Ekonomi

Ide Gila Miliarder AS Demi Tekan Inflasi: Bawa Lebih Banyak Imigran

Ide Gila Miliarder AS Demi Tekan Inflasi: Bawa Lebih Banyak Imigran
Kafilah migran dari Amerika Tengah, menuju AS melalui San Pedro Tapanatepec dari Ariaga, Meksiko (REUTERS)

AKURAT.CO Miliarder investor terkenal di AS, Bill Ackman memberikan saran tak terduga untuk pemerintah menekan inflasi yakni dengan mendatangkan lebih banyak imigran sehingga menurunkan biaya upah.

CEO Pershing Square Capital Management yang diperkirakan berharta USD3,2 miliar (Rp48,3 triliun) ini mengatakan bahwa taktik yang digunakan saat ini oleh pemerintah untuk menurunkan inflasi adalah alat yang tumpul dan tidak efektif.

Melansir MSN di Jakarta, Senin (26/9/2022) Ackman mengklaim peningkatan pasokan pekerja juga akan meningkatkan output ekonomi AS, sehingga menurunkan harga.

baca juga:

Inflasi saat ini berada pada level tertinggi 14 tahun di 8,26 persen, dan pada hari Rabu Federal Reserve menaikkan suku bunga lagi sebesar 0,75 poin persentase menjadi kenaikan suku bunga kelima sejak Maret.

Imigrasi ilegal juga mencapai rekor tertinggi yang sama. Jerome Powell, ketua The Fed, mengatakan tidak ada 'cara tanpa rasa sakit' untuk meredam inflasi. Namun, Ackman mengatakan dia punya solusi.

"Inflasi dapat dikurangi dengan mengurangi permintaan dan/atau dengan meningkatkan pasokan," cuitnya. "Bukankah lebih masuk akal untuk memoderasi inflasi upah dengan peningkatan imigrasi daripada dengan menaikkan tarif, menghancurkan permintaan, membuat orang kehilangan pekerjaan, dan menyebabkan resesi?" lanjut Ackman lewat thread terpisah.

"Pengangguran, sebesar 3,7 persen, mendekati level terendah dalam setengah abad dan masih ada kira-kira dua posisi terbuka untuk setiap orang yang mencari pekerjaan," lanjutnya lagi.

Pria berusia 56 tahun ini mengatakan AS harus berupaya mempersenjatai imigrasi dengan mendorong orang Rusia yang sangat terampil untuk pindah.

"Dan jika kita dapat menargetkan kebijakan imigrasi untuk mencapai tujuan politik penting seperti mengkatalisasi aliran bakat Rusia ke AS, mengapa kita tidak?" ujar Ackman.

Ackman bukanlah orang pertama yang membuat argumen seperti itu. Dalam beberapa penelitian, mengeluarkan lebih banyak visa migran dan pekerja asing sementara membuat rantai pasokan lebih stabil dan biaya konsumen yang lebih rendah secara keseluruhan.[]

Lihat Sumber Artikel di Warta Ekonomi Disclaimer: Artikel ini adalah kerja sama antara AkuratCo dengan Warta Ekonomi. Hal yang berkaitan dengan tulisan, foto, video, grafis, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab dari Warta Ekonomi.
Sumber: Warta Ekonomi