Ekonomi

Luhut Ingin Semua Pelabuhan RI Terapkan Penjualan Tiket Ferry Online

Menko Luhut mendukung penuh Ferizy; program digitalisasi layanan tiket ferry berbasis daring yang telah diimplementasikan di empat pelabuhan utama.


Luhut Ingin Semua Pelabuhan RI Terapkan Penjualan Tiket Ferry Online
Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan dalam Loka Karya Program Penataan Sungai Citarum di Hotel Aryaduta Bandung, Rabu (22/11) (AKURAT.CO/Avila Dwi Putra)

AKURAT.CO Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Panjaitan mendukung penuh Ferizy yakni program digitalisasi layanan tiket ferry berbasis online yang telah diimplementasikan di empat pelabuhan utama, yakni Pelabuhan Merak, Bakauheni, Ketapang dan Gilimanuk.

"Saya mendukung penuh layanan tiket berbasis online Ferizy sebagai salah satu implementasi digitalisasi. Ini sangat bagus, administrasi menjadi lebih tertib, mendukung efektif dan efisien dalam pendapatan, serta keselamatan dan keamanan penumpang melalui pencatatan manifest yang lebih rapih," tutur Menteri Luhut dalam keterangan tertulis di Jakarta, Selasa (26/1/2021).

Menko Luhut juga mengapresiasi agar ASDP melanjutkan program digitalisasi ini sehingga dapat terimplementasi di seluruh pelabuhan yang dikelola ASDP pada 2022, sebagai wujud komitmen untuk menghadirkan layanan penyeberangan yang semakin mudah, aman dan nyaman bagi pengguna jasa, khususnya pada masa adaptasi kebiasaan baru di tengah pandemi Covid-19 yang memastikan tetap menerapkan protokol kesehatan dan keamanan baik di pelabuhan dan kapal secara ketat.

Adapun dalam penerapan digitalisasi ini, metode penjualan berubah dari yang sebelumnya menggunakan karcis fisik, sekarang menjadi layanan berbasis online untuk di empat pelabuhan utama. Selain itu, di sejumlah pelabuhan lainnya berlaku penjualan tiket ferry dengan berbasis QR Code seperti yang diterapkan di lintasan Ajibata-Ambarita pada Oktober 2020 yang melayani destinasi pariwisata Danau Toba dengan metode pembayaran selain tunai juga dapat menggunakan kartu uang elektronik (non tunai).

Lintasan Ajibata-Ambarita yang dilayani KMP Ihan Batak adalah salah satu jalur tersibuk menuju destinasi pariwisata favorit Danau Toba yang juga merupakan salah satu dari program pariwisata super prioritas yang digagas Presiden Jokowi. Harapannya, dengan hadirnya layanan ASDP di sini dapat lebih meningkatkan kemajuan sektor pariwisata Danau Toba agar semakin ramai dikunjungi wisatawan domestik maupun mancanegara.

Direktur Utama PT Indonesia Ferry (Persero) Ira Puspadewi mengapresiasi dukungan yang diberikan Menteri Luhut kepada ASDP yang perlahan namun pasti telah berhasil melakukan peningkatan taraf peradaban dalam industri penyeberangan yang modern.

“Sudah menjadi kewajiban ASDP untuk selalu memberikan kemudahan dan kenyamanan bagi masyarakat sebagai bagian dari world class service dan dalam dua tahun terakhir ini kita telah menerapkan transformasi digitalisasi melalui penerapan ‘cashless’ dan layanan tiket berbasis online, Ferizy," tuturnya.

Bahkan, lanjut dia, pengguna jasa yang berada di luar negeri pun, jika ingin melakukan perjalanan liburan dengan kapal ferry, dapat mengakses Ferizy.com, dengan mudah dan cepat.

Keuntungan bagi pengguna jasa yang membeli tiket daring adalah dapat memiliki tiket dengan waktu keberangkatan terjadwal sehingga tidak perlu antre lagi di pelabuhan.