Ekonomi

Menkeu Proyeksi Pertumbuhan Konsumsi Akhir Tahun Sentuh 2,2 Hingga 2,8%

Menkeu memproyeksikan konsumsi rumah tangga Indonesia hingga akhir tahun hanya akan tumbuh di kisaran 2,2% sampai 2,8%


Menkeu Proyeksi Pertumbuhan Konsumsi Akhir Tahun Sentuh 2,2 Hingga 2,8%
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati (AKURAT. CO/Sopian )

AKURAT.CO Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memproyeksikan konsumsi rumah tangga Indonesia hingga akhir tahun hanya akan tumbuh di kisaran 2,2% sampai 2,8% karena adanya tekanan dari kebijakan PPKM di kuartal III-2021.

“Kalau dari komponen agregat konsumsi kita mungkin hanya akan tumbuh di kisaran 2,2% hingga 2,8%, ” katanya dalam Raker bersama Komisi XI DPR RI di Jakarta, Senin (30/8/2021).

Sri Mulyani menjelaskan konsumsi sempat melambung tinggi pada kuartal II yang didorong oleh adanya momentum Lebaran Idul Fitri dan Ramadan namun kemudian turun karena penerapan PPKM level 3 dan 4 untuk menekan kasus Covid-19.

Ia berharap konsumsi pada kuartal III dapat dikejar dari sisa pekan pelonggaran PPKM yaitu dua pekan terakhir Agustus sekaligus September.

“Dua minggu terakhir ini kita harap mulai membaik, kegiatan ekonomi mulai bertahap normal lagi. Harus tidak boleh disertai kenaikan pandemi,” tegasnya dilansir dari Antara.

Di sisi lain, ia menegaskan pemerintah dan masyarakat harus tetap bersinergi menjaga agar pandemi tidak kembali melonjak sebab saat ini kasus Covid-19 di Wisma Atlet mulai menunjukkan peningkatan.

“Jadi kita harus tetap harus hati-hati tidak ada yang menjamin pertumbuhan akan bisa continue kalau kita tidak tetap menjaga dari sisi pada pandemi,” tegasnya.

Menurutnya, jika kasus Covid-19 terkendali dan tidak ada pengetatan mobilitas sehingga konsumsi masyarakat membaik dengan dorongan momentum Natal dan Tahun Baru maka ekonomi tahun ini akan mencapai 3,7% sampai 4,5%.

"Investasi sudah relatif membaik, kita coba jaga tapi jika operasi dari berbagai sektor produksi mengalami kendala tentu juga akan mempengaruhi investasi,” ujarnya.