image
Login / Sign Up

Bank BUMN Didorong Lakukan Ekspansi Kredit untuk Penyelamatan Ekonomi Nasional

Melly Kartika Adelia

Image

Para penjual usaha kecil menengah saat mengikuti pameran UMKM di Gedung Nusantara II, Kompleks Parlemen MPR/DPR-DPD, Senayan, Jakarta, Selasa (11/2/2020). Peran usaha mikro, kecil, dan menengah tetap menjadi salah satu harapan dalam menopang pertumbuhan ekonomi. Kemunculan teknologi digital dapat mendorong bisnis mereka tumbuh lebih berkualitas dan dapat merambah ke luar negri dengan sangat cepat. | AKURAT.CO/Sopian

AKURAT.CO, Ketua Umum Serikat Pekerja Himpunan Bank Negara (Himbara), Satya Wijayantara mengatakan, di era new normal selama pandemi COVID-19 pelaksanaan Ekspansi Kredit merupakan hal yang mutlak dalam rangka menggerakkan roda ekonomi nasional.

Maka dari itu, pihaknya mendorong seluruh Bank BUMN agar memiliki komitmen kuat untuk melakukan dorongan Ekspansi Kredit besar yang merupakan tanggungjawab dari para bankir yang mengabdi di Bank Himbara agar tetap mendukung apapun arah kebijakan ekonomi presiden.

"Apabila bank-bank Himbara tidak mendorong Ekspansi Kredit dan hanya fokus pada rest kredit saja, maka tindakan tersebut hanya menempatkan bankir Himbara sebagai parasit yang memakan gaji buta, karena bankir tersebut tidak memiliki sense of crisis dalam mendukung kebijakan presiden Jokowi yang pro rakyat," kata Satya di Jakarta, Jumat (3/7/2020).

baca juga:

Ia menilai, Kredit Usaha Rakyat (KUR) untuk UMKM sebagai bentuk program pemulihan ekonomi nasional berjalan sesuai program, sekalipun adanya PSBB yang diberlakukan oleh beberapa provinsi dan kabupaten selama mulai April hingga Juni 2020.

"Kami Serikat Pekerja Himbara bekerja keras untuk memastikan KUR yang diperuntukan UMKM bisa tersalur dengan cepat, sehingga program penyelamatan ekonomi nasional bisa cepat terlaksana," jelasnya.

Satya menilai, relaksasi dan stimulus KUR UMKM yang dijalankan oleh Bank-Bank Himbara selama masa pandemi Covid-19 telah menunjukkan hasil nyata dalam rangka menjaga kesehatan masyarakat dan pemulihan ekonomi nasional. 

Selama masa pandemi Covid-19, Pemerintah telah mengalokasikan biaya penanganan Covid-19 dengan anggaran terakhir sebesar Rp695,20 triliun sesuai Perpres No. 72 tanggal 24 Juni 2020. Anggaran tersebut terdiri dari Program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) sebesar Rp607,65 yang merupakan program untuk menjaga daya beli dan mengurangi dampak Covid-19 terhadap perekonomian.

Program PEN tersebut terdiri dari anggaran perlindungan sosial sebesar Rp203,90 triliun, insentif usaha sebesar Rp120,61 triliun, dukungan untuk usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) sebesar Rp123,46 triliun, pembiayaan korporasi Rp53,57 triliun dan sektoral kementerian/Lembaga dan Pemda sebesar Rp106,11 triliun.

"Khusus bagi UMKM, dukungan tersebut diberikan dalam bentuk subsidi bunga, insentif pajak dan penjaminan untuk kredit modal kerja baru UMKM. Total subsidi bunga yang dianggarkan mencapai Rp35,28 triliun dengan target penerima sebanyak 60,66 juta rekening," terangnya.

"Adapun Penundaan angsuran dan subsidi bunga untuk usaha mikro dan kecil sebesar 6 persen selama 3 bulan pertama dan 3 persen selama 3 bulan berikutnya, serta usaha menengah sebesar 3 persen selama 3 bulan pertama dan 2 persen selama 3 bulan berikutnya,” tambahnya.

Hal itu dilakukan sebagai tindak lanjut kebijakan tersebut khususnya kebijakan KUR.

"Dengan adanya Peraturan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Nomor 6 Tahun 2020 sebagaimana diubah dalam Peraturan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Nomor 8 Tahun 2020 tentang Ketentuan Khusus bagi Penerima KUR terdampak Pandemi Covid-19, hal itu sangat efektif bagi kami untuk mempercepat penyaluran KUR untuk UMKM," paparnya.

