News

KPK Targetkan Pengembangan Korupsi Bansos Kemensos Rampung Sebelum Akhir Tahun

Alex mengatakan pihaknya menargetkan sebelum akhir tahun penyelidikan ini harus selesai.

KPK Targetkan Pengembangan Korupsi Bansos Kemensos Rampung Sebelum Akhir Tahun
Wakil Ketua KPK Alexander Marwata (kedua kiri) menyampaikan keterangan saat konferensi pers terkait penahanan tersangka di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Kamis (21/7/2022). (AKURAT.CO/Endra Prakoso)

AKURAT.CO, Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Alexander Marwata pastikan penyelidikan kasus dugaan korupsi pengadaan bantuan sosial (bansos) COVID-19 di Kementerian Sosial masih terus berjalan.

Ia menuturkan pihaknya menargetkan sebelum akhir tahun penyelidikan ini harus selesai. Dimana nantinya akan diputuskan apakah dugaan itu ditindaklanjuti atau tidak.

"Ini sedang didalami juga oleh teman-teman penyelidik ya. Mudah-mudahan, sebelum akhir tahun ini sudah ada kejelasan terkait dengan perkara bansosnya," kata Alexander kepada wartawan di Gedung Merah Putih KPK, Kamis (18/8/2022).

baca juga:

Alex mengatakan pihaknya saat ini masih mencari bukti penguat untuk menerapkan Pasal 2 dan Pasal 3 UU Tipikor. Namun dalam penerapannya, langkah tersebut dinilai tak mudah sehingga membutuhkan waktu.

Pihaknya masih menunggu hasil perhitungan kerugian negara dari Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP). KPK juga terus menelisik perusahaan yang ikut dalam proses pengadaan bansos itu.

"Bansos ini melibatkan ya jutaan paket dan puluhan perusahaan. Jadi bukan suatu proses yang mudah, sederhana, dan pastinya juga akan membutuhkan waktu," tegas Alexander.

Sebagai informasi, kasus suap bantuan sosial ini berawal setelah KPK melakukan operasi tangkap tangan (OTT) di Kementerian Sosial (Kemensos). Selanjutnya, dari operasi tersebut mantan Menteri Sosial Juliari Batubara ditetapkan sebagai tersangka.

Dalam kasus ini, Juliari divonis 12 tahun penjara karena terbukti melakukan penerimaan suap terkait pengadaan bansos COVID-19 di wilayah Jabodetabek pada 2020 hingga Rp14,7 miliar.

Selain Juliari, dua mantan anak buah Juliari yaitu mantan Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Kemensos yaitu Adi Wahyono dan Matheus Joko Santoso juga terjerat dalam kasus ini. Adi dinyatakan bersalah dan dihukum tujuh tahun penjara sementara Matheus dijatuhi hukuman pidana sembilan tahun penjara.[]