Rahmah

Ini Alasan-alasan Mengapa Kita Harus Bahagia Menyambut Bulan Ramadhan

Ini Alasan-alasan Mengapa Kita Harus Bahagia Menyambut Bulan Ramadhan
Ilustrasi Bulan Ramadan (pixabay.com)

AKURAT.CO Kurang dari satu minggu lagi kita akan bertemu dengan bulan suci Ramadhan. Bulan yang di dalamnya penuh dengan ampunan dan maghfirah Allah SWT.

Sebagai umat Islam kita wajib senang dan berbahagia atas kehadiran bulan suci tersebut. Para ulama mengatakan mengapa kita harus berbahagia menyambut kedatangan bulan Ramadhan.

Ibnu Rajab Al-Hambali berkata:

baca juga:

ﻗَﺎﻝَ ﺑَﻌْﺾُ ﺍﻟﺴَّﻠَﻒُ : ﻛَﺎﻧُﻮْﺍ ﻳَﺪْﻋُﻮْﻥَ ﺍﻟﻠﻪَ ﺳِﺘَّﺔَ ﺃَﺷْﻬُﺮٍ ﺃَﻥْ ﻳُﺒَﻠِّﻐَﻬُﻢْ ﺷَﻬْﺮَ ﺭَﻣَﻀَﺎﻥَ، ﺛُﻢَّ ﻳَﺪْﻋُﻮْﻧَﺎﻟﻠﻪَ ﺳِﺘَّﺔَ ﺃَﺷْﻬُﺮٍ ﺃَﻥْ ﻳَﺘَﻘَﺒَّﻠَﻪُ ﻣِﻨْﻬُﻢْ

Artinya: “Sebagian salaf berkata, ‘Dahulu mereka (para salaf) berdoa kepada Allah selama enam bulan agar mereka dipertemukan lagi dengan Ramadhan. Kemudian mereka juga berdoa selama enam bulan agar Allah menerima (amal-amal shalih di Ramadhan yang lalu) mereka.“

Apa yang dilakukan ulama salaf tidak lain karena mereka merasa bahagia ketika tiba bulan Ramadhan. Sehingga mereka berdoa dan memohon pada Allah untuk bisa bertemu Ramadhan dari jauh-jauh hari.

Kabar gembira mengenai datangnya Ramadhan juga sebagaimana dalam hadits berikut.

ﻗَﺪْ ﺟَﺎﺀَﻛُﻢْ ﺭَﻣَﻀَﺎﻥُ، ﺷَﻬْﺮٌ ﻣُﺒَﺎﺭَﻙٌ، ﺍﻓْﺘَﺮَﺽَ ﺍﻟﻠﻪُ ﻋَﻠَﻴْﻜُﻢْ ﺻِﻴَﺎﻣَﻪُ، ﺗُﻔْﺘَﺢُ ﻓِﻴﻪِ ﺃَﺑْﻮَﺍﺏُ ﺍﻟْﺠَﻨَّﺔِ، ﻭَﺗُﻐْﻠَﻖُ ﻓِﻴﻪِ ﺃَﺑْﻮَﺍﺏُ ﺍﻟْﺠَﺤِﻴﻢِ، ﻭَﺗُﻐَﻞُّ ﻓِﻴﻪِ ﺍﻟﺸَّﻴَﺎﻃِﻴﻦُ، ﻓِﻴﻪِ ﻟَﻴْﻠَﺔٌ ﺧَﻴْﺮٌ ﻣِﻦْ ﺃَﻟْﻒِ ﺷَﻬْﺮٍ، ﻣَﻦْ ﺣُﺮِﻡَ ﺧَﻴْﺮَﻫَﺎ ﻓَﻘَﺪْ ﺣُﺮِﻡَ

Artinya: “Telah datang kepada kalian Ramadhan, bulan yang diberkahi. Allah mewajibkan atas kalian berpuasa padanya. Pintu-pintu surga dibuka padanya. Pintu-pintu Jahim (neraka) ditutup. Setan-setan dibelenggu. Di dalamnya terdapat sebuah malam yang lebih baik dibandingkan 1000 bulan. Siapa yang dihalangi dari kebaikannya, maka sungguh ia terhalangi."

Subhanallah. Betapa bahagianya umat Islam. Ramadhan benar-benar menjadi waktu untuk memanen pahala. Sehingga wajar setiap Muslim harus berbahagia.

Ibnu Rajab Al-Hambali kembali menjelaskan:

0 Komentar

Tinggalkan komentar

Untuk komentar, silahkan terlebih dahulu