Pasalnya, kata dia, dalam Permenko tersebut, diberikan relaksasi penundaan angsuran pokok dan pemberian tambahan subsidi bunga KUR sebesar 6 persen selama 3 bulan pertama dan 3 persen selama 3 bulan berikutnya, perpanjangan jangka waktu, penambahan limit plafon dan penundaan kelengkapan persyaratan administrasi pengajuan KUR.

"Berdasarkan data posisi akhir yang kami miliki di Himbara pada Mei 2020 yang disampaikan 14 penyalur KUR, ternyata fasilitas bantuan yang diberikan oleh Pemerintah tersebut telah dimanfaatkan cukup signifikan oleh debitur KUR," ujar Ketua Umum Serikat Pekerja Bank BTN itu.

Dia menjelaskan, secara keseluruhan, realisasi penyaluran KUR dari Agustus 2015 sampai dengan 31 Mei 2020 telah mencapai sebesar Rp538.82 triliun dengan baki debet sebesar Rp158.84 triliun diberikan kepada 20,5 juta debitur. Adapun tingkat NPL KUR sampai dengan 31 Mei 2020 tercatat masih di posisi terjaga yaitu sebesar 1,18 persen. 

Sementara itu, penyaluran KUR selama Januari 2020 sampai dengan 31 Mei 2020 mengalami sedikit perlambatan dengan penyaluran sebesar Rp65.86 triliun kepada 1.9 juta debitur. Penyaluran tersebut sebesar 34.66 persen dari target tahun 2020 sebesar Rp190 triliun.

"Perlambatan KUR tersebut dapat dimaklumi mengingat penerapan kebijakan physical distancing, social distancing, dan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di beberapa provinsi telah mengakibatkan menurunnya aktivitas ekonomi, sehingga terpengaruh terhadap bisnis UMKM dan pada lanjutannya menurunkan permintaan KUR baru," jelasnya.

Berdasarkan informasi terakhir yang disampaikan bank penyalur terbesar KUR yaitu Bank Rakyat Indonesia (BRI) dengan pangsa 64 persen, ternyata penyaluran KUR membaik sejak minggu kedua Juni 2020. Menurut salah satu Direksi BRI, kemudahan persyaratan pengajuan KUR pada masa Covid-19 dan dimulainya akitivitas ekonomi pada era ‘New Normal” menyebabkan penyaluran KUR mulai meningkat signifikan pada minggu kedua Juni 2020.

Dalam testimoni lebih lanjut Direktur BRI tersebut mengemukakan bahwa banknya lebih fokus melakukan restrukturisasi kredit pada bulan April (79,4 persen) dan Mei 2020 (82,7 persen). Namun sejak minggu ketiga, Ekspansi Kredit mikro porsinya telah mencapai 78,2 persen dan restrukturisasi tinggal hanya 21,8 persen. Bahkan pada akhir minggu ketiga Juni 2020, ekspansi total kredit kecil di BRI telah mencapai lebih dari Rp1 triliun per hari atau dengan kata lain sudah mendekati penyaluran kredit kecil pada masa normal.

"Kami para Pekerja Bank HIMBARA akan terus bekerja keras hingga Ekspansi Kredit nasional dapat meningkat dan pemulihan ekonomi nasional dapat lebih cepat," tutupnya.[]

Editor: Ainurrahman

berita terkait

Image

Ekonomi

Wabah Corona

Unilever Indonesia Gairahkan 150 Ribu UMKM Rentan Terdampak COVID-19

Image

Ekonomi

Digitalisasi UMKM, BTN Bidik Sentuh 1.000 Debitur

Image

Ekonomi

Wabah Corona

UMKM Belum Tersentuh Akses Modal Perbankan, Bakal Dapat Ini dari Pemerintah

Image

Ekonomi

Dorong Belanja BUMN, PP Ajak 75 UMKM Ikut Pengadaan Barang dan Jasa

Image

Ekonomi

Wabah Corona

Apa Kabar Stimulus PEN untuk UMKM?

Image

Ekonomi

Pasar Modal UMKM Bisa Selamatkan Indonesia dari Resesi

Image

Ekonomi

Wabah Corona

Anggarkan Rp28,8 Triliun, Segini Besaran Bantuan Produktif Untuk UMKM

Image

Ekonomi

Pemerintah Bakal Kembali Guyur UMKM dengan Insentif Rp2,4 Juta

Image

Ekonomi

Sri Mulyani Akui Ada Hambatan dalam Salurkan Subsidi Bunga UMKM

komentar

Image

0 komentar

terkini

Image
News

Kejagung Periksa Komisaris PT POOL Advista dan PT Batara Mitra Wahana

Kasus Jiwasraya jilid II.

