Ekonomi

Pernah Miskin, Lika-liku Kesuksesan Fashion Designer Giorgio Armani Jadi Miliarder!

fashion designer ternama asal Italia, Giorgio Armani untuk berkarya hingga memupuk kekayaan dari karya pakaiannya


Pernah Miskin, Lika-liku Kesuksesan Fashion Designer Giorgio Armani Jadi Miliarder!
Giorgio Armani Fashion Designer asal Italia (notist.org)

AKURAT.CO Sempat menjalani kehidupan yang sulit nampaknya tak menyulutkan fashion designer ternama asal Italia, Giorgio Armani untuk berkarya hingga memupuk kekayaan dari karya pakaiannya.

Giorgio Armani lahir pada 11 Juli 1934 di Piacenza, Italia. Meski sekarang telah menjadi miliarder, tapi disinyalir dulu Giorgio Armani lahir dari keluarga yang penuh kesulitan.

Fashion designer asal Italia, Giorgio Armani adalah salah satu orang terkaya di dunia. Giorgio Armani pertama kali mendapatkan ketenarannya saat ia bekerja untuk Cerruti dan kemudian untuk banyak orang lain, termasuk Allegri, Bagutta dan Hilton.

Pada tahun 1975, akhirnya Giorgio Armani membentuk perusahaannya sendiri yang hari ini telah berkembang menjadi musik, olahraga, dan hotel mewah. Pada tahun 2001 Armani diakui sebagai perancang paling sukses asal Italia, dan dikreditkan dengan perintis mode karpet merah.

Pada 2010, ia bahkan bisa membuka Giorgio Armani Hotel di Burj Khalifa, gedung tertinggi di dunia. Di dunia fashion, ia berpengaruh terhadap merek ternama. Karena itu, menurut Forbes, Armani diperkirakan memiliki kekayaan bersih sebesar US$7 miliar (Rp99,5 triliun) pada 2021.

Giorgio Armani lahir pada 11 Juli 1934 di Piacenza, Italia. Giorgio Armani lahir dari keluarga yang penuh kesulitan. Ayahnya merupakan seorang manajer pengiriman, dan Giorgio Armani dibesarkan di sebuah kota kecil di luar Milan. Saat itu adalah waktu yang sulit dalam sejarah Italia.

Giorgio Armani dan dua saudara kandungnya, kakak laki-laki Sergio dan adik perempuan Rosanna, mengalami kesulitan Perang Dunia II secara langsung. Beberapa temannya tewas dalam pengeboman Sekutu.

"Kami miskin dan hidup itu sulit," jelasnya kepada Harper's Bazaar. "Bioskop di Milan adalah tempat perlindungan — istana impian — dan bintang filmnya tampak begitu glamor. Saya jatuh cinta pada kecantikan ideal bintang Hollywood."

Setelah menyelesaikan dinas militernya, Armani keluar dari universitas dan bekerja di La Rinascente, sebuah department store Milan yang terkenal. Ia kemudian bergabung dengan staf Nino Cerruti sebagai desainer. Dengan dorongan dari temannya Sergio Galeotti, Armani mulai melakukan pekerjaan desain lepas untuk perusahaan lain juga.

Giorgio Armani dan Galeotti kemudian menjadi mitra bisnis dan mendirikan Giorgio Armani S.p.A. pada Juli 1975. Koleksi pertama perusahaan yang merupakan lini pakaian pria menjadi awal debutnya pada tahun itu. Armani meluncurkan koleksi wanita pada tahun berikutnya, yang mendapat sambutan hangat.

Pakaiannya yang revolusioner pada saat itu memperkenalkan kecocokan yang lebih alami dan menggunakan palet warna yang halus.

"Visi saya jelas: saya percaya untuk menyingkirkan kecerdasan pakaian. Saya percaya pada warna-warna netral," katanya kepada WWD.

Sementara desainnya populer di Eropa, Armani tidak membuat percikan besar di Amerika sampai tahun 1980. Pakaiannya akhirnya dikenakan oleh aktor Richard Gere dalam film American Gigolo (1980) yang membantu membangkitkan banyak minat pada Armani.

Tak hanya itu, Armani juga menyediakan banyak pakaian untuk serial televisi hit Miami Vice (1984-89), yang dibintangi oleh Don Johnson. Segera setelah itu, banyak bintang top Hollywood mulai mengenakan Armani di karpet merah, termasuk Michelle Pfeiffer, Jodie Foster dan John Travolta.

Selama tahun 1980-an, mengenakan Armani menjadi simbol kesuksesan bagi banyak profesional bisnis. Mereka secara khusus mencari "power suit" merek. Dengan permintaan yang tinggi, Armani dan Galeotti mampu mengembangkan bisnis, membuka toko Giorgio Armani di Milan.

Pada tahun 1985, Armani menderita kerugian pribadi dan profesional yang besar, serta kehilangan teman saat Galeotti meninggal karena AIDS. Sementara itu, beberapa orang berpikir bahwa bisnis mungkin akan menderita setelah kematian Galeotti, Armani pun menunjukkan kepada dunia bahwa dia sama berbakatnya sebagai seorang eksekutif seperti halnya dia sebagai seorang desainer.

Pada tahun 1989, Armani memperluas operasinya dengan membuka restoran pertamanya. Dia juga membeli produsen pakaian Simint S.p.A. dan saham di bisnis lain. Bahkan masalah hukum pun tidak bisa memperlambat momentum Armani. Dia hanya menerima hukuman percobaan pada tahun 1996 setelah mengaku bersalah menyuap pejabat pajak Italia pada tahun 1989 dan 1990.

Pada akhir 1990-an, Armani memiliki lebih dari 200 toko di seluruh dunia dan penjualan tahunan sekitar USD2 miliar. Perusahaannya terus menambah penawaran produknya, berekspansi ke pasar barang-barang rumah tangga dan penerbitan buku.

Pada tahun 2005 Armani memulai debutnya lini haute couture pertamanya. Dia meluncurkan usaha kelas atas ini karena dia menyukai tantangan.

"Pikirkan betapa membebaskannya bagi seorang desainer untuk membuat satu gaun, dengan sempurna, untuk memuaskan hanya satu pelanggan," katanya kepada majalah In Style.

Saat ini, merek Armani dapat ditemukan di department store besar di seluruh dunia bersama dengan 500 toko ritel eksklusif. Kini, bisnis hotel pun ia jajaki, tampaknya Armani hampir memanfaatkan setiap peluang desain yang tersedia dalam kariernya.[]

Lihat Sumber Artikel di Warta Ekonomi Disclaimer: Artikel ini adalah kerja sama antara AkuratCo dengan Warta Ekonomi. Hal yang berkaitan dengan tulisan, foto, video, grafis, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab dari Warta Ekonomi.