Ekonomi

Komnas PT: Jangan Membuat Iklan Rokok yang Menggiurkan


Komnas PT: Jangan Membuat Iklan Rokok yang Menggiurkan
Ilustrasi permpuan merokok (DAILYMAIL.CO.UK)

AKURAT.CO, Komisi Nasional Pengendalian Tembakau (Komnas PT) menekankan agar jangan membuat iklan yang menggiurkan penonton untuk merokok.

"Cara untuk mengurangi perokok adalah dengan tidak membuat iklan rokok yang menggiurkan untuk ditonton masyarakat," jelas Hakim S Pohan selaku pengurus Komnas PT di Jakarta, Kamis(2/8).

Selain itu, Hakim Pohan melanjutkan menutup pabrik rokok bukanlah solusi karena industri ini merupakan industri yang berkembang bagus di Indonesia.

baca juga:

"Kedua, jangan bikin rokok murah. Harga rokok di Indonesia termasuk murah dibandingkan negara lainnya," tambah Hakim.

Ia mengatakan salah satu negara dengan harga rokok termahal adalah Singapura, yakni sekitar Rp100.000/bumgkus.

Lalu, dengan menetapkan kawasan tanpa rokok maka pengurangan maka kecanduan nikotin pada masyarakat Indonesia dapat berkurang.

Pada umumnya di seluruh wilayah Indonesia, masyarakat boleh merokok dimana saja, kecuali di beberapa kawasan seperti sekolah.

Berbeda dengan negara lain yang melarang warganya merokok di sembarang tempat, kecuali di tempat yang disediakan khusus merokok.

Sebelumnya, sejak 2010 Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) telah berupaya mengadvokasi Raperda Kawasan Tanpa Rokok (KTR) di DKI Jakarta.

Namun, tahun 2016 Raperda KTR yang ditangani DPRD DKI Jakarta tak kunjung disahkan terkait keterlibatan seorang anggota DPRD DKI Jakarta dalam kasus korupsi reklamasi.

Kini, setelah dua tahun berlalu, DPRD DKI Jakarta masih belum mengesahkan Raperda KTR, sehingga pihak YLKI, FAKTA, dan Komnas PT hendak menagih janji tersebut.[]

Sumber: Antara