Ekonomi

Petani Hortikultura Masih Merana, Saatnya Badan Pangan Nasional Bekerja

kenaikan NTP Agustus 2021 belum merepresentasikan situasi yang dihadapi petani.


Petani Hortikultura Masih Merana, Saatnya Badan Pangan Nasional Bekerja
Petani memanen sayuran bayam dari sawah yang ada di kawasan Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, Selasa (2/1). Musim hujan di kawasan ini membuat panen bayam terus meningkat. Bayam ini nantinya akan dijual ke ipasar kawasan Tangerang dengan harga jual setiap ikatnya dua ribu rupiah. (AKURAT.CO/Sopian)

AKURAT.CO  Badan Pusat Statistik (BPS) dalam rilis Berita Resmi Statistiknya (1/9/2021) menyebutkan Nilai Tukar Petani (NTP) nasional di Bulan Agustus 2021 sebesar 104,68. NTP Agustus 2021 tercatat naik 1,16 persen dibandingkan NTP Juli 2021 yang di angka 103,48.

Dalam rilisnya, BPS menyebut kenaikan NTP Agustus 2021 dikarenakan Indeks Harga yang Diterima Petani (lt) naik sebesar 1,17 persen, lebih tinggi dari kenaikan Indeks Harga yang Dibayar Petani (lb) sebesar 0,01 persen.

Kenaikan NTP Agustus 2021 ditopang oleh kenaikan NTP di tiga subsektor, yakni Subsektor Tanaman Pangan (1,39 persen); Subsektor Tanaman Perkebunan Rakyat (2,90 persen); dan Subsektor Perikanan (0,58 persen). Sementara itu, dua subsektor lainnya justru mengalami penurunan, yakni Tanaman Hortikultura (1,42 persen) dan dan Peternakan (1,33 persen).

Sekretaris Umum Serikat Petani Indonesia (SPI), Agus Ruli Ardiansyah mengatakan kenaikan NTP Agustus 2021 belum merepresentasikan situasi yang dihadapi petani. Ia menyebutkan subsektor pertanian, khususnya hortikultura, justru tertekan karena hasil panen di tingkat petani dihargai sangat murah.

“Kami melihat tren ini (kenaikan NTP) lebih disebabkan pada satu subsektor yaitu perkebunan rakyat. Ini dapat dilihat sejak awal tahun 2021, dimana NTP perkebunan rakyatnya berada di atas angka 110, dan ini efeknya dirasakan oleh petani perkebunan. Sementara di subsektor lainnya ini sangat fluktuatif. Kita lihat NTP tanaman pangan kendati naik di Bulan Agustus ini nyatanya masih di 97,65 atau di bawah standar impas NTP,” kata Agus Ruli lewat keterangan tertulisnya, Kamis (2/9/2021).

“Baik itu laporan BPS ataupun anggota-anggota SPI di berbagai wilayah juga mencatat, subsektor tanaman pangan khususnya harga gabah, kerap berada di bawah HPP yang ditetapkan pemerintah selama tahun 2021 ini. Belum lagi ditambah persoalan lainnya seperti langkanya pupuk bersubsidi juga masih ditemui di berbagai wilayah menjadikan beban petani semakin berat,” sambungnya.

Untuk NTP subsektor Hortikultura, Agus Ruli menyebutkan rendahnya harga di tingkat petani masih menjadi momok. NTP Hortikultura bulan Agustus juga tercatat turun dan posisinya saat ini tipis di atas standar impas.

Dari laporan petani anggota SPI di Bantul, Yogyakarta, harga-harga anjlok, khususnya jenis cabai-cabaian. Untuk jenis cabai rawit di kisaran Rp5.000 per kg; cabai keriting Rp2.000 per kg; dan cabai telopong besar Rp1.000 per kg. 

"Saat ini sebagian besar petani di Bantul memilih untuk membiarkan tanaman cabai milik mereka (tidak dipanen),” keluhnya.