Lifestyle

Penelitian Ungkap Kebiasan Beli Makanan Online Selama Pandemi Dianggap Sebagai Coping Stress

Selama periode PPKM kegiatan membeli makanan secara online dapat dikategorikan sebagai coping stress


Penelitian Ungkap Kebiasan Beli Makanan Online Selama Pandemi Dianggap Sebagai Coping Stress
Dr. dr. Ray Wagiu Basrow, MKK (ISTIMEWA)

AKURAT.CO Pandemi Covid-19 dan pemberlakuan PPKM di Indonesia ternyata tidak hanya memengaruhi pola pembelian makanan masyarakat, tetapi juga mengubah persepsi masyarakat terhadap pengalaman pembelian makanan secara online. Sesuai dengan penelitian yang dilakukan oleh Health Collaborative Center (HCC) dengan Peneliti Utama Dr. dr. Ray Wagiu Basrowi pada 3806 responden yang terdiri dari 82 persen perempuan dan 18 persen laki-laki, yang tersebar di 20 provinsi di Indonesia.

Dalam penelitian tersebut menunjukkan bahwa ternyata selama periode PPKM kegiatan membeli makanan secara online dapat dikategorikan sebagai coping stress. Terbukti 7 dari 10 responden mengatakan menikmati pembelian makanan secara online sebagai bagian dari aktivitas dirumah saja. 

Bahkan 6 dari 10 responden setuju dan mengakui bahwa membeli makanan secara online dari rumah selama PPKM membuat mereka merasa lebih baik. Mereka menganggap, belanja makanan secara online dianggap sebagai reward system atau penghargaan kepada diri sendiri dan keluarga.

Menurut Ray Wagiu Basrowi, 69 persen responden setuju jika membeli makanan online melalui aplikasi adalah bentuk menghargai diri sendiri selama pandemi dan bukan semata-mata kegiatan pemenuhan gizi saja. Ketika dikaitkan dengan perasaan jenuh bekerja dari rumah yang dialami para responden yang juga rata-rata pekerja, 70 persen responden mengatakan mengatasi jenuh dengan memesan makanan online. 

Tak hanya itu, terdapat sekitar 45 persen responden dikategorikan secara impulsive membeli makanan secara online murni untuk mengatasi stress dan kejenuhan akibat work from home dan harus beraktifitas di rumah saja.

"Penelitian ini membuktikan bahwa ada aspek multidimensi selama pandemi yang terjadi pada perilaku sederhana, seperti membeli dan mengonsumsi makananan. Adanya tuntutan untuk tinggal dan beraktivitas di rumah saja memberi dampak disruptif dalam perubahan perilaku memproses dan membeli makanan, yang bergeser dari sekadar menyiapkan santapan menjadi potensi coping stress bahkan konsekuensi jangka panjang bisa berakibat pada kesehatan," tutur Dr. Ray Baswori.

Penelitian ini menunjukkan jika kelompok pekerja berpenghasilan rendah menjadi kelompok paling banyak mengakses pemesanan makanan secara online. Sebanyak 67% responden yang aktif membeli makanan secara online melalui apps merupakan kalangan pekerja dengan sosio ekonomi kategori penghasilan di bawah Rp 5juta per bulan. Dengan alasan akses beli makanan online dinilai lebih hemat.

Analisis dari penelitian ini menunjukkan dengan tingkat penghasilan yang rendah dan menengah, maka pekerja akan memilih makanan dengan harga yang terjangkau. Ditambah pertimbangan jarak pengantaran dengan implikasinya terhadap biaya antar tanpa melihat apakah makanan memiliki kandungan gizi baik atau tidak.

"Temuan penelitian ini tentu nya dapat dilihat sebagai insight bagi industri tapi juga penting bagi pemerintah dan para stakeholder kesehatan, untuk melakukan intervensi spesifik agar perubahan perilaku belanja makanan secara online ini juga tidak memberi efek yang tidak baik untuk kesehatan mental dan status gizi masyarakat," pungkas dokter sekaligus pemilik Instagram @ray.w.basrowi.