News

Komnas HAM Ungkap Fakta Baru, Penumpukan di Gerbang Sebabkan Korban Terjepit

Komnas HAM Ungkap Fakta Baru, Penumpukan di Gerbang Sebabkan Korban Terjepit
Komisioner Komnas HAM Choirul Anam memberikan keterangan kepada wartawan di Kantor Komnas HAM, di Jakarta, Jumat (5/8/2022). Komnas HAM mengakui telah mendapatkan informasi dari Tim Laboratorium Forensik (Labfor) Polri bahwa sebanyak 15 unit gawai telah diperiksa datanya terkait kasus penembakan Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J di rumah dinas mantan Kepala Divisi Propam Polri Irjen Pol. Ferdy Sambo. AKURAT.CO/ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat (Antara Foto)

AKURAT.CO, Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) menemukan banyak fakta-fakta di sekitar tragedi berdarah di Stadion Kanjuruhan, Malang. Diantaranya soal situasi kepanikan suporter di pintu keluar stadion setelah penembakan gas air mata. 

Komisioner Komnas HAM Choirul Anam menjelaskan, tembakan gas air mata ke arah tribun penonton telah menyebabkan kepanikan luar biasa pada suporter Arema Malang. Mereka lalu berhamburan berupaya keluar dari jebakan gas air mata yang mulai penuhi tribun penonton. 

"Kan kondisi ini terjadi setelah ricuh, apalagi kericuhan itu banyak pihak yang memberikan keterangan kepada kami itu akibat gas air mata membuat panik dan lain sebagainya, sehingga terkonsentrasi di sana di beberapa titik pintu," katanya dalam keterangannya dikutip, Kamis (6/10/2022). 

baca juga:

Sayangnya, upaya bersama para suporter untuk keluar dari dalam stadion itu menyebabkan penumpukan di pintu keluar yang terbuka sempit. Situasinya semakin sulit dikendalikan sebab pada saat bersamaan suporter berada di titik konsentrasi yang sama untuk keluar tetapi tak didukung oleh kondisi pintu gerbang stadion. 

"Ada pintu yang terbuka sempit, ada pintu yang tertutup, itu yang membuat banyak terjepitnya korban," ungkapnya. 

Pihaknya juga sedang mendalami rencana pengamanan Polisi pada pertandingan itu. Menurut Anam, rencana pengamanan itu sangat penting untuk di dalami. Salah satunya untuk menjawab pertanyaan publik soal penggunaan gas air mata dalam stadion. 

"Dalam konteks ini yang paling penting sekali sedang dalam proses mendalami bagaimana perencanaan pengamanannya. Perencanaan pengamanan ini sangat penting, kalau ada pertanyaan kenapa kok gas air mata masuk dalam stadion, itu adanya di perencanaan pengamanan," ungkapnya. 

Dia mengatakan, matang atau tidaknya rencana pengamanan bisa diukur dari upaya yang dilakukan sebelum petugas diterjunkan untuk pengamanan stadion. 

"Apakah perencanaan pengamanannya tidak matang, apakah ada breafing, ada simulasi sehingga masing-masing orang petugas keamanan khususnya petugas keamanan yang BKO dari luar kota Malang itu mengetahui titik-titik krusial, bagaimana budaya-budaya suporter khususnya suporter Aremania," ungkapnya. []