Akurat.co - Cepat Tepat Benar
Login / Sign Up
Image

Arli Aditya Parikesit

Ketua Program Studi S1 Bioinformatika Indonesia International Institute for Life Sciences (I3L), dapat dihubungi pada akun twitter @arli_ap

Sejarah Anti-Sains dan Manifesto Taklid Buta pada Ideologi Represif

Image

Menristek Bambang Brodjonegoro saat memberikan penjelasan mengenai Tim Pengembangan Vaksin COVID-19 kepada Komisi VII dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) di Gedung Nusantara I, Kompleks Parlemen MPR/DPR-DPD, Senayan, Jakarta, Selasa (8/9/2020). | AKURAT.CO/Sopian

AKURAT.CO, Ilusi bahwa ‘sains adalah bebas nilai’ akhirnya dibongkar habis-habisan di era pandemi COVID-19, karena di kondisi gawat darurat sekarang ini, ilmuwan didorong harus bersikap tegas dimana mereka berdiri. Mereka berdiri untuk kemanusiaan, yang berarti menggunakan ilmunya untuk kebaikan sesamanya dan dunia, atau berdiri untuk ideologi represif anti-sains yang memperjuangkan kepentingan kelompok tertentu, dan memarginalkan kelompok di luarnya.

Pada akhirnya, kemanusiaan dan ideologi totaliter harus berhadapan secara langsung selama pandemi ini, dan menjadikan para ilmuwan sebagai proksi dua episteme yang saling bertentangan tersebut. Menariknya, tarik menarik antara kemanusiaan dan ideologi represif tidak hanya terjadi sekarang, namun jauh sebelum perang dunia II meletus sudah dimulai dialektika tersebut. Sejarahnya ternyata cukup panjang, dan pada akhirnya ilmuwan memang harus melakukan pemihakan yang tegas untuk melawan episteme anti-sains.

Philip Lenard dan ide ‘sains Jerman’ merupakan sejarah kelam ideologi anti-sains di Jerman. Dia diberikan jabatan sebagai ‘penasihat sains Arya senior’ oleh Adolf Hitler, karena pintar menjilat. Sesungguhnya Lenard adalah ilmuwan berprestasi, pernah menang Nobel fisika tahun 1905 mengenai sinar katoda. Namun bias ideologi dia telah menghancurkan semua karir ilmuwan sempurna yang telah dibangun dengan susah payah. Lennard pernah menerbitkan buku mengenai ‘Fisika Jerman’ yang menurutnya merupakan antitesis dari ‘Sains Yahudi’ Albert Einstein dan koleganya. Pemikiran Lenard penuh bias ideologi, karena menuduh ‘Sains Yahudi’ Einstein sebagai ‘tidak nasionalis’ ,dan dengan penuh nasionalisme buta, tanpa bukti kuat,

baca juga:

Lenard menuduh ilmuwan asing, terutama dari Inggris seperti J.J Thompson mencuri ide-idenya. Episteme ‘Fisika Jerman’ selama era Nazi telah membuat dunia riset dan perguruan tinggi Jerman bergerak mundur, dan pada akhirnya setelah kalah perang dunia II, harus merelakan kepemimpinan mereka dalam bidang sains diambil alih oleh Amerika Serikat. Di Jerman modern sekarang ini, Lenard dan ‘Sains Jerman’nya sudah dilupakan para ilmuwan disana, dan mereka justru selalu menselebrasi Albert Einstein yang dahulu dimarjinalkan oleh Lenard.

Selain di Nazi Jerman, kisah tragis berkuasanya narasi anti-sains juga terjadi di Uni Soviet. Narasi ini dimulai dengan persaingan antara dua orang ilmuwan, yaitu N.I Vavilov melawan Trofim Lysenko. Vavilov adalah agricultural biologist yang sangat berdedikasi, seorang pakar biodiversitas yang mengumpulkan dan meneliti berbagai tanaman pertanian dari seluruh dunia. Dia adalah pendukung teori genetika Mendel, dan sangat percaya bahwa rekayasa genetika merupakan kunci bagi kemajuan sains Soviet. Namun musuh Vavilov, Lysenko, adalah kebalikannya. Dia menganggap genetika Gregor Mendel yang buatan barat adalah ‘proksi borjuasi’, dan ilmu ‘borjuasi’ Mendel harus dibuang ke tong sampah.

Selain genetika secara umum, Lysenko menolak dasar teori dari biologi molekuler, termasuk keberadaan DNA dan gen. Walaupun anti-sains, Lysenko adalah penjilat ulung, dan berhasil mengambil hati Stalin, sehingga pemimpin besar Soviet tersebut memberikannya posisi sebagai pemimpin di Lenin Institute, sebuah lembaga yang mendiseminasikan kebijakan sains di Uni Soviet. Akhirnya dengan kekuasaan yang dia miliki, Lysenko berhasil memenjarakan Vavilov ke gulag di Siberia. Ini sangat ironis, karena Vavilov sebenarnya adalah ilmuwan pertanian yang terkenal di seluruh dunia, dan pemikirannya juga menjadi rujukan di barat. Anti-sains Lysenko telah menghancurkan sains Soviet, dan sekali lagi menguntungkan Amerika Serikat yang dominasi perolehan Nobel Sainsnya semakin tidak terkalahkan. Akhirnya pemerintah Soviet menyadari kekeliruannya di tahun 60an, dan mulai merehabilitasi namanya. Di Rusia pasca-Soviet, sekarang justru Vavilov dinarasikan pemerintah mereka sebagai seorang pahlawan ilmu pengetahuan, sementara Lysenko justru digambarkan sebagai seorang ‘loser’.

