Ekonomi

Konten Positif Dapat Buka Peluang Usaha, Mari Kita Coba!

Dengan banyaknya pengguna internet di Indonesia yang mencapai 202,6 juta pengguna dapat dimaksimalkan untuk membuka peluang usaha.


Konten Positif Dapat Buka Peluang Usaha, Mari Kita Coba!
Pelanggan membeli produk kopi usaha wirausaha majoo kelola bisnis jadi maju di Jakarta, Rabu (16/3/2022). (AKURAT.CO/Dharma Wijayanto)

AKURAT.CO Internet telah menjadi bagian dalam keseharian untuk berkomunikasi bagi para pelaku bisnis dan bertransaksi, sarana edukasi, serta penyebaran budaya, dan sumber inovasi bagian dari globalisasi. Pertumbuhan pesat penggunaan internet terjadi karena pandemi Covid-19 dan memunculkan kebiasaan baru yang mengarah ke digitalisasi.

We Are Social mencatat, kini pengguna internet di Indonesia mencapai 202,6 juta pengguna dengan 170 juta penggunanya telah aktif di media sosial. Dengan begitu, dapat dikatakan bahwa pengguna internet mencapai 61.8% dari total populasi.

"Sekarang era perubahan ke digitalisasi, bagaimana kita menyikapinya? Perubahan itu membawa kita ke arah lebih baik, dapat mempermudah dan kitanya bisa maju berkembang, membuka peluang. Kenapa nggak kita menerima perubahan," kata Artis dan Public Figure, Fanny Fabriana, saat webinar Makin Cakap Digital 2022 untuk kelompok komunitas dan masyarakat di wilayah Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur, Kamis (30/6), dikutip dari siaran pers yang diterima di Jakarta.

baca juga:

Fanny pun mengajak untuk membuat konten positif. Apalagi, hampir setiap orang memiliki media sosial. Namun, sebelum itu, ketahui dulu alasan dalam bermedia sosial. Jika masih bingung dengan konten apa yang ingin dibagikan, mulailah dengan membuat hal-hal yang dikuasai, disukai, dan dimengerti. Jujur dengan menjadi diri sendiri juga penting agar setiap unggahan memiliki karakter.

"Sekarang ini makin banyak orang-orang kreatif, kita lihat di Instagram dan TikTok isinya banyak banget yang kreativitas di dalamnya," ujar Fanny lagi.

Tak hanya berisi kreativitas, konten positif juga memberikan informasi dan manfaat bagi audiens. Para pemilik usaha pun sebaiknya lebih aktif lagi di media sosial dalam mempromosikan bisnisnya lewat foto dan video yang estetik. Melalui media sosial, pengguna juga bisa menambah networking untuk menjalin kerja sama dengan pihak lain sehingga menguntungkan satu sama lain.

Agar maksimal, kenali jenis usaha yang bisa jadi peluang di era digital. Misalnya usaha online, promosi melalui social media e-commerce atau marketplace. Kenali kapan waktu terbaik untuk mengunggah konten, pelajari audiens, dan terus mengasah dengan edukasi diri akan cara membuat konten yang dapat disukai pemirsanya.

Menurut Survei Literasi Digital di Indonesia pada tahun 2021, Indeks atau skor Literasi Digital di Indonesia berada pada angka 3,49 dari skala 1-5. Skor tersebut menunjukkan bahwa tingkat literasi digital di Indonesia masih berada dalam kategori sedang.

Sebagai respons untuk menanggapi perkembangan TIK ini, Kementerian Komunikasi dan Informatika RI bersama Gerakan Nasional Literasi Digital (GNLD) Siberkreasi melakukan kolaborasi dan mencanangkan program Indonesia Makin Cakap Digital. Program ini didasarkan pada empat pilar utama literasi digital, yakni Kemampuan Digital, Etika Digital, Budaya Digital, dan Keamanan Digital. Melalui program ini, 50 juta masyarakat ditargetkan akan mendapat literasi digital pada tahun 2024.

Lihat Sumber Artikel di Warta Ekonomi Disclaimer: Artikel ini adalah kerja sama antara AkuratCo dengan Warta Ekonomi. Hal yang berkaitan dengan tulisan, foto, video, grafis, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab dari Warta Ekonomi.
Sumber: Warta Ekonomi