News

Laka Kerja Beruntun Di Jabung, Presdir PetroChina Terkesan 'Cuci Tangan'

Laka Kerja Beruntun Di Jabung, Presdir PetroChina Terkesan 'Cuci Tangan'
Areal konsensi PetroChina Indonesia (Istimewa)

AKURAT.CO Kecelakaan kerja dalam perusahaan PetroChina International Jabung Ltd di Jabung, Jambi kembali menjadi sorotan. Kecelakaan kerja yang mengakibatkan tiga orang pekerja tewas yang terjadi di penghujung tahun 2022 dan setelahnya, dua kecelakaan beruntun lainnya di awal tahun 2023. 

Sepatutnya menjadi tanggung jawab pimpinan tertinggi perusahaan tersebut terkait dengan keselamatan dan perlindungan tenaga kerja yang diperintahkan oleh hukum Indonesia.

Hal ini disampaikan Salamuddin Daeng dari Asosiasi Ekonomi Politik Indonesia (AEPI) dalam keterangannya, Kamis (30/3/2023).

baca juga:

“Pucuk pimpinan tertinggi PetroChina Indonesia, Mr. Qian Mingyang, sebagai presiden direktur harus bertanggung jawab atas rangkaian kecelakaan kerja tersebut. Jangan hanya menimpakan kesalahan tersebut kepada beberapa bawahan untuk menutupi kelemahan dan bobroknya organisasi secara menyeluruh,” tegasnya.

Sampai sampai saat ini PetroChina belum menerima sanksi apapun terhadap kelalaian dan meninggalnya tiga pekerja di Wilayah Kerja Jabung, Jambi. 

Menurut Salamuddin Daeng, Kementerian ESDM dan SKK Migas mesti bertanggung jawab atas rangkaian kecelakaan kerja yang menelan korban jiwa semacam ini.

“Selama ini Kementerian ESDM dan SKK Migas lemah pengawasan sehingga banyak kecelakaan kerja di hulu migas. Sepertinya mereka lepas tangan atas kecelakaan kerja di perusahaan PetroChina International Jabung Ltd di Jabung, Jambi ini,” papar pengamat ekonomi dan energi ini.

Seharusnya, lanjut Salamuddin, mereka kerja sama memperbaiki sistem keamanan kerja agar tidak terjadi lagi kecelakaan kerja yang dapat merengut nyawa pekerja. Namun itu tidak dilakukan. Akibatnya, capaian produksi rendah di sektor hulu migas dan meningkatnya kasus kecelakaan kerja seperti di PetroChina International Jabung Ltd di Jabung, Jambi. 

“Ini menunjukkan bahwa selama ini Kementerian ESDM dan SKK Migas hanya duduk manis dan makan gaji buta, sementara produksi migas nasional terus menurun,” ujarnya seraya mendorong pihak Kementerian ESDM dan SKK Migas turut diperiksa oleh penegak hukum. 

“Yang penting periksa dulu Mr. Qian Mingyang, sebagai penanggung jawab PetroChina International Jabung Ltd di Jabung, Jambi, sebelum ada kejadian yang lebuh buruk lagi,” tegasnya.

Menurutnya, kalau dilihat secara menyeluruh, kinerja PetroChina di tahun 2023 tidaklah moncer, bahkan tidak dapat disebut sebagai prestasi yang membanggakan. Parameter ini dapat dilihat dari menurunnya angka produksi yang sangat drastis pada awal tahun 2023 khususnya paska-masa perpanjangan.

Dia menambahkan, kontrak kerja sama yang berlaku efektif sejak 27 Februari 2023 menunjukkan tingkat produksi PetroChina bahkan menyentuh titik terendah dalam 20 tahun terakhir pengoperasian Wilayah Kerja Jabung. Kondisi ini praktis berdampak signifikan terhadap penerimaan bagi hasil bagian negara, penerimaan bagi hasil para Kontraktor Wilayah Kerja Jabung dan juga penerimaan pajak.

Seperti diwartakan sebelumnya, kecelakaan kerja pertama terjadi dalam area NEB#9 di Kecamatan Betara, Tanjung Jabung Barat, pada Minggu (18/12/2022) pukul 01.45 WIB menyebabkan dua pekerja tewas dan enam lainnya mengalami luka bakar.

Kemudian pada Senin (9/1/2023) pukul 23.33 WIB, tangki lumpur Rig Bohai-85 Petrochina di Desa Delima, Kecamatan Tebing tinggi, Tanjung Jabung Barat, terbakar. Sebanyak tiga pekerja mengalami luka bakar dan patah tulang akibat insiden ini. []