Di era pandemi COVID-19, ternyata kisah tragis di Nazi Jerman dan Uni Soviet tersebut terulang kembali dengan skala yang jauh lebih masif dan mengglobal. Di Amerika Serikat, kelompok ‘white supremacist’ atau supremasi kulit putih menghembuskan isu bahwa Bill Gates merupakan pencipta virus SARS-CoV-2, COVID-19 menurut mereka adalah hanya flu biasa, dan mereka juga menghembuskan isu keberadaan 'Chinese Virus', dimana menurut mereka pihak China bertanggung jawab atas pandemi COVID-19, karena menurut mereka, virus SARS-CoV-2 dibuat di salah satu lab di negara tersebut. Teori ‘Bill Gates’, ‘COVID-19 adalah flu biasa’ dan ‘Chinese Virus’ penuh kontradiksi satu sama lain, dan berasal dari pihak yang sama. Narasi yang tidak konsisten dan saling bertentangan tersebut sudah menjadikan narasi mereka tidak logis sama sekali, dan tidak valid.

Sayangnya, banyak yang percaya dengan narasi menyesatkan tersebut. Mengapa teori ‘Bill Gates’ ‘COVID-19 flu biasa’ dan ‘Chinese Virus’ sangat beresonansi di media sosial, berbagai blog, dan portal berita yang tidak terpercaya, tidak lain karena dukungan modal yang sangat besar dari kelompok elit tertentu yang memiliki kepentingan politik. Di Amerika Serikat, seorang ilmuwan eksil dari Hong-Kong bernama Li-Meng Yan menerima dukungan dari tokoh white supremacist terkemuka Amerika Serikat, yaitu Steve Bannon, untuk mendanai penelitiannya yang diframing untuk memojokkan pihak China. Sama seperti Philip Lenard di Jerman dulu, Yan awalnya adalah ilmuwan berprestasi di negaranya. Namun karena ada konflik yang tidak di disclose dengan manajemen lembaga penelitiannya, akhirnya Yan melarikan diri ke Amerika Serikat, dan dengan dukungan pendanaan dari Bannon, merilis working article yang menyatakan bahwa virus SARS-CoV-2 adalah buatan China.

Media sosial dan online ‘berjasa’ mendiseminasikan pemikiran Yan dan pengikutnya seperti aliansi dokter dunia, ke seluruh jagat. Li-Meng Yan bahkan pernah tampil di Fox News, channel berita konservatif, untuk mempromosikan ide konspiratif absurdnya. Perlu diperhatikan bahwa Ideologi anti-sains di Nazi Jerman dan Uni Soviet hanya menghancurkan kedua negara tersebut, namun anti-sains di era pandemi COVID-19 memiliki potensi untuk membuat seluruh dunia menjadi kacau balau, karena dunia maya akan mengaplikasi ide tersebut ke seluruh dunia. Infodemik dari para covidiot ini akan menghasut publik untuk meninggalkan protokol kesehatan WHO, dan mereka memberikan ‘bumbu’ politik dengan menyatakan bahwa WHO tidak perlu didengarkan karena sudah pro-China. Sebuah tuduhan serius yang ditolak mentah-mentah oleh pihak WHO itu sendiri. Pihak China juga menolak tuduhan bahwa mereka yang bertanggung jawab atas pandemi COVID-19, karena sampai sekarang memang menurut mereka tidak ada bukti yang solid terhadap hal itu.

Editor: Ainurrahman

berita terkait

Image

Ekonomi

Kasus Covid-19 di RI Naik, Sri Mulyani Sebut Ada Tambahan Kebutuhan Mendesak Rp76,7 Triliun

Image

Ekonomi

Yuk Dicoba, Trik Jual Rumah Biar Lekas Laku di Tengah Pandemi

Image

Ekonomi

Lantik 2 Pejabat Baru, Erick Thohir: Jangan Ada Lagi BUMN Salah Melangkah!

Image

Ekonomi

Elastis, Pemerintah Pede Ekonomi RI 2021 Lebih Baik Dibandingkan G20 dan Asean

Image

Ekonomi

Legislator Desak PLN Tak Ulangi Kekeliruan Tentukan Kebutuhan Listrik!

