Ekonomi

Kominfo Apresiasi Langkah Kolaboratif BNI Berantas Hoaks

Kominfo Apresiasi Langkah Kolaboratif BNI Berantas Hoaks
Teller Bank BNI melayani nasabah di Gedung BNI Pusat, Jakarta, Senin (23/7/2018) .PT Bank Negara Indonesia (BNI) membukukan laba bersih sebesar Rp 7,44 triliun pada Semester Pertama 2018 atau tumbuh 16% dibandingkan periode yang sama tahun lalu. pertumbuhan tersebut merupakan hasil dari penyaluran kredit Makro dan Mikro. (AKURAT.CO/Dharma Wijayanto)

AKURAT.CO, PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. atau BNI (kode saham: BBNI) berupaya terus memerangi penyebaran berita bohong atau hoaks. Melalui kerja sama dengan berbagai pihak, langkah BNI mendapat apresiasi dan dapat menjadi percontohan bagi pelaku industri keuangan yang sarat dengan bisnis kepercayaan. 

Chief Information Security Officer BNI Andri Medina mengatakan dalam upaya menghadapi dan membendung berita bohong, perseroan tidak dapat bertindak sendiri. Kerja sama dengan berbagai pihak terutama pemangku kepentingan menjadi suatu hal yang teramat penting. Dalam hal ini, BNI sudah disediakan satu tools untuk melakukan pelaporan oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo), yaitu dengan aduan instansi.

“Kami tentunya mengoptimalkan tools Kemenkominfo tersebut, sehingga berita-berita bohong dapat diredam dan diblokir. Dengan diblokir akun-akun bodong, maka lebih banyak berita bohong yang dapat dibendung agar tidak lagi menyebar luas di masyarakat. Kami pun memperbanyak sosialisasi dan peningkatan literasi guna meningkatkan semangat masyarakat dalam menyebarkan konten-konten informatif dan berkualitas,” sebut Andri dalam keterangan resminya, Jumat (22/7/2022).

baca juga:

Andri memaparkan ada dua strategi juga yang ditekankan BNI untuk menghadang dan mengatasi hoaks saat ini. Pertama, melalui pengembangan skill tim internal BNI untuk percepatan penanganan setiap kasus-kasus berita hoaks.

“Kedua, dengan semangat Go Digital kami menggunakan teknologi guna mendeteksi sekaligus penanganan berita hoaks yang lebih cepat. Ini sangat memungkinkan khususnya dengan bantuan artificial intelligence atau AI,” imbuhnya.

Masyarakat Aktif perangi Hoaks 

Plt Direktur Pengendalian Aplikasi Informatika Anthonius Malau memaparkan dalam satu hari Kemenkominfo bisa menerima berita hoax hingga 5.000 laporan. Sehingga, Kemenkominfo pun menyambut baik sinergi bersama untuk menyapu sampah digital atau misinformasi yang terjadi hampir setiap harinya. 

Menurutnya, langkah BNI dalam memerangi hoaks perlu diapresiasi. Terlebih, BNI melakukan pelaporan , yang diikuti pula dengan berbagai program sosialisasi untuk meningkatkan literasi dan kesadaran masyarakat. 

“Kami pun melihat kesadaran masyarakat untuk melaporkan berita hoaks makin meningkat. Semoga ke depannya, lebih banyak masyarakat yang tidak mudah terpengaruh berita tidak benar,” kata Anthonius.