Ekonomi

Mendag: Sinergi Kemendag Dan Pengusaha Mustahik Untuk Pertumbuhan Sosio-Ekonomi Tangguh

Mendag: Sinergi Kemendag Dan Pengusaha Mustahik Untuk Pertumbuhan Sosio-Ekonomi Tangguh
Mendag Zulhas dalam momen Bincang Santai Milenial 2022 Kementerian Perdagangan di Kulonuwun Kopi Saka Omah Sinten, Kecamatan Banjarsari, Kota Solo. (AKURAT.CO)

AKURAT.CO Sinergi Kementerian Perdagangan (Kemendag) dengan para pelaku usaha para penerima zakat (mustahik) akan mampu menjadikan pertumbuhan sosio-ekonomi yang tangguh di masa depan. Seluruh pihak diharapkan dapat memastikan berjalannya kebijakan perdagangan yang antisipatif, responsif, dan solutif di tengah tantangan global dan nasional.

Hal ini disampaikan Menteri Perdagangan (Mendag) Zulkifli Hasan saat memberikan pidato kunci (keynote speech) secara virtual pada Konferensi Zakat Indonesia ke-6 Tahun 2022 yang diselenggarakan hari ini, Rabu (30/11/2022).

“Saya menyambut baik penyelenggaraan Konferensi Zakat Indonesia yang ke-6 di tahun 2022 yang berlangsung pada hari ini. Konferensi ini diharapkan dapat membahas isu terkini dan menghasilkan sejumlah rekomendasi untuk pertumbuhan sosio-ekonomi yang tangguh khususnya bagi pengusaha mustahik,” ujar pria yang biasa disapa Zulhas ini.

baca juga:

Ia menuturkan, ketidakpastian kondisi perekonomian dan perdagangan global sebagai dampak pandemi covid-19 sejak tahun 2020 masih terus berlanjut. Menurutnya, pemulihan pascapandemi menjadi lebih berat karena ancaman krisis pangan dan energi, serta kondisi geopolitik di beberapa kawasan.

“Kita patut bersyukur karena fundamental perdagangan Indonesia tetap tangguh. Hal ini dibuktikan pada kuartal II-2022 pertumbuhan ekonomi Indonesia tumbuh 5,44 persen (year on year) dan sektor perdagangan tumbuh 4,42 persen,” kata dia.

Selain itu, lanjut Mendag, kinerja positif perdagangan tahun 2022 juga ditunjukkan beberapa indikator perdagangan di dalam negeri yang terus membaik. Seperti neraca perdagangan Indonesia yang surplus selama 30 bulan berturut-turut dan pada periode Januari-Oktober 2022 surplus mencapai USD45,52 miliar.

“Meskipun indikator perdagangan dalam negeri terus membaik, kita belum boleh berpuas diri. Tantangan yang akan dihadapi bukan hanya tantangan dalam negeri, melainkan juga pasar global di masa mendatang. Untuk itu, saya berharap melalui Konferensi Zakat Indonesia ke-6 Tahun 2022, kolaborasi sektor publik dan Badan Amil Zakat Nasional akan semakin erat, untuk mewujudkan ketahanan ekonomi yang responsif dan berkontribusi bagi pertumbuhan ekonomi Indonesia,” pungkasnya. []