Ekonomi

PLTU Batu Bara Pakai Bahan Bakar Sampah Rumah Tangga, Jamin Ketersediaan Listrik?

Kota Tanggerang, Banten, memanfaat jumputan padat sampah rumah tangga sebagai bahan bakar co-firing


PLTU Batu Bara Pakai Bahan Bakar Sampah Rumah Tangga, Jamin Ketersediaan Listrik?
Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Cirebon I (ISTIMEWA)

AKURAT.CO, Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) di Kota Tanggerang, Banten, memanfaatkan jumputan padat sampah rumah tangga sebagai bahan bakar co-firing pengganti batu bara untuk menghasilkan listrik bagi masyarakat.

Wali Kota Tangerang Arief Rachadiono Wismansyah  mengatakan pemanfaatan jumputan padat sampah untuk energi akan menjadi salah satu solusi penanganan masalah sampah di wilayahnya.

"Dengan teknologi yang ada saat ini sampah rumah tangga dapat diolah menjadi energi terbarukan pengganti batu bara," kata Arief dilansir dari Antara, Sabtu (24/3/2021).

Uji coba co-firing dengan memanfaatkan pengolahan sampah skala riset lima ton per hari dilakukan oleh PT Indonesia Power yang merupakan anak usaha PT Perusahaan Listrik Negara (PLN).

Bahan bakar jumputan padat merupakan bahan bakar yang berasal dari sampah yang telah melalui proses pemilahan dan homogenisasi menjadi ukuran butiran kecil atau dibentuk menjadi pelet yang dapat digunakan sebagai pengganti bahan bakar fosil.

Jumputan padat itu diolah melalui teknologi biodrying atau melalui teknologi maggot.

Teknologi biodrying adalah dekomposisi zat organik secara parsial dengan memanfaatkan panas yang dihasilkan oleh mikroorganisme dibantu aerasi untuk menghilangkan kelembaban.

Sedangkan teknologi maggot adalah dekomposisi zat organik dengan memanfaatkan belatung lalat Black Soldier Fly.

Direktur Utama PT Indonesia Power Ahsin Sidqi mengatakan pemanfaatan sampah untuk energi merupakan komitmen negara dalam mengurangi penggunaan batu bara pada pembangkit listrik.

Sumber: Antara

Prabawati Sriningrum

https://akurat.co