image
Login / Sign Up

Dari Papua, Lidia dan Adel Menjelma Srikandi Softball Indonesia

Ramadhan LQ

Lidia Anna Krey & Adelaide T Waromi

Image

Pemain Softball Putri Indonesia Lidia Anna Krey (kanan) dan Adelaide T Waromi (kiri) berpose untuk difoto usai pertandingan Asia Cup Women Softball 2019 Tokyo di Jakarta, Minggu, Minggu (5/5/2019). Lidia Anna Krey dan Adelaide T Waromi merupakan pemain kebanggaan tim Softball Putri Indonesia asal Papua yang sempat berjuang bersama di ajang bergengsi pesta olahraga Asian Games 2018. | AKURAT.CO/Dharma Wijayanto

AKURAT.CO, Di Tanah Air, olahraga masih sangat populer dengan sepak bola, bulu tangkis, dan basket. Namun, seiring berjalannya waktu, olahraga dengan bola dan pemukl, softball, kini berkembang ke penjuru wilayah, salah satunya di Papua.

Akurat.co mendapat kesempatan langsung bertemu dengan duo Srikandi Mutiara Hitam, yaitu Lidia Anna Krey, 29 tahun, dan Adelaide T Waromi, 18 tahun, di Lapangan Softball Gelora Bung Karno (GBK), Senayan, Jakarta, Minggu (5/5) siang. 

Lidia adalah atlet softball yang berposisi sebagai pitcher atau pelambung bola di Tim Nasional Softball Putri Indonesia. Sedangkan Adel berposisi sebagai infielder atau penjaga lapangan dalam.

baca juga:

Dalam kesempatan tersebut, Lidia dan Adel berbicara mengenai perjalanan karier mereka sebagai atlet softball serta perkembangan softball di tanah asal mereka. Berikut petikannya:

Bagaimana awal jatuh cinta sama softball?

Lidia: Awalnya dulu kita punya senior-senior sih sebelum Papua dan Papua Barat dibagi jadi dua provinsi, kan. Ada senior kita pernah main softball dan sudah pernah masuk di pelatnas juga sih mereka. Terus kita lihat jadi tertarik dan coba ikut itu. Lama-lama ikut pertandingan, event-event, jadinya punya impian sendiri untuk main sampai di nasional.

Adel: Kalau saya pertama ikut softball diajakin sama teman, terus latihan-latihan, terus kayak mulai jatuh cinta gitu sama softball. Akhirnya sampai sekarang.

Lidia Anna Krey. AKURAT.CO/Dharma Wijayanto.

Kalau boleh tahu, siapa pemain senior yang menginspirasi kalian?

Lidia: Seniornya banyak, sih. Ada kakak Elfira Songyanan, Christine Marani. Kita anak Papua banyak juga yang masuk pelatnas waktu itu.

Dari umur berapa kalian tertarik main softball?

Adel: Saya dari umur lima belas tahun. Pas masih SMP.

Lidia: Kalau saya dari umur empat belas. Dari SMP juga.

Apakah kalian bergabung klub softball di Papua

Adel: Enggak klub, sih. Jadi langsung ikut seleksi antar provinsi gitu. 

Lidia: Kalau kita di sana tidak ada klub. Belum terbentuk klub. Jadi kita main rame-rame aja gitu, jadi langsung diambil satu provinsi, kayak Papua Barat misalnya, lalu diambil beberapa orang yang bagus, yaudah mewakili provinsi gitu. Kalau mau ikut kejuaraan antar klub, kita mendaftarkan diri langsung ke provinsi, nanti dibantu sama pihak provinsi. Soalnya klubnya belum dilantik, belum disahkan.

Ya, kita latihan yang bagus, jadi bisa dipanggil untuk mewakili provinsi. Soalnya ini permainan baru sih. Di Papua, kan, permainan softball tidak terlalu terkenal. Yang terkenal itu paling tinju, bola kaki, basket, yang kayak begitu. Kalau softball sih kurang peminatnya.

Lalu, kenapa kalian bisa jadi atlet softball?

Lidia: Awalnya kalau kita di daerah latihan aja sih. Kita punya niat, punya impian. Jadi latihan-latihan kebetulan Puji Tuhan bagus, kan, terus dipanggil. Kita emang impiannya mau main di tim nasional, kan. Akhirnya tercapai juga.

Adel: Ikut banyak kejuaraan, sih. Sempat ikut kejurnas beberapa kali dan dilihat mainnya bagus jadi ikut seleksi. 

Bagaimana dengan perkembangan softball di Papua saat ini?

