image
Login / Sign Up

Dari Papua, Lidia dan Adel Menjelma Srikandi Softball Indonesia

Ramadhan LQ

Lidia Anna Krey & Adelaide T Waromi

Image

Pemain Softball Putri Indonesia Lidia Anna Krey (kanan) dan Adelaide T Waromi (kiri) berpose untuk difoto usai pertandingan Asia Cup Women Softball 2019 Tokyo di Jakarta, Minggu, Minggu (5/5/2019). Lidia Anna Krey dan Adelaide T Waromi merupakan pemain kebanggaan tim Softball Putri Indonesia asal Papua yang sempat berjuang bersama di ajang bergengsi pesta olahraga Asian Games 2018. | AKURAT.CO/Dharma Wijayanto

AKURAT.CO, Di Tanah Air, olahraga masih sangat populer dengan sepak bola, bulu tangkis, dan basket. Namun, seiring berjalannya waktu, olahraga dengan bola dan pemukl, softball, kini berkembang ke penjuru wilayah, salah satunya di Papua.

Akurat.co mendapat kesempatan langsung bertemu dengan duo Srikandi Mutiara Hitam, yaitu Lidia Anna Krey, 29 tahun, dan Adelaide T Waromi, 18 tahun, di Lapangan Softball Gelora Bung Karno (GBK), Senayan, Jakarta, Minggu (5/5) siang. 

Lidia adalah atlet softball yang berposisi sebagai pitcher atau pelambung bola di Tim Nasional Softball Putri Indonesia. Sedangkan Adel berposisi sebagai infielder atau penjaga lapangan dalam.

baca juga:

Dalam kesempatan tersebut, Lidia dan Adel berbicara mengenai perjalanan karier mereka sebagai atlet softball serta perkembangan softball di tanah asal mereka. Berikut petikannya:

Bagaimana awal jatuh cinta sama softball?

Lidia: Awalnya dulu kita punya senior-senior sih sebelum Papua dan Papua Barat dibagi jadi dua provinsi, kan. Ada senior kita pernah main softball dan sudah pernah masuk di pelatnas juga sih mereka. Terus kita lihat jadi tertarik dan coba ikut itu. Lama-lama ikut pertandingan, event-event, jadinya punya impian sendiri untuk main sampai di nasional.

Adel: Kalau saya pertama ikut softball diajakin sama teman, terus latihan-latihan, terus kayak mulai jatuh cinta gitu sama softball. Akhirnya sampai sekarang.

Lidia Anna Krey. AKURAT.CO/Dharma Wijayanto.

Kalau boleh tahu, siapa pemain senior yang menginspirasi kalian?

Lidia: Seniornya banyak, sih. Ada kakak Elfira Songyanan, Christine Marani. Kita anak Papua banyak juga yang masuk pelatnas waktu itu.

Dari umur berapa kalian tertarik main softball?

Adel: Saya dari umur lima belas tahun. Pas masih SMP.

Lidia: Kalau saya dari umur empat belas. Dari SMP juga.

Apakah kalian bergabung klub softball di Papua

Adel: Enggak klub, sih. Jadi langsung ikut seleksi antar provinsi gitu. 

Lidia: Kalau kita di sana tidak ada klub. Belum terbentuk klub. Jadi kita main rame-rame aja gitu, jadi langsung diambil satu provinsi, kayak Papua Barat misalnya, lalu diambil beberapa orang yang bagus, yaudah mewakili provinsi gitu. Kalau mau ikut kejuaraan antar klub, kita mendaftarkan diri langsung ke provinsi, nanti dibantu sama pihak provinsi. Soalnya klubnya belum dilantik, belum disahkan.

Ya, kita latihan yang bagus, jadi bisa dipanggil untuk mewakili provinsi. Soalnya ini permainan baru sih. Di Papua, kan, permainan softball tidak terlalu terkenal. Yang terkenal itu paling tinju, bola kaki, basket, yang kayak begitu. Kalau softball sih kurang peminatnya.

Lalu, kenapa kalian bisa jadi atlet softball?

Lidia: Awalnya kalau kita di daerah latihan aja sih. Kita punya niat, punya impian. Jadi latihan-latihan kebetulan Puji Tuhan bagus, kan, terus dipanggil. Kita emang impiannya mau main di tim nasional, kan. Akhirnya tercapai juga.

Adel: Ikut banyak kejuaraan, sih. Sempat ikut kejurnas beberapa kali dan dilihat mainnya bagus jadi ikut seleksi. 

Bagaimana dengan perkembangan softball di Papua saat ini?

Lidia: Perkembangannya Puji Tuhan sudah mulai bagus sih, sudah banyak peminatnya. Soalnya kalau dilihat kita untuk peringkat nasional, Papua sekarang sudah bisa imbangi dengan daerah Jawa. Dulunya kita jauh sekali, kan. 

