News

Kemendagri Mulai Uji Coba Penggunaan KTP-el Digital

Zudan Arif Fakrulloh mengatakan, pihaknya sudah mulai mengujicoba penggunaan identitas digital di 58 dinas Dukcapil di Indonesia.


Kemendagri Mulai Uji Coba Penggunaan KTP-el Digital
Prof Zudan Arif, Dirjen Dukcapil Kemendagri (Rompi Biru) Berkoordinasi Teknis bersama Mensos Tri Risma (Jaket Cream), Direktur Pendataan Penduduk Kemendagri dan Bupati Batanghari (10/3) (Dok. Kemendagri)

AKURAT.CO, Direktur Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kementerian Dalam Negeri (Dirjen Dukcapil Kemendagri), Zudan Arif Fakrulloh mengatakan, pihaknya sudah mulai mengujicoba penggunaan identitas digital di 58 dinas Dukcapil di Indonesia.

Ujicoba itu dilakukan untuk mengukur kesiapan petugas sebelum kebijakan identitas digital itu dilaunching pada April atau Mei mendatang. 

"Kita sudah uji coba menerapkan internal di 58 kabupaten atau kota. Uji coba internal itu dengan pegawai Dukcapil, beberapa kepala Dinas sudah punya identitas digital sambil sistemnya kita rapikan,” katanya dalam keterangannya, Jumat (21/1/2022). 

baca juga:

Selain itu, saat ini pihaknya tengah menggelar pelatihan Sumber Daya Manusia (SDM) bagi pegawainya, seiring pengembangan sistem informasi data kependudukan dari KTP el menuju KTP-el digital atau identitas digital itu. Sebab, identitas digital tersebut akan di-launching antara April atau Mei 2022 mendatang. 

“Jadi semua operator di kabupaten atau kota kita latih sehingga saat launching nanti di bulan April atau Mei itu pegawai kita sudah siap melayani. Artinya, tahun 2022 bulan April atau Mei kita mulai masuk ke KTP-el digital,” ujar Zudan. 

Menurut Zudan, jika identitas digital tersebut sudah resmi diterapkan, maka masyarakat akan sangat mudah melakukan perubahan dari KTP el ke KTP-el digital. Bagi masyarakat yang sudah membuat identitas digital, maka mereka tidak perlu lagi memegang KTP-el secara fisik, karena KTP el digital tersimpan di dalam handphone.

“Seperti kalau kita membuka rekening bank, rekening kita kan ada di HP, sekarang transaski di HP, beli apa-apa di HP, transfer uang di HP. Kalau dulu harus datang ke konter. Nah itulah yang kita pindahkan dari KTP manual menuju KTP digital, seperti buku rekening bank yang kita pegang, bukunya dipindah ke HP. Jadi kita sedang bertranformasi ke situ,” katanya. 

Kendati bakal diterapkan identitas digital, lanjut Zudan, Dinas Dukcapil di seluruh Indonesia masih tetap memberikan pelayanan percetakan KTP-el. Sebab, identitas digital tersebut hanya bisa diterapkan kepada mareka yang bisa mengoperasikan smartphone, khususnya kalangan milenial.

“Penduduk milenial kita, yang umurnya 17-35 tahun hampir semuanya bisa (mengoperasikan smartphone). Nanti yang umur dari 45-55 kita ajari smartphone. Nah, yang kakek-nenek kita belum bisa, enggak apa-apa, tapi tetap kita layani cetak fisik data,” tandasnya. 

Roadmap penerapan identitas digital di seluruh daerah Indonesia bervariasi. Di pulau Jawa dan Bali, misalnya, Zudan menyebut 50 persen penduduk yang targetkan sudah memiliki KTP-el digital. Sementara target di NTB 40 persen, Sumatera dan Sulawesi 30 persen, Kalimantan 20 persen, dan Maluku Utara, NTT, Papua dan Papua Barat sebanyak 10 persen. 

“Jadi yang belum bisa digital tidak apa-apa, nanti kita latih. Karena masyarakat ada yang tak punya HP. Ada jaringan, wifi tidak ada, signal tidak ada. Karena syarat untuk digital itu harus ada jaringan, signal. Kita bertahap seperti kita menerapkan KTP-el dulu. KTP yang lama masih berlaku,” katanya.[]