Lidia: Perkembangannya Puji Tuhan sudah mulai bagus sih, sudah banyak peminatnya. Soalnya kalau dilihat kita untuk peringkat nasional, Papua sekarang sudah bisa imbangi dengan daerah Jawa. Dulunya kita jauh sekali, kan. 

Adel: Iya, kita dulu di bawah daerah Jawa.

Lidia: Nah sekarang kita dengan Jawa sudah bisa bersaing di peringkat satu dan dua nasional. Terakhir dapat perak (di PON XIX Jawa Barat 2016).

Adelaide T Waromi. AKURAT.CO/Dharma Wijayanto.

Anak-anak di sana banyak yang minat dengan olahraga softball ini?

Lidia: Banyak. Sekarang kita lagi bentuk yang kecil-kecil untuk umuran dari SD kelas satu sampai kelas enam. Kita bantu di sana. 

Untuk Adel, kamu kan paling muda di timnas ini, bagaimana perasaannya bisa gabung dengan pemain senior? 

Adel: Puji Tuhan saya bisa masuk dalam tim nasional, ya. Karena itu juga tidak gampang masuk dalam tim. Tapi karena selalu latihan, jadi dipanggil untuk seleksi dan Puji Tuhan lolos seleksi. 

Apakah ada rasa canggung?

Adel: Enggak sih. Soalnya semua udah kayak keluarga gitu. Udah berbaur, jadi udah biasa.

Bagaimana dukungan Persatuan Baseball dan Softball Seluruh Indonesia (Perbasasi) di Papua?

Lidia: Dukungannya cukup baik sama kita. Karena kita juga memberikan yang terbaik kan buat daerah, jadi diperhatikan juga kita ini.

Lidia Anna Krey dan Adelaide T Waromi. AKURAT.CO/Dharma Wijayanto.

Apa kendala yang dialami selama bermain softball?

Lidia: Banyak sih. Yang pertama pasti pendidikan.

Adel: Keluarga juga. 

Lidia: Iya, keluarga. Kalau pendidikan, latihannya yang kalau sudah mewakili daerah itu masuk di TC (Training Camp), makanya harus pintar-pintar bagi waktu untuk sekolah. Soalnya kalau latihan itu bisa sampai lewat-lewat jam sekolah, jadi izin ke sekolah kadang guru ada yang terima, ada yang tidak terima, bolong-bolong ya udah masa bodoh yang penting main softball. Istilahnya itu kalau kita di Papua itu, sekolah jangan sampai ganggu softball, lah.  

Biasanya latihannya berapa lama?

Lidia: Hampir setiap hari sih kita di lapangan. Biasanya kalau sore mulai latihannya dari jam tiga sampai jam enam. Kalau pagi, kalau udah mulai latihan TC terpusatnya dari jam lima pagi sampai jam delapan, habis itu beres-beres pergi ke sekolah. 

Adel: Terus habis pulang sekolah, lanjut latihan lagi pas sore. 

Lidia: Kita liburnya cuma hari minggu, soalnya buat ibadah.[]

 

Editor: Hervin Saputra

berita terkait

Image

Olahraga

Lidia Anna Krey & Adelaide T Waromi

"Softball Itu Unik, Olahraga yang Punya Passion"

Image

Ramadan

Softball

Timnas Softball Putri Jalani Latihan Khusus Selama Ramadan

Image

Olahraga

Asian Women Softball Cup 2019

Pelatih Indonesia Tak Menyangka Timnya Kalah Telak Lawan Korsel

Image

Olahraga

Asian Women Softball Championship 2019

Timnas Putri Indonesia Takluk di Hadapan Korsel

Image

Olahraga

Asian Women Softball Cup 2019

Menang atas Thailand, Pelatih Softball Putri: Ini Sesuai Target

Image

Olahraga

Asian Women Softball Cup 2019

Tundukkan Thailand, Indonesia Tantang Korea Selatan

Image

Olahraga

Asia Women Softball Cup 2019

Timnas Softball Putri Indonesia Sukses Benamkan Singapura

komentar

Image

1 komentar

Image
Gethya SN

Semangat terus lidia dan adelll...

terkini

Image
Olahraga
China Terbuka 2019

Marcus: Kami Bersyukur dapat Gelar China Terbuka

Tahun lalu, Marcus/Kevin gagal keluar sebagai juara setelah kalah atas wakil tuan rumah, Han Cheng Kai/Zhou Hao Dong di babak semifinal.

Image
Olahraga
Persipura Jayapura vs Persib Bandung

Main di Sidoarjo, Alberts: Tak Ada yang Diuntungkan

Kandang Persipura, Stadion Mandala saat ini sedang direnovasi.

