Olahraga

Pahlawan Bulutangkis Meninggal Dunia, Menpora: Semoga Khusnul Khotimah

Pahlawan bulutangkis Indonesia, Verawaty Fajrin meninggal dunia karena penyakit kanker yang dideritanya.


Pahlawan Bulutangkis Meninggal Dunia, Menpora: Semoga Khusnul Khotimah
Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora), Zainudin Amali ketika mengunjungi Verawaty Fajrin. (KEMENPORA)

AKURAT.CO, Pahlawan bulutangkis Indonesia, Verawaty Fajrin meninggal dunia karena penyakit kanker yang dideritanya. Menteri Pemuda Olahraga (Menpora), Zainudin Amali menyampaikan ucapan belasungkawa.

"Sebagai Menpora, saya mengucapkan turut berduka cita yang mendalam atas meninggalnya ibu Verawaty Fajrin. Beliau adalah salah satu legenda bulutangkis Indonesia yang memberikan inspirasi dan prestasi yang luar biasa bagi kita semua," kata Menpora.

"Saya berdoa semoga almarhum khusnul khotimah dan keluarga yang ditinggal selalu diberi keikhlasan," sambungnya, sebagaimana diberitakan situs resmi kemenpora.

Pada tanggal 20 September 2021, Menpora sempat menjenguk dan memberikan semangat kepada Verawaty Fadjrin di Rumah Sakit Kanker Dharmais Jakarta.

Verawaty saat ini sedang berjuang melawan penyakit kanker paru-paru yang dideritanya. Saat itu Menpora Amali memastikan semua penanganan yang diberikan pihak Rumah Sakit berjalan dengan baik.

"Penanganannya bagus, luar biasa, ditangani oleh satu tim rumah sakit kanker Dharmais," ujar Menpora waktu itu.

Verawaty mantan pemain yang sarat prestasi besar ini berpulang dalam usia 64 tahun setelah sempat menjalani perawatan akibat sakit kanker paru-paru.

Hingga akhir hayat, Vera meninggalkan suami, Fadjriansyah Bidoein,  seorang anak Fidyandini dan dua cucu.Rencananya, jenasah Vera akan dimakamkan  di TPU Tanah Kusir Jakarta Selatan, Minggu siang, diberangkatkan dari rumah duka, Kavling DKI Cipayung, Jl. Durian Blok T 1 No 23 RT 01 / 08, Cipayung, Jakarta Timur.

Sebelumnya disalatkan di Masjid Al Islam, kawasan Cipayung, Jakarta Timur.Vera memang berprestasi. Pada tunggal putri, Legenda Bulutangkis Indonesia kelahiran Jakarta, 1 Oktober 1957 ini sukses menjuarai Kejuaraan Dunia 1980 di Jakarta.

Dia menjadi kampiun usai di final mengalahkan rekannya, Ivana Lie, 11-1 dan 11-3. Setahun sebelumnya, bersama Imelda Wigoena, Vera juga merenggut juara All England 1979 setelah menekuk Atsuko Tokuda/Mikiko Takada (Jepang), 15-3, 10-15, dan 15-5.

Mereka pun menjadi pasangan ganda putri kedua Indonesia yang sukses di All England setelah Minarni/Retno Kustiyah yang melakukannya pada 1968. Bersama Imelda pula, Vera merebut emas SEA Games Manila 1981.

Bersama Imelda pula, Vera juga sukses merebut medali emas Asian Games VIII/1978 di Bangkok. Mereka  di final mengalahkan Chiu Yu Fang/Cheng Hui Ming (China).

Sebelumnya, mereka juga memenangi titel Denmark Terbuka 1978. Di luar itu, masih prestasi besar lainnya. Bersama Eddy Hartono, Vera sebelumnya juga ikut mengantarkan Indonesia memboyong Piala Sudirman 1989. Mereka menjadi penentu kemenangan tim Garuda 3-2 atas Korea Selatan di final setelah mengatasi Park Joo-bong/Chung Myung-hee, 18-13 dan 15-3.[]