Ekonomi

Kementan Diingatkan Jangan Terjebak Euforia Peningkatan Petani Milenial

Kementerian Pertanian untuk tidak terjebak pada euforia peningkatan petani milenial


Kementan Diingatkan  Jangan Terjebak Euforia Peningkatan Petani Milenial
Seorang petani memanen sayuran di lahan pertanian yang ia sewa di balik proyek Stadion Internasional Jakarta atau Jakarta International Stadium (JIS), Sunter Agung, Tanjung Priok, Jakarta Utara, Minggu (29/8/2021). (AKURAT.CO/Endra Prakoso)

AKURAT.CO  Anggota Komisi IV DPR RI  Andi Akmal Pasluddin, meminta Kementerian Pertanian untuk tidak terjebak pada euforia peningkatan petani milenial tanpa memperhatikan hal yang sangat substansi untuk dilakukan tahap demi tahap.

“Yang sangat perlu dihindari pada pencetakan petani milenial adalah program atau proyek yang hanya bersifat simbolis atau mercusuar. Tahapan-tahapannya mesti jelas, terukur dan berorientasi pada kinerja yang berujung pada pencapaian tujuan”, tutur Akmal lewat keterangannya, Minggu (16/1/2022).

Akmal menjelaskan, bahwa istilah generasi millennial memang sedang akrab terdengar. Pengertian petani milenial adalah petani yang berusia antara 19-39 tahun. Gerakan dibentuknya petani milenial diyakini dapat mensejahterakan kehidupan berbangsa.

baca juga:

“Namun demikian, Istilah millennial tersebut berasal dari millennials yang diciptakan oleh dua pakar sejarah dan penulis Amerika, William Strauss dan Neil Howe dalam beberapa bukunya,” ujarnya.

Politisi PKS ini menekankan, pada catatan Badan Pusat Statistik (BPS) dimana jumlah petani per 2019 mencapai 33,4 juta orang. Adapun dari jumlah tersebut, petani muda di Indonesia yang berusia 20-39 tahun hanya 8% atau setara dengan 2,7 juta orang.

“Angka 2,7 juta orang petani muda ini jangan dahulu diklaim hasil program pemerintah. Tapi urai dahulu penyiapan petani muda ini sejak usia dini, mulai dari tingkat pendidikan dasar hingga universitas. Apa program pemerintah di sektor pertanian untuk memulai memasukkan ilmu pengetahuannya pada dunia pendidikan dan pelatihan”, tuturnya.

Ia  mengharapkan, ada ekstrakurikuler yang mulai masuk pada pendidikan nasional mengenalkan ilmu pertanian dan pangan yang seutuhnya. SDM mulai dipersiapkan sejak usia belia sehingga cita-cita untuk berkecimpung di dunia pertanian pangan semakin bergelora dengan semangat inovasi dan kreativitas.

“Bila perlu, Kementerian Pertanian ada program beasiswa kekhususan bagi anak didik yang berprestasi dimana ada syarat untuk mengikuti pelatihan dan pendidikan khusus yang disusun secara sistemik membangun kesadaran anak didik untuk terjun berkecimpung di dunia pertanian modern”, tukasnya

Untuk itu ia mengajukan  agar program kementerian pertanian masuk di semua jenjang pendidikan minimal pelajaran pilihan pada ekstrakurikulernya mulai dari SD hingga universitas.

“Penyiapan SDM pertanian milenial ini memang tidak dapat diraih instan. Perlu Jangka waktu yang cukup lama, berjenjang, bertahap yang nantinya akan menemukan bakat-bakat tersembunyi pada anak-anak muda putra putri bangsa. Pekerjaan yang tidak perlu pencitraan ini perlu kebesaran jiwa para pemimpin bangsa, karena hasil dari pencapaian target terciptanya petani millennial ini tidak saja tercapai satu periode kepemimpinan bangsa, namun boleh jadi dua atau tiga periode baru akan tercapai”, katanya.[]