Ekonomi

Menteri Teten Sebut PLUT Dapat Menjadi Co-Working Space bagi Pelaku Usaha

Teten: Kebutuhan untuk Co-Working Space dalam PLUT perlu diperkuat karena anak muda perlu tempat untuk melahirkan inovasi produk UMKM.


Menteri Teten Sebut PLUT Dapat Menjadi Co-Working Space bagi Pelaku Usaha
Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki menilai kebutuhan untuk Co-Working Space dalam PLUT perlu diperkuat kebutuhannya karena anak muda ini perlu tempat untuk berexsercise, bertemu dengan komunitas, dan membangun komunitas kreatif untuk melahirkan inovasi produk. (Akurat.co/Andoy)

AKURAT.CO Menteri Koperasi dan UKM (MenKopUKM), Teten Masduki, ingin PLUT (Pusat Layanan Usaha Terpadu) menyediakan Co-Working Space bagi talenta muda untuk melakukan inovasi produk UMKM. 

Menteri Teten mengatakan, saat ini banyak area publik yang dilengkapi dengan fasilitas Co-Working Space. Terlebih di masa pandemi seperti saat ini, dimana bekerja dapat dilakukan dari berbagai tempat sehingga keberadaan Co-Working Space di PLUT bisa menjadi sebuah inovasi dalam pelayanan. 

"Kebutuhan untuk Co-Working Space dalam PLUT perlu diperkuat kebutuhannya karena anak muda ini perlu tempat untuk berexsercise, bertemu dengan komunitas, dan membangun komunitas kreatif untuk melahirkan inovasi produk," ucap Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki dalam acara dialog PLUT, Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB), Kamis (27/1/2022)

baca juga:

Selain menjadi tempat "nongkrong" para kaum milenial untuk berkreasi dan inovasi, lanjut Menteri Teten, PLUT diminta untuk tidak melupakan tugas pokok dan fungsi (tupoksi) utamanya dalam membina dan memberikan pelayanan bagi UMKM. Di kantor PLUT tersebut harus ada profesional talent yang dapat menjadi pembimbing bagi UMKM agar produk-produknya lebih berdaya saing. 

"Kita perlu meredesain PLUT ini untuk melakukan inkubasi pada calon wirausaha muda sehingga menjadi tangguh, mengkurasi produk mereka, menjadi tempat showcase bahkan menjadi pusat konsultasi bisnis bagi UMKM," ulasnya. 

Untuk menjadi Co-Working Space dan pusat pengembangan UMKM yang representatif, Menteri Teten mengaku akan menggandeng berbagai pihak seperti inkubator swasta, akademisi dari kampus hingga pemerintah daerah untuk bersama-sama melengkapi fasilitas yang dibutuhkan. Kerjasama yang erat antar pemangku kepentingan tersebut diyakini akan membantu pencapaian target pemerintah menaikkan rasio kewirausahaan hingga 3,95 persen di tahun 2024. 

"Kami, PLUT, inkubator swasta dan universitas akan menjadi tiga serangkai untuk melakukan pendampingan berkelanjutan bagi UMKM supaya semakin berdaya saing tinggi," sambungnya. 

Lebih lanjut, Menteri Teten menjelaskan saat ini rasio kewirausahaan nasional baru mencapai 3,55 persen dari total penduduk Indonesia. Jumlah ini lebih rendah apabila dibandingkan dengan negara-negara maju lainnya yang rata-rata mencapai 4 persen. 

Oleh sebab itu demi mencapai target rasio kewirausahaan, telah diterbitkan Peraturan Presiden (Perpres) nomor 2 tahun 2022 tentang Pengembangan Wirausaha.