Image

Ekonomi

4 Jenis Pekerjaan Ini Menggila Permintaannya Selama Pandemi

Image

Ekonomi

Dihadapan Wakil Rakyat, Menhub Sesumbar Berhasil Lampaui Target PNBP Meski Pandemi

Image

Ekonomi

Siasat BRI Jaga Pencadangan di Masa Pandemi COVID-19

Image

Ekonomi

FOTO UMKM Harus Terapkan Penjualan Digital Selama Masa Pandemi

komentar

Image

0 komentar

terkini

Image
Gaya Hidup

Jika Pasangannya Orgasme, Pria Ternyata Merasa Lebih Maskulin

Masalah orgasme selalu menjadi perhatian utama dalam setiap pasangan

Image
Gaya Hidup

Nicholas Saputra Berikan Tips Traveling Aman di Pandemi

Staycation adalah ide yang bagus

Image
Gaya Hidup
Lawan Covid-19

Tren Angka Kematian Akibat Corona Turun Dalam 2 Pekan Terakhir

54 kabupaten/kota sudah mengalami penurunan angka kematian

Image
Gaya Hidup

Danone Specialized Nutrition Gelar Program Damping di Masa Pandemi

Program pendampingan telah berlangsung selama satu bulan

Image
Gaya Hidup

10 Cara Menyimpan Bahan Makanan Berdasarkan Jenisnya, Dijamin Awet!

Apabila bahan makanan tidak disimpan dengan baik, makanan bisa saja rusak, basi, atau bahkan busuk

Image
Gaya Hidup

Desa Tresnorejo Rintis Kampung Anggur untuk Dijadikan Destinasi Wisata

Dipilihnya anggur sebagai ikon desa karena anggur memiliki nilai ekonomi yang tinggi

Image
Gaya Hidup

Resep Nasi Goreng Kluwak Mudah Dibuat di Rumah, Rasa Dijamin Mewah

Siap mencoba membuatnya di rumah?

Image
Gaya Hidup

Boring? 5 Cara Unik Staycation yang Bisa Kamu Coba

Tiket pesawat dan hotel sedang murah-murahnya

Image
Gaya Hidup
Literasi

Perbaikan di Hulu Tentukan Kualitas Literasi

Rendahnya budaya baca mengakibatkan rendahnya literasi

Image
Gaya Hidup

Penguatan Infra-Srutruktur Teknologi Wisata di Masa Wabah

Miliaran perjalanan wisata dipending untuk waktu yang belum bisa diperkirakan

terpopuler

  1. Rezekimu Akan Terus Mengalir dari Muda Hingga Tua Jika Mau Mengamalkan ini

  2. Hamdan Zoelva: Bawaslu Berhak Mendiskualifikasi Paslon yang Terbukti Lakukan Pelanggaran TSM

  3. 5 Zodiak yang Bisa Beli Rumah Tahun Ini, Hasil Kerja Keras Terbayarkan!

  4. Seperti Indonesia, Malaysia Juga Beli Belasan Juta Vaksin Sinovac China

  5. Terungkap! 3 Doa dalam Al-Qur'an Agar Bisnis Anda Lancar dan Beromset Besar

  6. SMKN 2 Sumbar Wajibkan Siswi Non Muslim Berjilbab agar Tak Digigit Nyamuk, PSI: Kenapa Siswanya Enggak?

  7. Media Asing Ramai Soroti 1 Juta Infeksi Corona Indonesia, Kritik Jokowi hingga Sebut 'Tonggak Suram'

  8. Untukmu yang Ingin Selalu Disayang Allah, Cobalah Baca Doa ini

  9. Saatnya Cermati Saham yang Mampu Bikin Cuan Mengalir Deras!

  10. Mardani Nilai Kasus Ambroncius Nababan Menurunkan Citra Presiden Jokowi

fokus

Kaleidoskop 2020
Akurat Solusi: Kenaikan Cukai Tembakau
Lawan Covid-19

kolom

Image
Tantan Hermansah

Penguatan Infra-Srutruktur Teknologi Wisata di Masa Wabah

Image
Abdul Hamid

Ilusi Dilema Demokrasi dan Integrasi

Image
UJANG KOMARUDIN

Menanti Gebrakan Kapolri Baru Pilihan Jokowi

Image
Kementrian Luar Negeri Republik Azerbaijan

Tragedi Black January

Wawancara

Image
Video

Akurat Talk

VIDEO Gesits Buktikan Kendaraan Listrik Ramah Perawatan | Akurat Talk (2/2)

Image
Video

VIDEO Gesits, Cita-cita Bangsa Ciptakan Kendaraan Listrik | Akurat Talk (1/2)

Image
Video

Bukan Mistis, Gangguan Jiwa Adalah Gangguan Medis | Akurat Talk (3/3)

Sosok

Image
News

5 Kisah Haru Perjalanan Hidup Dedi Mulyadi, Makan Nasi Garam hingga Tinggal di Sekretariat Kampus

Image
News

5 Fakta Penting Listyo Sigit Prabowo, Kapolri Baru yang Pernah Jadi Ajudan Jokowi

Image
News

5 Fakta Menarik Maya Nabila, Mahasiswa S3 ITB yang Baru Berusia 21 Tahun