Ekonomi

Industri Farmasi RI Melempem, Tak Bangkitkan Inovasi Bahkan Investasi

Peneliti CIPS Menganggap kebijakan industri farmasi di Indonesia tak kunjung membangkitkan baik investasi maupun inovasi


Industri Farmasi RI Melempem, Tak Bangkitkan Inovasi Bahkan Investasi
Aktivitas petugas saat berada di pabrik obat Kimia Farma, Bandung, Jawa Barat, Kamis (29/7/2021). (AKURAT.CO/Sopian)

AKURAT.CO  Associate Researcher Center for Indonesian Policy Studies (CIPS) Andree Surianta menganggap kebijakan industri farmasi di Indonesia tak kunjung membangkitkan baik investasi maupun inovasi meski terdapat berbagai kebijakan lokalisasi.

“Dimulai dengan Daftar Negatif Investasi (DNI) 2007 yang membatasi kepemilikan asing maksimal 75 persen di sektor ini. Tak lama setelah itu muncul Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 1010/2008 yang mewajibkan semua obat yang terdaftar di Indonesia diproduksi secara lokal,” ujar Andree di Jakarta, Jumat (30/7/2021).

Menurut dia, alasan di balik berbagai kebijakan ini adalah mendorong transfer teknologi dan meningkatkan kapasitas produksi lokal. Namun, baik realisasi investasi asing maupun investasi dalam negeri justru menurun setelah kebijakan lokalisasi dikeluarkan.

Pada tahun 2016, disebutkan sempat terjadi relaksasi yang berarti kepemilikan asing diijinkan 100 persen untuk manufaktur bahan baku obat dan 85 persen untuk produksi obat-obatan.

Tetapi, regulasi ini segera diikuti Instruksi Presiden (Inpres) 6/2016 kepada 12 kementerian dan lembaga untuk mengembangkan industri farmasi melalui berbagai kebijakan lokalisasi, misalnya dengan mengatur kandungan lokal, memprioritaskan produk lokal dan mematok harga.

Meskipun Perpres 10/2021 mengenai investasi yang mengimplementasikan Undang-Undang (UU) Cipta Kerja tidak lagi membatasi kepemilikan asing di pabrik farmasi, terang Andree, tetapi lokalisasi Inpres 6/2016 masih menyebabkan munculnya berbagai peraturan menteri yang restriktif

Dia memberikan contoh terkait peraturan mengenai cara perhitungan Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN) obat-obatan.

Namun, lanjutnya, adanya Peraturan Menteri Perindustrian 16/2020 yang dikeluarkan di tengah pandemi COVID-19 dinilai perlu diperhatikan agar jangan sampai membuat obat menjadi langka karena industri farmasi lokal masih sangat bergantung pada bahan baku impor.

““Ratusan bahan dasar dibutuhkan dalam memformulasikan sebuah obat, termasuk vaksin, sementara tidak semua bahan tersebut dibuat di Indonesia. Penerapan TKDN bisa mempersulit produsen, bahkan lokal sekalipun, untuk mengembangkan kapasitas,” ucap Andree

Sumber: Antara