Adel: Iya, kita dulu di bawah daerah Jawa.

Lidia: Nah sekarang kita dengan Jawa sudah bisa bersaing di peringkat satu dan dua nasional. Terakhir dapat perak (di PON XIX Jawa Barat 2016).

Adelaide T Waromi. AKURAT.CO/Dharma Wijayanto.

Anak-anak di sana banyak yang minat dengan olahraga softball ini?

Lidia: Banyak. Sekarang kita lagi bentuk yang kecil-kecil untuk umuran dari SD kelas satu sampai kelas enam. Kita bantu di sana. 

Untuk Adel, kamu kan paling muda di timnas ini, bagaimana perasaannya bisa gabung dengan pemain senior? 

Adel: Puji Tuhan saya bisa masuk dalam tim nasional, ya. Karena itu juga tidak gampang masuk dalam tim. Tapi karena selalu latihan, jadi dipanggil untuk seleksi dan Puji Tuhan lolos seleksi. 

Apakah ada rasa canggung?

Adel: Enggak sih. Soalnya semua udah kayak keluarga gitu. Udah berbaur, jadi udah biasa.

Bagaimana dukungan Persatuan Baseball dan Softball Seluruh Indonesia (Perbasasi) di Papua?

Lidia: Dukungannya cukup baik sama kita. Karena kita juga memberikan yang terbaik kan buat daerah, jadi diperhatikan juga kita ini.

Lidia Anna Krey dan Adelaide T Waromi. AKURAT.CO/Dharma Wijayanto.

Apa kendala yang dialami selama bermain softball?

Lidia: Banyak sih. Yang pertama pasti pendidikan.

Adel: Keluarga juga. 

Lidia: Iya, keluarga. Kalau pendidikan, latihannya yang kalau sudah mewakili daerah itu masuk di TC (Training Camp), makanya harus pintar-pintar bagi waktu untuk sekolah. Soalnya kalau latihan itu bisa sampai lewat-lewat jam sekolah, jadi izin ke sekolah kadang guru ada yang terima, ada yang tidak terima, bolong-bolong ya udah masa bodoh yang penting main softball. Istilahnya itu kalau kita di Papua itu, sekolah jangan sampai ganggu softball, lah.  

Biasanya latihannya berapa lama?

Lidia: Hampir setiap hari sih kita di lapangan. Biasanya kalau sore mulai latihannya dari jam tiga sampai jam enam. Kalau pagi, kalau udah mulai latihan TC terpusatnya dari jam lima pagi sampai jam delapan, habis itu beres-beres pergi ke sekolah. 

Adel: Terus habis pulang sekolah, lanjut latihan lagi pas sore. 

Lidia: Kita liburnya cuma hari minggu, soalnya buat ibadah.[]

 

Editor: Hervin Saputra

berita terkait

Image

Sea Games

Softball

Timnas Softball Putra Targetkan Masuk Final

Image

Sea Games

Softball

Pelatih Timnas Softball: Kami Fokus Latihan Defense

Image

Olahraga

Lidia Anna Krey & Adelaide T Waromi

"Softball Itu Unik, Olahraga yang Punya Passion"

Image

Ramadan

Softball

Timnas Softball Putri Jalani Latihan Khusus Selama Ramadan

Image

Olahraga

Asian Women Softball Cup 2019

Pelatih Indonesia Tak Menyangka Timnya Kalah Telak Lawan Korsel

Image

Olahraga

Asian Women Softball Championship 2019

Timnas Putri Indonesia Takluk di Hadapan Korsel

Image

Olahraga

Asian Women Softball Cup 2019

Menang atas Thailand, Pelatih Softball Putri: Ini Sesuai Target

Image

Olahraga

Asian Women Softball Cup 2019

Tundukkan Thailand, Indonesia Tantang Korea Selatan

Image

Olahraga

Asia Women Softball Cup 2019

Timnas Softball Putri Indonesia Sukses Benamkan Singapura

komentar

Image

1 komentar

Image
Gethya SN

Semangat terus lidia dan adelll...

terkini

Image
Olahraga
Bursa Transfer

Werner Disarankan Pilih Muenchen Daripada Liverpool

Saran untuk Timo Werner itu disampaikan oleh eks pemain Manchester United, Dimitar Berbatov.

Image
Olahraga
Pep Guardiola

Kabar Duka, Ibunda Guardiola Meninggal Usai Terinfeksi Virus Corona

Manchester City menyampaikan berita duka ini di akun media sosial milik mereka.

Image
Olahraga
Bursa Transfer

Agen: Gabriel Barbosa tak Bakal Kembali ke Pelukan Inter

Gabriel Barbosa bergabung dengan Inter Milan dari Santos pada tahun 2016 lalu.