Image
News

Pesan Tegas Kapolri kepada Kapolda: Kembalikan atau Kau Saya Pidanakan!

Kapolda diminta tidak korupsi.

Image
News

Kabar Penangkapan Jaksa Pinangki, Begini Penjelasan Kejagung

Resminya disampaikan Kapuspenkum pagi ini.

Image
News

Direncanakan, Senapan Air Soft Gun Sengaja Gunakan Peredam Agar Tak Terdengar

Polisi masih buru penjual senjatanya.

Image
News

Jaksa Pinangki Ditetapkan Tersangka Dugaan Gratifikasi

Bukti-bukti sudah cukup.

Image
News

Jadi Benua Terakhir yang Belum Tersentuh Corona, Antartika Jadi 'Harapan' Ilmuwan

Peneliti dunia berharap Antartika akan selamanya nol kasus COVID-19

Image
News

Lagi, Jaksa Nakal Diduga Bersekongkol dalam Kasus Djoko Tjandra Dilaporkan ke Komjak

Telpon Djoko Tjandra sebelum ditangkap polisi.

Image
News

Mahfud MD: Karena Demokrasi, Semua Orang Melakukan Korupsi Sendiri-sendiri

Sekarang dilakukan pejabat negara tamak.

Image
News

Cerita Rona, Dulu Dihamili kini Anak Gadisnya Dibawa Kabur Pria Paruh Baya

Keduanya dicari polisi.

Image
News

Kejagung Beberkan Alasan Cabut Aturan Periksa Jaksa Harus Izin Jaksa Agung

Munculkan disharmoni antar lembaga penegak hukum.

terpopuler

  1. RSUP Fatmawati Diminta Tes Usap Tenaga Medisnya

  2. Seorang Dokter dan 19 Perawat di RSUP Fatmawati Diduga Positif Covid-19

  3. Isu Afgan Penyuka Sesama Jenis Mencuat Lagi, Kok Bisa?

  4. Jokowi Ajak Beli Produk Lokal, Rizal Ramli: ini Contoh Imbauan Ngasal!

  5. 5 Fakta Unik Ultah ke-33 Arema, ASN Wajib Beratribut Arema

  6. Tegang saat Akan Tes Swab, Ibu Ini Remas Bagian Intim Petugas Kesehatan

  7. BPJS Ketenagakerjaan Masih Kumpulkan Rekening Calon Penerima Subsidi Upah

  8. Selangkah Lagi Menuju Betis, Bravo Kembali ke La Liga?

  9. Ngarep Bantuan Rp600 Ribu dari Pemerintah, Begini Caranya!

  10. LIB dan Klub Belum Final Soal Pemilihan Tuan Rumah

fokus

Tokopedia Dorong Digitalisasi UMKM dan Inklusi Keuangan
UMKM Pahlawan Ekonomi
Strategi UMKM Berjaya di New Normal

kolom

Image
DR. ABDUL MUID N., MA

Menimbang Qiraa’ah Mubadalah untuk Kesetaraan Gender

Image
Achsanul Qosasi

Gerakan ABCD untuk Pemulihan Ekonomi

Image
UJANG KOMARUDIN

Demokrasi dalam Genggaman Oligarki

Image
Dr. Abd. Muid N., MA

Islam Yang Mewarna-Warni

Wawancara

Image
Video

VIDEO Menristek Bambang Brodjonegoro Buka Bukaan | Siapkan 250 Juta Vaksin Covid-19 Dalam Setahun

Image
News

Menristek Bambang Brodjonegoro Buka Bukaan Siapkan 250 Juta Vaksin, Bisa Digunakan Pertengahan 2021

Image
Ekonomi

Eksklusif Memulihkan Perekonomian Desa dengan Digitalisasi dan Menggerakkan Anak Muda

Sosok

Image
Iptek

Lebih Dekat dengan Addison Rae Easterling, Dancer TikTok Paling Tajir Sejagad

Image
News

Usaha tak Khianati Hasil, Kisah Fredy Napitupulu, Pengusaha Muda Sukses Pemilik Stanbrain

Image
Ekonomi

6 Fakta Menarik Sumber Kekayaan Jerinx SID, Bisnis Clothing hingga Brand Ambassador Berbagai Produk