News

Pemprov DKI Selenggarakan Gerakan Sadar Sampah, PSI: Jangan Hanya Acara Ramai-ramai Saja

Pemprov DKI Selenggarakan Gerakan Sadar Sampah, PSI: Jangan Hanya Acara Ramai-ramai Saja
Anggota DPRD DKI August Hamonangan membagi-bagikan paket sembako kepada masyarakat. (ISTIMEWA)

AKURAT.CO, Anggota Komisi D DPRD DKI Jakarta dari Fraksi PSI August Hamonangan berharap Pekan Gerakan Jakarta Sadar Sampah (PGJSS) yang dicanangkan Pemprov DKI Jakarta dalam rangka menyambut Jakarta Hajatan 2022 bukan sekedar seremonial.

Menurutnya, Pemprov DKI Jakarta harus menyadari bahwa masih banyak pekerjaan rumah terkait pengelolaan sampah di Jakarta.

"PGJSS ini bagus untuk meningkatkan kesadaran untuk mulai konsep pengelolaan sampah dari tingkat masyarakat, tapi sekali lagi yang paling penting adalah gerakan dan solusi berkelanjutan, jangan hanya acara seremonial ramai-ramai saja lalu menghilang. Jakarta saat ini masih darurat sampah," kata August dalam keterangannya, Jumat (10/6/2022).

baca juga:

August menilai konsep pengelolaan sampah mulai dari masyarakat adalah konsep yang dapat menjadi solusi jangka panjang. Namun kenyataannya, konsep ini belum optimal pelaksanaannya.

"Di lapangan, masih banyak RW yang belum menjalankan fungsi Bidang Pengelolaan Sampah (BPS). Ada RW yang sudah memiliki BPS tapi tidak aktif. Kalau implementasinya tidak didorong disiplin, masalah sampah kita nggak akan beres," tambah August.

August menyarankan Pemprov aktif melakukan pendampingan terhadap unit-unit RW untuk melakukan fungsi BPS dan mendorong lagi aktivasi Bank Sampah dan BSF Maggot untuk mereduksi sampah terutama sampah rumah tangga.

"Menurut data BPS tahun 2020, sekitar 7.800 ton sampah per hari yang diangkut ke Bantargebang, 37% nya sampah rumah tangga. Jakarta punya kemampuan fiskal untuk melakukan aktivasi pengelolaan sampah warga, sekarang yang paling penting adalah keseriusan dan konsistensi dari Pemprov DKI," ungkap August.[]