Image
Olahraga
Bob Arum

Arum: Ketika Pandemik Selesai, Harga Tiket Pertarungan Mesti Diturunkan

Pandangan ini disampaikan Arum karena guncangnya ekonomi AS yang ditandai dengan rekor 6,6 juta orang kehilangan pekerjaan akibat corona.

Image
Olahraga
Tottenham Hotspur

Kane Disebut Tak Cocok dengan Gaya Bermain Mourinho

"Dia suka cetak gol, dia ingin bermain untuk tim dengan gaya menyerang, tapi saya tidak melihat itu akan terjadi musim depan," kata Merson.

Image
Olahraga
Tim Nasional Indonesia U-19

Pemain Muda Persija: Semoga Gong Oh-kyun Cepat Sembuh

Gong dinyatakan positif setelah menjalani dua kali tes cepat (rapid test) pada salah satu rumah sakit di Jakarta.

Image
Olahraga
Liga Champions 2019-2020

UEFA Bantah Putuskan Liga Champions Tuntas 3 Agustus

Bantahan ini sebagai respons atas laporan media Jerman, ZDF, yang menyebut bahwa Presiden UEFA menyebut 3 Agustus sebagai akhir kompetisi.

Image
Olahraga
Persib Bandung

Rene Alberts: Sepakbola Hidup Kami, Kami Rindu Keriuhan Stadion

"Ini masa sulit tidak hanya bagi Persib, Asia Tenggara, tapi juga mendunia."

Image
Olahraga
Wabah Corona

Pulev akan Donasikan Setengah Bayaran Melawan Joshua untuk Perangi Corona

Jadwal Pulev dan Joshua seharusnya digelar 20 Juni mendatang, tetapi ditunda karena wabah virus corona.

Image
Olahraga
Persija Jakarta

Bantu Donasi, Sahar Ginanjar Ikut Lelang Barang Pribadi

Barang pribadi yang dilelang Shahar Ginanjar berupa jersey match worn juara Liga 1 2018, sarung tangan dan juga jaket Persija.

terpopuler

  1. Dikabarkan Bangkrut Akibat Narkoba, Begini Penjelasan Keluarga Roro Fitria

  2. Ridwan Kamil Unggah Tabel Nama Pria 'Tukang Selingkuh', Ada Namamu?

  3. Bisnis Tutup Karena Corona, Anang Hermansyah Terancam Rugi Miliaran Rupiah

  4. Said Didu Belum Minta Maaf ke Luhut, Rustam: Lanjutkan ke Ranah Hukum

  5. Politisi Gerindra: Kalau Mau Wajibkan Warga Pakai Masker, Pastikan Dulu Maskernya Ada

  6. Polda Metro Kerahkan Pasukan Jaga Pemakaman Korban Covid-19: Sekali Lagi, Jenazah yang Sudah Dikubur Tak Menularkan Virus

  7. Tiga Warga Kediri Positif Covid-19, Gugus Tugas: Ketiganya Punya Kontak Erat dengan Pasien Pertama Positif

  8. Eh, Pasar Tanah Abang Nggak Jadi Dibuka Besok karena Seruan Anies Baswedan untuk Lakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar

  9. Ketika Aisyah Ceritakan Kebiasaan Nabi saw yang Sering Menangis di Malam Hari

  10. Indah Dewi Pertiwi Bagikan Ratusan Sembako ke Ojek Online dan Masyarakat

fokus

Pulih dengan Terapi Musik
Wabah Corona
Hutan Kecil Terarium

kolom

Image
Abdul Aziz SR

PKS dan Sindiran Partai Oposisi

Image
Achmad Fachrudin

Analisis Komunikasi Penanganan Covid-19

Image
UJANG KOMARUDIN

COVID-19 dan Kita

Image
Dr. Idham Holik

Sebuah Harapan Pribadi: PERPPU Pemilihan Segera Terbit dan Opsi A Jadi Pilihan

Wawancara

Image
Video

Terapi Musik

VIDEO Pulih dengan Terapi Musik

Image
Asian Games

Pria Paruh Baya Diduga Epilepsi Ditemukan Tewas Tenggelam di Kolam Majalaya

Image
Gaya Hidup

Literasi

Kala Buku, Akses dan Minat Baca Orang Indonesia Belum Sinkron

Sosok

Image
News

Dokter Ke-19 dari IDI yang Wafat karena Positif Corona, Ini 5 Fakta Menarik Naek L. Tobing

Image
News

Harta Kekayaan Capai Rp3,6 M, 5 Fakta Menarik Muhammad Syarifuddin, Ketua MA 2020-2025

Image
News

5 Fakta Menarik Ahmad Riza Patria, Ketua OSIS di SMA sampai Peraih Master Bisnis ITB