Ekonomi

Inalum Optimis Torehkan Kinerja Positif Hingga Akhir Tahun

Kinerja positif baik dari sisi revenue dan produksi membuktikan Inalum sanggup menjawab tantangan-tantangan di pasar aluminium domestik dan global.


Inalum Optimis Torehkan Kinerja Positif Hingga Akhir Tahun
PT Indonesia Asahan Aluminium (Persero) atau Inalum Holding BUMN Industri Pertambangan mencatatkan kinerja positif pada semester 1 tahun 2022 dengan revenue yang meningkat 34,4% (yoy) dibanding tahun sebelumnya. (Dokumentasi INALUM)

AKURAT.CO, PT Indonesia Asahan Aluminium (Persero) atau Inalum Holding BUMN Industri Pertambangan di Indonesia yang beranggotakan PT Antam Tbk, PT Bukit Asam, PT Freeport Indonesia, PT Inalum (Persero), dan PT Timah Tbk, mencatatkan kinerja positif pada semester 1 tahun 2022 dengan revenue yang meningkat 34,4% (yoy) dibanding tahun sebelumnya. Selain nilai revenue, aset perusahaan yang juga dikenal dengan MIND ID ini meningkat hingga hingga 8,2% (yoy) dibanding tahun sebelumnya. 

Direktur Operasi dan Portofolio PT Inalum (Persero) Danny Praditya menyebutkan bahwa Inalum berhasil membuktikan kinerja positif walaupun pasar aluminium menghadapi tantangan global Pandemi Covid-19 selama dua tahun terakhir. Dengan pencapaian tersebut, Inalum optimis kinerja tahun 2022 lebih baik dari tahun sebelumnya. 

"Inalum terbukti mampu untuk agile dalam menghadapi tantangan. Kinerja positif baik dari sisi revenue dan produksi membuktikan Inalum sanggup menjawab tantangan-tantangan di pasar aluminium domestik dan global. Tentu kita masih harus bekerja keras sampai akhir tahun 2022, namun kami optimis kinerja tahun ini akan positif dari tahun sebelumnya," ujar Danny, di Jakarta, Kamis (18/8/2022).

baca juga:

Menurutnya, revenue Inalum pada semester 1 tahun 2022 tidak hanya naik sebesar 34,4% dari tahun sebelumnya yoy namun juga lebih tinggi 28,7% dari RKAP Inalum 2022. Kenaikan ini dipengaruhi oleh harga jual aluminium yang lebih tinggi 27% dari perkiraan RKAP.

Hasilnya, net income perusahaan pun berhasil dicapai lebih tinggi 29,8% dari tahun sebelumnya (yoy) atau lebih tinggi dari perkiraan awal tahun. 

Sementara itu, aset perusahaan pun meningkat sebagai hasil dari peningkatan revenue dan peningkatan aset tetap akibat revaluasi. Pertumbuhan ini juga terjadi seiring dengan dilakukannya beberapa aksi strategis perusahaan dalam pengembangan bisnis perusahaan. 

Kinerja positif juga terbukti dalam volume produksi, Inalum memproduksi 114,654 metrik ton aluminium, lebih tinggi dari target RKAP Semester 1 sebesar 113.055 metrik ton. Sementara dalam kinerja penjualan, perusahaan berhasil membukukan penjualan sebesar 121.967 metrik ton dimana lebih dari 70% dijual untuk pemenuhan kebutuhan pasar domestik. 

"Kami optimis bisa mempertahankan hasil positif di tengah tahun 2022 ini. Kedepan, kami berharap bisa mempercepat beberapa aksi korporasi strategis perusahaan dalam rangka sinergisitas industri aluminium, dari hulu ke hilir agar manfaatnya bisa dirasakan tidak hanya oleh perusahaan, tetapi juga oleh masyarakat dan Indonesia," ujar Danny.

Saat ini, sebagai satu-satunya Grup MIND ID penghasil aluminium, Inalum sedang melakukan beberapa aksi korporasi strategis antara lain Proyek Upgrading Teknologi Tungku Reduksi, Optimalisasi Smelter Kuala Tanjung, Pembangunan Smelter Grade Alumina Refinery di Mempawah, dan Pembangunan Aluminium Remelt IAA. Proyek strategis tersebut diharapkan bisa membuat INALUM mampu memenuhi kebutuhan pasar aluminium yang masih memiliki potensi besar di Indonesia dan Regional. 

Bertepatan dengan peringatan Kemerdekaan NKRI ke 77, sebagai sumbangsih Inalum untuk hilirisasi aluminium yaitu menghadirkan anak usaha perusahaan yang bernama Indonesia Aluminium Alloy (IAA). Pada tahun ini, IAA melakukan soft commissioning project revamping fasilitas remelt dan pembuatan Billet. Diharapkan kehadiran IAA akan menambah kapasitas produksi billet sampai 50ribu MT per tahun dan mampu memenuhi kebutuhan pasar domestik. Selain itu, Inalum juga mengedepankan kolaborasi serta sinergi dengan BUMN lain seperti PLN dalam rangka menciptakan ketersediaan energi.[]

Lihat Sumber Artikel di Warta Ekonomi Disclaimer: Artikel ini adalah kerja sama antara AkuratCo dengan Warta Ekonomi. Hal yang berkaitan dengan tulisan, foto, video, grafis, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab dari Warta Ekonomi.
Sumber: Warta Ekonomi