Lifestyle

Menteri Sandiaga Uno: Bantuan Speaker Portable Ke Dalang Cilik Zahria Bentuk Upaya Bangkitkan Ekraf Desa Buwun Sejati

Sandi mengapresiasi para pelaku usaha kecil menengah (UMKM) yang memiliki produk-produk berkualitas


Menteri Sandiaga Uno: Bantuan Speaker Portable Ke Dalang Cilik Zahria Bentuk Upaya Bangkitkan Ekraf Desa Buwun Sejati
Sandiaga Uno saat mengunjungi Desa Buwun Sejati (Dokumen)

AKURAT.CO Desa Wisata Buwun Sejati masuk ke dalam 50 desa wisata terbaik Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf). Desa yang terletak di Kecamatan Narmada, Kabupaten Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat, tersebut menjadi peserta Tunas Kampung Berseri Astra (KBA). Itu merupakan program kolaborasi Kemenparekraf dalam Anugerah Desa Wisata Indonesia (ADWI) 2022 bersama Astra yang pembinaan dan pengembangannya berlangsung selama setahun ke depan. 

Menteri Parekraf Sandiaga Salahuddin Uno berkesempatan datang mengunjungi Desa Wisata Buwun Sejati pada Sabtu siang (25/6/2022). Rombongan Kemenparkraf/Baparekraf disambut hangat oleh Bupati Lombok Barat Fauzan Khalid dan jajaran diiringi pertunjukan kesenian Baleganjur. Tampak masyarakat dan anak-anak sekolah yang membawa bendera merah-putih riuh menyapa seraya mengibarkan bendera merah putih.   

Perjalanan menuju Desa Wisata Buwun Sejati dari kota Mataram ditempuh selama 30 menit melalui jalur darat atau selama 60 menit jika dari Bandara Internasional Lombok. Berbagai Potensi alam dan kebudayaan menjadikan desa ini masuk ke dalam salah satu dari 33 desa wisata di Kabupaten Lombok Barat. Selain itu, keberagaman penduduk dari etnis dan budaya berbeda juga membuat desa ini semakin kental dengan nilai-nilai toleransi yang menambah keharmonisan. Penduduk desa yang terdiri dari umat Muslim dan Hindu bisa hidup berdampingan dengan damai dan penuh persaudaraan.

baca juga:

“Saya berbahagia karena dua dari 50 desa wisata terbaik, dua tahun berturut ini dari Lombok Barat. Saya ucapkan selamat kepada Desa Wisata Buwun Sejati. Semoga ini adalah jawaban kita, solusi kita untuk menciptakan peluang masyarakat untuk bangkit, penghasilan masyarakat meningkat. 1,1 juta lapangan kerja baru tahun ini akan kami ciptakan di pariwisata dan ekonomi kreatif. Sampai tahun 2024 InsyaAlloh 4 juta lapangan kerja baru tercipta,” beber Sandi disambut riuh tepuk tangan masyarakat.     

Dalam kesempatan tersebut, Sandi mengapresiasi para pelaku usaha kecil menengah (UMKM) yang memiliki produk-produk berkualitas. Selain itu, dia juga menyapa dalang cilik Zahria yang mengalami kendala dalam berkarya karena perangkat pendukung belum memadai.

”Tadi adik Zahria terharu rupanya. Sekarang, jangan terharu adik Zahria. Sekarang sudah ada speaker portable yang baru dan tidak perlu pakai kabel lagi karena sudah pakai bluetooth,” ujar Sandi seraya menyerahkan hadiah tersebut kepada Zahria. Itu sebagai bentuk dukungan Kemenparekraf dalam pengembangan seni dan budaya lokal. 

Untuk diketahui, Desa Buwun Sejati memiliki potensi alam dan budaya beragam. Buwun Sejati memiliki letak yang strategis. Berada di pinggir hutan membuat desa tersebut kaya sumber air yang dijadikan obyek wisata. Wisata alam Aik Nyet dengan hutan Mahoni dan juga terdapat pemandian alam yang airnya bersumber dari mata air alami. Selain itu, desa tersebut memiliki wisata alam air terjun Tibu Atas.

Sementara di sektor seni dan budaya, Desa Buwun Sejati dikenal dengan keberagamannya. Perpaduan budaya Sasak dan ajaran agama Hindu menjadi harmonisasi budaya yang indah. Di antaranya, Sanggar Jatisware yang merupakan satu-satunya sanggar seni yang mengajarkan anak-anak sejak dini menjadi dalang profesional. Ada pula Kesenian Baleganjur. Itu adalah salah satu ensamble gamelan Bali. Kemudian Rindik yang merupakan salah satu alat musik tradisional Bali dan telah menjadi ciri khas budaya Bali dan dikembangkan oleh masyarakat Hindu desa Buwun Sejati. 

Desa tersebut juga memiliki kekayaan kuliner hingga kriya yang dapat menjadi oleh-oleh bagi para wisatawan.  Seperti, Sate Bulayak, Gula Semut, Madu Trigona, Kopi Aik Nyet, kain tenun khas Desa Buwun Sejati, Dulang Kayu, dan anyaman Ketak. Bicara homestay, pelancong disediakan tiga rumah singgah yang dilengkapi dengan fasilitas lengkap. Destinasi wisata di desa itu telah memenuhi standar penilaian tim juri ADWI 2022 yang terdiri dari tujuh kategori. Yakni 1. Daya tarik pengunjung (alam dan buatan, seni dan budaya), 2. Suvenir (kuliner, fesyen, dan kriya), 3. Homestay, 4. Toilet umum, 5. Digital dan kreatif, 6. Cleanliness, Health, Safety, dan Environment Sustainability (CHSE), dan 7. Kelembagaan Desa.

Dalam kesempatan tersebut, Sandi juga menjawab pertanyaan awak media terkait bagaimana upaya Kemenparekraf menumbuhkan kesadaran masyarakat dalam pelestarian lingkungan, guna mendukung keberlangsungan Desa Wisata Buwun Sejati.

”Kami bekerja sama dengan begitu banyak komunitas. Dengan komunitas Zero Waste tadi ya. Untuk mendidik masyarakat sadar wisata itu adalah kebersihan, kesehatan, keselamatan, dan berkelanjutan lingkungan. CHSE dan tadi sudah kita berikan paketnya. Dan kita tidak bisa sendiri. Pak Bupati, Ibu Ketua, Pak Kadis, kita harus merangkul komunitas masyarakat dan media. Jadi, ada atau tidaknya wisatawan itu harus kita hadirkan Buwun Sejati yang betul-betul menarik hati. Kami menghadirkan solusi,” ungkap Sandi.[]