Tech

Perkuat Keandalan Jaringan, 3 Indonesia Resmikan Digital Network Operation Center Baru

Dirancang dengan standar keandalan tertinggi untuk memastikan pengoperasian jaringan 3 Indonesia tanpa gangguan


Perkuat Keandalan Jaringan, 3 Indonesia Resmikan Digital Network Operation Center Baru
Logo operator 3 (Tri) Indonesia saat Konferensi Pers di Plaza Senayan Jakarta, Rabu (12/2/2020) (AKURAT.CO / Rizki Sandi S)

AKURAT.CO, 3 Indonesia baru saja meresmikan Digital Network Operation Center (DNOC). Digital NOC baru ini dibangun melalui kemitraan dengan Huawei Indonesia dan dirancang dengan standar keandalan tertinggi untuk memastikan pengoperasian jaringan 3 Indonesia tanpa gangguan selama 24 jam sehari dan 7 hari seminggu.

Dilengkapi dengan sistem catu daya redundan yang superior, Digital NOC milik 3 Indonesia tetap dapat beroperasi meskipun gangguan listrik terjadi.

Selain itu, Digital NOC didukung dengan teknologi Kecerdasan Artifisial (AI) mutakhir dengan solusi berbasis Machine Learning (ML) untuk memonitor, mengontrol, dan mengoperasikan jaringan seluler 3 Indonesia yang mencakup Jawa, Bali, Sumatera, Kalimantan, dan Sulawesi.

Terdapat pula teknologi Augmented Reality (AR) yang memungkinkan efisiensi pengoperasian dan pemeliharaan dari jaringan 3 Indonesia, termasuk pemulihan jaringan pasca bencana demi menjaga ketersediaan jaringan terbaik bagi pengguna 3 di Indonesia.

“Digital Network Operation Center yang baru memungkinkan kami untuk meningkatkan pengelolaan jaringan dan membuka jalan bagi konektivitas 5G. Hal ini merupakan bukti komitmen kuat kami untuk terus menghadirkan jaringan yang sangat andal bagi para pelanggan kami, agar mereka mendapatkan pengalaman terbaik kapan pun dan di mana pun saat menikmati kehidupan digital mereka,” kata Cliff Woo, Presiden Direktur Hutchison 3 Indonesia.

Menurut Jacky Chen, CEO Huawei Indonesia, Digital NOC yang baru akan meningkatkan kualitas dan efisiensi operasional jaringan bagi 3 Indonesia. Pusat operasi ini meningkatkan ruang kontrol jaringan dengan teknologi dan fasilitas komunikasi mutakhir, termasuk pusat komando untuk keadaan darurat dan kontrol akses mutakhir, serta fitur keamanan bagi personel untuk memasuki area operasi.