberangkatan karena diketahui hendak mudik ke Garut dan daerah lainnya seperti Tasikmalaya.

"Malam ini banyak kendaraan pemudik yang kami putar balik," kata Kapolres pada Selasa, (11/5/2021).

Operasi penyekatan itu dilakukan di jalan raya perbatasan Garut dengan Kabupaten Bandung yakni di Pos Penyekatan Kadungora dan Limbangan, kemudian di Malangbong yang berbatasan dengan Kabupaten Sumedang dan Tasikmalaya.

Kapolres yang turun langsung dalam operasi penyekatan itu memerintahkan kepada pengendara untuk putar arah karena diketahui datang dari luar kota untuk tujuan Garut dan kota lainnya.

Kapolres bersama anggota lainnya memeriksa satu persatu kendaraan roda dua maupun empat dan menanyakan langsung kota asal dan tujuannya kepada pengendara.

"Dari mana, dari Sumedang, putar balik," kata Kapolres dengan tegas saat di Pos Penyekatan Kadungora.

Ia menyampaikan kendaraan yang diputarbalikkan kebanyakan roda dua dari arah Bandung yang memilih melakukan perjalanan tengah malam saat memasuki Garut.

"Rata-rata motor dari arah Bandung," katanya.

Selain dari Bandung, kata dia, kendaraan dari arah lain seperti Sumedang dan Tasikmalaya juga diminta untuk putar balik karena hendak melakukan perjalanan mudik saat malam hari.

"Termasuk di Malangbong juga kita putar balik kendaraan dari arah Sumedang dan dari arah Tasik," katanya.

Kepolisian Resor Garut telah menyiagakan personel khususnya dari Satuan Lalu Lintas, ditambah personel lain dari TNI, dan instansi pemerintah daerah.

Mereka telah disiagakan di pos penyekatan selama 24 jam untuk menghalau kendaraan dari luar kota dalam rangka Operasi Ketupat Lodaya dan pencegahan penyebaran wabah COVID-19 mulai 6 sampai 17 Mei 2021. []

Sumber: ANTARA

Erizky Bagus

https://akurat.co