Ekonomi

Menilik Autry Stephens, Taipan Minyak Asal Texas yang Sempat Berpikir untuk Bekerja di Indonesia

Menilik Autry Stephens, Taipan Minyak Asal Texas yang Sempat Berpikir untuk Bekerja di Indonesia
Autry Stephen (MRT)

AKURAT.CO Salah satu orang terkaya dunia, Autry Stephens ialah seorang taipan minyak asal Texas, Amerika Serikat (AS). Autry Stephens menunjukkan kepada dunia bahwa kesuksesan datang dari mengikuti passion dan mengetahui kekuatan di dalam diri, meskipun secara tidak sengaja.

Semuanya dimulai ketika Stephens adalah seorang anak kecil yang tumbuh di sebuah peternakan di DeLeon, Texas. Keluarga pekerja kerasnya menanam kacang tanah dan berbagai buah-buahan, termasuk semangka, persik, dan melon, yang menanam benih untuk kecintaannya pada alam bebas dan apa yang dia pikir sebagai teknik perminyakan.

Saat itu, Stephens membaca ada pekerjaan yang dapat ditemukan di teknik perminyakan. Pekerjaan itu mengharuskan bekerja di luar negeri. Ia pun memikirkan negara-negara seperti Indonesia, Arab Saudi atau Venezuala.

baca juga:

Stephen pun akhirnya menempuh pendidikan di Universitas Texas. Stephens memperoleh gelar BS di bidang teknik perminyakan pada tahun 1961 dan menyelesaikan MS pada tahun 1962; dia sangat menghargai pendidikannya.

Setelah lulus, Stephens memulai karirnya di Humble Oil & Refining Company. Setelah tujuh tahun, termasuk cuti dua tahun saat bertugas di Angkatan Darat, ia bergabung dengan First National Bank of Midland sebagai insinyur penilai. Pada tahun 1979, dia bekerja sebagai insinyur konsultan independen, setelah menyadari bahwa kehidupan korporat tidak cocok untuknya.

Keterampilan yang sama ini membantunya dengan baik sebagai seorang pengusaha. Stephens secara bertahap beralih dari konsultasi ke pengeboran dan pengoperasian sumur minyak, dan pada tahun 1996, membentuk Perusahaan Big Dog Drilling Company.

Ada beberapa ironi pada nama itu, karena perusahaan itu hanya terdiri dari satu rig pengeboran kecil. Hingga 15 tahun kemudian, Big Dog Drilling Company berjumlah 28 rig, mengoperasikan lebih dari 4.000 sumur minyak, dan terdaftar di antara 10 produsen minyak teratas di Texas.

Stephens juga menyediakan layanan di bidang pengeboran, servis sumur, roustabouts, wireline, pengelasan, layanan pengeboran terarah, stimulasi sumur, layanan pipa baru dan bekas, pengangkutan dan pembuangan air, minyak panas, transportasi dan pemasaran minyak dan gas.

Pencapaian yang paling dibanggakan olehnya adalah menciptakan 1.800 lapangan kerja. Hari ini, Stephens mengoperasikan banyak perusahaan di bawah payung Endeavour Energy Resources terutama di daerah Midland-Odessa.

Ketika memulai, Stephens mengamati bahwa pengeboran dan layanan minyak lainnya melibatkan periode singkat aktivitas pengeboran yang hingar bingar diikuti oleh periode tidak aktif.

Kemudian, akan ada fluktuasi besar dalam harga barang dan jasa, diikuti oleh pengangguran besar-besaran dan dislokasi. Dia percaya bahwa rencana yang lebih baik adalah mengebor sumur dengan kecepatan tetap dan mencoba menyediakan pekerjaan jangka panjang. Stephens membangun perusahaannya dengan filosofi ini.

Sentuhan tak terduga lainnya adalah dengan mengubah orang-orang Big Dog Drilling Company menjadi bintang TV realitas. Meski khawatir tentang kesempatan pada awalnya, ia akhirnya menerima tawaran dari TRU-TV untuk tampil dalam peran cameo di Black Gold setelah beberapa lengan memutar dari seorang teman.

Kemudian, Stephens berpikir penting untuk menunjukkan kepada publik sulitnya mengekstraksi minyak. Rata-rata orang Amerika tidak sepenuhnya memahami kerumitan mencongkel minyak dari bebatuan yang enggan ribuan kaki di bawah permukaan. "Black Gold" di musim keempat musim gugur ini, mencoba menyoroti pria dan wanita pekerja keras di ladang minyak.

Menurut Stephens, ambisinya dulu hanyalah untuk mendapatkan gaji tetap dan masa pensiun yang nyaman. Namun, takdir membawa Stephens ke kehidupan yang tidak pernah dia bayangkan, kehidupan yang memberinya pelajaran berharga dan menginspirasi untuk generasi berikutnya.

"Gelar Anda akan membuka banyak pintu, tetapi itu hanya lisensi untuk belajar. Dunia berubah dengan cepat, dan Anda harus tetap terbuka terhadap ide-ide baru dan perkembangan teknologi," kata Stephen dalam website Universitas Texas.

"Ganti pekerjaan jika perlu, untuk menemukan pekerjaan yang Anda sukai. Sejarah industri minyak penuh dengan kisah orang-orang yang membuat dan kehilangan kekayaan berkali-kali. Jangan biarkan rasa takut akan kegagalan menghalangi Anda untuk mengejar impian Anda."

Hari ini, Forbes memperkirakan harta kekayaan Autry Stephens mencapai USD10 miliar (Rp152 triliun). []

Lihat Sumber Artikel di Warta Ekonomi Disclaimer: Artikel ini adalah kerja sama antara AkuratCo dengan Warta Ekonomi. Hal yang berkaitan dengan tulisan, foto, video, grafis, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab dari Warta Ekonomi.
Sumber: Warta Ekonomi