Image
Olahraga
Indonesia U-16 0-0 China U-16

Babak I: Indonesia-China Masih Imbang Tanpa Gol

Indonesia U-16 lebih banyak memiliki sejumlah peluang untuk mencetak gol

Image
Olahraga
Piala Dunia U-21 2021

PSSI Harap Peran Media untuk Loloskan Indonesia Jadi Tuan Rumah Piala Dunia U-21

FIFA selalu memonitor perkembang di tanah air lewat arus informasi di media massa.

Image
Olahraga
Filipina U-16 3-2 Brunei Darussalam U-16

Filipina Susah Payah Tundukkan Brunei Darussalam

Filipina U-16 memastikan kemenangan lewat gol telat Uriel Oladipo pada menit 84'.

Image
Olahraga
MotoGP Aragon 2019

Marc Marquez Rajai Aragon untuk Raih Kemenangan ke-200

Marquez bahkan mampu unggul 4,836 detik dari Dovi yang menempati posisi kedua.

Image
Olahraga
China Terbuka 2019

Kalahkan Daddies, Minions Raih Gelar Juara China Terbuka

Marcus/Kevin meraih kemenangan 21-18, 17-21, dan 21-15.

Image
Olahraga
Indonesia U16 vs China U-16

Susunan Pemain: Bima Sakti Turunkan Skuat Terbaik Kontra China

Bima kembali mengandalkan tiga penyerang utamanya Ruy Arianto, Ahmad Athallah, dan Marsellino Ferdinan.

Image
Olahraga
China Terbuka 2019

Anthony: Saya Banyak Mati Sendiri

Anthony mengaku sering melakukan kesalahan sendiri hingga akhirnya gagal mempertahankan gelar juara.

Image
Olahraga
China Terbuka 2019

Chen/Jia Pupuskan Harapan Wakil Jepang Pertahankan Gelar Juara

Chen/Jia mengalahkan Matsutomo/Takahashi dua set langsung 21-14 dan 21-18.

trending topics

terpopuler

  1. Diisukan Jadi Menpora, Erick Thohir: Saya Kira Masih Banyak Figur Lain, Kalau Saya Cocoknya di Swasta

  2. Disenggol Jerinx SID, Nikita Mirzani Sontak Lontarkan Sindiran Sadis

  3. Tak Sudi Disamakan dengan Artis NM, Jerinx SID Mengumpat di Media Sosial

  4. Dapat Duit Tanpa Harus Bekerja Ternyata Bisa! Coba Hal Ini

  5. Soal Penundaan RUU KUHP, Pakar Hukum Kritik Presiden: Kau yang Mulai, Kau yang Mengakhiri?

  6. Penelitian Terbaru: Anak yang Dijaga Orangtua Tak Bekerja Rentan Alami Kekacauan

  7. Eks Wakapolri: Mobil Klasik Tidak Membuat Polusi

  8. Ramai Xena Xenita Disebut Perusak Rumah Tangga Orang, 5 Artis ini Juga Pernah Dicap jadi Pelakor

  9. Hadapi China, Garuda Muda Jajal GBK

  10. Ricuh, Mahasiswa Ingin Blokade Tol Jagorawi, Dua Polisi Terluka

fokus

Abortus
BJ Habibie Tutup Usia
Lindungi Perempuan

kolom

Image
Alfarisi Thalib

Era Airlangga, Golkar Cenderung Feodal dan Oligarkis

Image
Ujang Komarudin

Gigitan Terakhir KPK

Image
Damai Mendrofa

Menangani Penyu, Sampai Tak Ada yang Ganggu

Image
Achmad Fachrudin

Dinamika Politik Jakarta Paska Pemindahan Ibukota

Wawancara

Image
Hiburan

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan

Jadikan JILF Sebagai Pemantik Imajinasi

Image
Ekonomi

Eksklusif Mochamad Soebakir: Sebagai 'Jembatan' Konsultan Pajak Fungsinya Vital

Image
Olahraga

Bianca Andreescu

"Memenangi AS Terbuka Sebenarnya Terasa Aneh"

Sosok

Image
News

8 Potret Hangat Menteri Tenaga Kerja Hanif Dhakiri bersama Keluarga, Ayah Idaman!

Image
News

Jadi Plt Menpora Gantikan Imam Nahrawi, Ini 5 Fakta Sepak Terjang Karier Hanif Dhakiri

Image
News

Siap Uji Materi UU KPK yang Baru, Ini 5 Fakta Sepak Terjang Karier Ketua MK Anwar Usman