Rahmah

Luncurkan Kelompok Tani, BAZNAS Berdayakan Mustahik di Desa Kahayya Sulawesi Selatan

BAZNAS meluncurkan Kelompok Tani Tabbuakang, di Desa Kahayya, Kecamatan Kindang, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan, pada Kamis (27/1/2022). 


Luncurkan Kelompok Tani, BAZNAS Berdayakan Mustahik di Desa Kahayya Sulawesi Selatan
BAZNAS meluncurkan Kelompok Tani Tabbuakang, di Desa Kahayya, Kecamatan Kindang, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan, pada Kamis (27/1/2022).  (Humas BAZNAS)

AKURAT.CO  Dalam rangka pengembangan dari program Zakat Community Development (ZCD) BAZNAS di Desa Kahayya, Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS) meluncurkan Kelompok Tani Tabbuakang, di Desa Kahayya, Kecamatan Kindang, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan, pada Kamis (27/1/2022). 

Kelompok Tani Tabbuakang di Desa Kahayya ini mencakup pelatihan pertanian terpadu, pembinaan petani kopi, dan pembinaan peternak lebah madu. Kegiatan ini bertujuan untuk memberdayakan mustahik binaan agar produktif dan dapat meningkatkan kesejahteraan. 

"BAZNAS melalui berbagai programnya terus memberikan yang terbaik dalam upayanya menyejahterakan umat, salah satunya melalui program Zakat Community Development (ZCD) di Desa Kahayya. Melalui peluncuran kelompok tani ini, BAZNAS ingin mendorong peningkatan kesejahteraan warga di Desa Kahayya agar bisa bertransformasi menjadi muzaki di kemudian hari," kata Pimpinan BAZNAS RI, Saidah Sakwan, MA, saat memberikan sambutan di Desa Kahayya, Kamis (27/1/2022).

baca juga:

Menurut Saidah, selain fokus pada bantuan, BAZNAS juga memberikan pelatihan dan pembinaan secara berkala, hingga membantu pemasaran produk. Hal ini merupakan bentuk nyata BAZNAS yang hadir di tengah masyarakat sesuai dengan visinya, yaitu sebagai lembaga utama menyejahterakan umat. 

"BAZNAS memastikan agar dana ZIS yang diberikan masyarakat bisa secara langsung dan secara nyata mengentaskan kemiskinan. Salah satunya dengan mengembangkan program pemberdayaan di Kelompok Tani Tabbuakang di Desa Kahayya, yang juga merupakan titik Kampung Zakat Kementerian Agama RI dan telah di-launching pada 8 September 2019 lalu," terang Saidah. 

Sebelumnya, BAZNAS telah memberdayakan peternak lebah madu dan petani kopi di Kahayya, yang didukung dengan baik oleh berbagai pihak yang terlibat. Selain membantu perekonomian, lanjut Saidah, BAZNAS juga berperan dalam program pendidikan di Desa Kahayya dengan aktif melayani kebutuhan pendidikan anak, pembinaan taman baca, dan mendorong kreativitas anak. 

"Sementara pada bidang kemanusiaan, BAZNAS menginisiasi terbentuknya Kahayya Tanggap Bencana karena daerah itu rawan bencana, bantuan alat tanggap bencana, bantuan sembako, pengembangan wisata, penanganan Covid-19, dan masih banyak lagi. Berbagai program ini sebagai upaya BAZNAS dalam memberi pelayanan terbaik kepada umat di mana pun berada," ujar Saidah. 

Begitu juga dengan aspek keagamaan yang turut jadi perhatian BAZNAS di Desa Kahayya, yaitu dengan rutin melakukan pembinaan dan menggelar pengajian.

Seperti diketahui, Zakat Commmunity Development (ZCD) adalah program pemberdayaan BAZNAS melalui komunitas dan desa dengan mengintegrasikan aspek dakwah, ekonomi, pendidikan, kesehatan, dan kemanusiaan secara komprehensif yang sumber pendanaannya dari zakat, infak, sedekah dan dana sosial keagamaan lainnya. Hingga kini, ZCD telah memberi manfaat di 27 provinsi, 75 kabupaten, 97 kecamatan, dan 113 desa. 

Sementara di Desa Kahayya, sebanyak 167 dari 497 warga miskin telah mendapatkan bantuan dan pembinaan dari BAZNAS selama delapan bulan terakhir. Angka ini masih akan terus bertambah seiring berjalannya program BAZNAS. []