Entertainment

Makna Wajah Tanpa Riasan di Album Ketiga 'Tutur Batin' Yura Yunita

Tumbuh di keluarga yang mayoritas beranggotakan perempuan, Yura Yunita ditanamkan untuk menjadi perempuan yang mandiri


Makna Wajah Tanpa Riasan di Album Ketiga 'Tutur Batin' Yura Yunita
Yura Yunita (Akurat.co/Syaiful Bahri)

AKURAT.CO ‘Tutur Batin’ album penuh ketiga Yura Yunita yang berisikan 11 lagu yang mewakili kejujurannya sebagai perempuan. Dalam album ini, ‘Hoolala’, ‘Duhai Sayang’, ‘Tenang’ dan ‘Mulai Langkahmu’ sudah dirilis terlebih dahulu sebagai rilisan lepasan.

Walaupun lagu-lagu yang ada di dalam album ini ditulis dari sudut pandang seorang perempuan, rasa ataupun momen yang diwujudkan dalam lagu-lagu ini, tetap terasa relevan untuk semua orang. Bagaimana rasa seseorang yang menemukan cinta di lagu ‘Dunia Tipu-Tipu, lalu ‘Hobi – Ghosting’ tentang harapan kosong, merasakan kekecewaan di lagu ‘Sudut Memori’ dan ‘Mau Kemana’ dan ‘Andai saja’ sebagai lagu yang mewakili momen pencarian jawaban. 

Tumbuh di keluarga yang mayoritas beranggotakan perempuan, Yura Yunita ditanamkan untuk menjadi perempuan yang mandiri, dan berani untuk mengambil keputusan yang terbaik, termasuk memilih untuk berjalan di musik. Perjalanan musik Yura Yunita, tentu bukan sesuatu yang dengan mudah ia raih.

Tantangan, kendala, tuntutan pernah ditemui dalam perjalanannya yang ia jadikan pemantik untuk menulis dan berkarya lebih jujur lagi di album ketiganya ini. Berusaha memenuhi tolak ukur kesempurnaan fisik yang umum di industri adalah sedikit dari banyaknya tuntutan yang Yura Yunita rasakan dan menyebabkan kegundahan di hati yang ia pendam.

Makna Wajah Tanpa Riasan di Album Ketiga Tutur Batin Yura Yunita - Foto 1
Tutur Batin by Yura Yunita ISTIMEWA

Kegundahan hati tersebut, memicu Yura Yunita untuk membuka obrolan dengan kerabat perempuannya. Apa yang Yura pikir hanya terjadi pada dirinya, ternyata juga terjadi di perempuan-perempuan lain yang ada di sekitar Yura, dengan bentuk permasalahan yang berbeda-beda. Keraguan, ketakutan untuk mengungkapkan tutur batin menjadi permasalahan yang ia temui di obrolan-obrolan sesama perempuan. 

“Lewat album ini aku ingin menyampaikan ungkapan hati terdalamku yang sejujur-jujurnya.  Tutur batin dalam fase perjalananku sebagai manusia yang melewati pertemuan, kehilangan, penyangkalan, amarah, berandai, depresi, hingga proses healing, menerima semua yang terjadi dan merayakan semua proses kehidupan. Sampul album, wajah tanpa riasan, jerawat, inilah aku apa adanya, yang mungkin jarang banyak orang lihat," ungkap Yura Yunita.

Di dalam album ini, Yura Yunita juga bekerjasama dengan orkestra kelas dunia, Budapest Scoring Orchestra, untuk menyempurnakan lagu ‘Mau Kemana’ dan ‘Tutur Batin’. Aransemen string orkestra yang dibuat oleh Ari Renaldi di kedua lagu tersebut, menambahkan unsur kemegahan dalam album ini. Untuk penciptaan lirik, Yura Yunita bersama dengan Donne Maula menulis untuk 7 nomor lagu, sedangkan lagu ‘Duhai Sayang’ ia tulis dengan Muhammad Tulus, ‘Hoolala’ dengan Dipha Baru dan Matter Mos, serta lagu ‘Bandung’ ditulis bersama dengan Fariz Alwan, Ari Renaldi dan Ibunda Yura tercinta Mama Yani.