Rahmah

Ini Hukum dan Ketentuan Orang yang Bersetubuh di Siang Bulan Puasa

Hukum dan ketentuan puasanya orang yang berhubungan sex


Ini Hukum dan Ketentuan Orang yang Bersetubuh di Siang Bulan Puasa
Sex Toys (HTV)

AKURAT.CO, Salah satu hal yang dapat membatalkan puasa adalah melakukan hubungan sex suami istri di siang bulan puasa Ramadan.

Hukum dan ketentuan orang yang bersetubuh di siang bulan Ramadan banyak disebutkan dalam beberapa riwayat. Salah satunya berdasarkan sabda Rasulullah SAW:

 جَاءَ رَجُلٌ إلَى النّبِي صلى الله عليه وسلم فقالَ: هَلَكْتُ يا رَسُوْلَ الله. قال:وَمَا لَكَ ؟ قال: وَقَعْتُ عَلَى امْرَأتِي فَي رَمَضَانَ. قالَ: هَلْ تَجِدُ رَقَبَةً تُعْتِقُهَا ؟ قال: لا. قال: فَهَلْ تَسْتَطِيْعُ أنْ تَصُوْمَ شَهْرَيْنِ مُتَتَابِعَيْنِ؟ قاَلَ: لاَ. قاَلَ: فَهَلْ تَجِدُ إطْعَامَ سِتِّْينَ مِسْكَيْنًا. قال: لا. قال أبو هريرة: ثم جلس فأتى النبي صلى الله عليه وسلم بِعِرَقٍ فِيْهِ تَمْرٌ. قال: تَصَدَّقْ بِهَذَا. قال: يا رسولَ اللهِ أعَلَى أفْقَرَ مِنِّي واللهِ مَا بَيْنَ لَابَتَيْهَا يُرِيْدُ الحَرَّتيْنِ أهْلُ بِيْتٍ أفْقَرُ مِنْ أهْلِ بَيْتِي فَضَحِكَ النَّبِيُّ حَتَّى أنْيَابُهُ، وقال: اذْهَبْ، فَأطْعِمْهُ أهْلَكَ 

 

Artinya: "Seorang laki-Iaki datang menghadap Nabi SAW lalu berkata: "Celaka, ya Rasulullah!" Nabi bertanya: "Apa yang membuatmu celaka?" Ia menjawab: “Saya telah menggauli istri saya pada siang bulan Ramadhan." Kemudian Nabi bertanya: "Apakah kamu punya uang untuk memerdekakan budak?" Dia menjawab: “Tidak punya.” Nabi bertanya: “Apakah kamu sanggup berpuasa dua bulan berturur-turut?" Ia menjawab: “Tidak.” Nabi bertanya lagi: "Apa kamu punya makanan untuk engkau berikan kepada enam puluh fakir miskin?" Ia menjawab: “Tidak punya.” Nabi pun terdiam, kemudian Nabi SAW mendapat hadiah sekeranjang kurma. Lalu Nabi SAW bersabda: "Ambillah kurma ini, lalu sedekahkanlah. " Ia berkata: “Ya Rasulullah, apakah ini disedekahkan kepada orang yang lebih miskin dari pada saya, padahal tidak ada yang lebih miskin dari keluarga saya.” Maka Nabi pun tersenyum hingga nampak giginya, lalu Beliau bersabda: "Pergilah dan berikan makanan ini kepada keluargamu." (HR. Bukhari dan Muslim).

Hukum dan ketentuan orang yang berpuasa dan melakukan hubungan badan di siang hari adalah membayar kafarah, dengan urutan sebagai berikut:

1. Memerdekakan budak 

2. Berpuasa dua bulan berturut-turut 

3. Memberikan makan kepada 60 orang miskin. 

Ketentuan membayar kafarah tetsebut di atas bukan dengan memilih salah satunya akan tetapi berdasarkan urutan yang disebut dari atas ke bawah. Wallahu A'lam.[]

 

0 Komentar

Tinggalkan komentar

Untuk komentar, silahkan terlebih dahulu