image
Login / Sign Up

"Italia Tidak Lagi Mencerminkan Serie A"

Hervin Saputra

Arrigo Sacchi

Image

"Italia adalah negara tua dan itulah sebabnya ia sulit untuk mengubah sepakbolanya," kata mantan pelatih AC Milan, Arrigo Sacchi | REUTERS/Paul Hanna

AKURAT.CO, Arrigo Sacchi ada di depan televisi ketika Tim Nasional Italia memastikan diri tak lolos ke Piala Dunia untuk yang kali pertama dalam 60 tahun Senin (13/11) lalu. Sacchi melihat adanya kebutuhan untuk mengubah kultur sepakbola Italia atas kegagalan yang menyakitkan tersebut.

Kepada wartawan media Spanyol, AS, Aritz Gabilondo, pelatih yang membawa AC Milan sebagai dream team pemenang dua Liga Champions pada 1988-1989 dan 1989-1990 ini berbicara tentang uzurnya sepakbola Italia, obsesi taktik yang bisa membuat seorang pelatih tak bisa tidur, perubahan sepakbola di Spanyol, sampai tentang Pep Guardiola dan Zinedine Zidane. Berikut petikannya:

Apakah Anda menonton (ketika) Italia menjadi korban Swedia?

baca juga:

Ya, di rumah saya. Sendirian.

Apa yang membuat skuad Azzuri gagal malam itu?

Banyak hal. Bagi saya, (Gian Piero) Ventura harus memasang (Lorenzo) Insigne. Dia adalah pemain yang paling bugar dan menentukan pada momen ini. Dan sistem permainan (Ventura) tidak banyak membantu. Sebenarnya sistem (permainan Ventura) bukan 3-5-2, tapi 5-3-2.

Para pemain Italia jatuh lunglai dan tertunduk menghadapi kenyataan bahwa mereka tak lolos ke Piala Dunia untuk yang pertama sejak 1958. (Foto: REUTERS/Max Rossi).

Di Italia, tak ada tim yang bermain dengan lima bek, sekalipun Milan yang memasang tiga bek tengah dan dua di sayap. Pertahanan dengan lima (bek) Italia mengundang pesimisme. Ventura tahu semua sistem permainan tapi (sistem) yang lain tidak sesuai dengan ide-idenya.

Beberapa hari lalu La Gazetta Dello Sport lebih optimistis bersama Ventura?

Ventura telah melakukan pekerjaan yang baik. Dia memanggil banyak pemain muda, dia punya keberanian, dia menekankan pada pencarian (permainan) indah – hanya tim besar yang bisa melakukannya. Ventura selalu menjadi seorang pelatih yang positif. Dia secara sederhana harus membuat penggunaan yang terbaik terhadap pemain-pemain yang ditawarkan Serie A. Dan ada seorang Insigne yang tidak dipertimbangkan.

Beberapa pemain juga dikritik dengan keras?

Masalahnya adalah tidak memasang pemain pada posisi normal mereka bermain di tim mereka. Bahkan cara mereka bermain, sekalipun tidak menentukan, haruslah yang pernah mereka praktikkan di klub. Tim nasional adalah cerminan dari Serie A.

Kegagalan tim nasional sejalan dengan perkembangan kompetisi Italia sebagai tontonan. Saat ini, pencetak gol terbanyak di Eropa adalah Liga Primer Inggris, La Liga Spanyol, Bundesliga Jerman, dan Ligue  1 Prancis.

Arrigo Sacchi menganggap Gian Piero Ventura dianggap tak memiliki model permainan Italia yang sesuai dengan idenya. (Foto: Reuters/Max Rossi). 

Benar. Sepakbola berubah di Italia dan di seluruh dunia. Dan Italia adalah sebuah negara tua dan itulah sebabnya sulit untuk mengubah sepakbola kita. Tapi kita berusaha untuk merubah mentalitas, kita berusaha lebih bermain sepakbola, memberikan emosi kepada orang-orang, untuk memberikan mereka nilai-nilai lain.

Pelatih Napoli, (Maurizio) Sarri, sebagai contoh, dia memainkan (sepakbola) dengan baik. Tahun lalu pada posisi ketiga dan bahwa di Italia sedang berada dalam bencana, itu karena di negara kami mentalitas tidak berubah dari yang dulu. Setidaknya kita punya identitas, seperti yang terjadi pada Milan (di era) saya. Saya melatih Milan karena saya menjadi protagonis dalam pertandingan bersama dua tim kecil sebelumnya.

Apakah perlu mengubah kultur sepakbola Italia?

Masalahnya adalah bahwa di Italia para pemimpin (klub) tidak memiliki budaya sepakbola dan itu adalah sebuah tragedi. (Silvio) Berlusconi melakukan budaya keindahan sepakbola. Saya paham sepakbola sebagai tontonan. Dan ini diisolasi oleh respek bagi orang lain.

Saat ini Italia punya lima atau enam pelatih yang berusaha memiliki konsep sepakbola konkret dan berusaha untuk meningkatkan kualitas para pemain mereka. Ada juga pertanyaan lain: jika naskah sebuah film tidak baik, itu tidak akan masuk dalam sejarah bersama (Robert) De Niro.

Di Spanyol perubahan gaya adalah kunci. Bagaimana menurut Anda?

Spanyol selalu punya ide yang terkoreksi, bahkan sebelum mereka menjadi juara. Tapi, saya pikir ide mereka menyentuh level individual, bukan (hanya) kolektif. Ketika dia menjadi kolektif, maka dia menjadi kejayaan.

Cara mereka menekan tanpa bola adalah apa yang pada akhirnya menjadi karakter kompetitif. Sebelumnya itu tidak ada. Apa yang menjadi kultus bagi sepakbola sebagai olahraga telah bertransformasi karenanya, namun juga pilihan-pilihan untuk menang. Saya ingat sepasang trofi (Liga Champions 1988-1989 dan 1989-1990) “Santiago Bernabeu” yang kami raih dan kami mengalahkan Real Madrid dengan baik. Mereka tidak menekan kami. Sampai-sampai (Emilio) Butrageno bilang dia tidak akan mengundang kami lagi (tertawa).

Mantan pelatih AC Milan, Real Madrid, dan Bayern Muenchen, Carlo Ancelotti, saat memegang trofi Liga Champions 1988/1989. Kala itu, Ancelotti adalah pemain AC Milan di bawah asuhan Arrigo Sacchi. (Foto: REUTERS/Action Images).

Jerman meniru gaya Spanyol dan itu berjalan dengan baik. Apakah menurut Anda Italia juga bisa melakukan itu?

Saya tidak tahu. Saya ingat ketika saya mengepalai akademi Italia, kami menonton pertandingan level bawah menghadapi Denmark dan saya punya (Alessandro) Costacurta di sisi saya. Mereka berusaha mempraktikkan total football dengan pemain yang bersembunyi secara terus terang. Costacurta berkata kepada saya: “Mister, Anda menyalin model permainan dari manapun kecuali yang ini di Italia.” Itu membuat saya merenung. Menurut saya televisi telah mengubah globalisasi. Juga pers.

Pers merefleksikan perasaan orang, bukan?

Tentu saja, pers mengubah karena fan berubah. Suatu hari, ketika saya melatih Atletico (Madrid), kami bermain menghadapi Athletic (Bilbao) di kandang dan mereka memainkan sitem ultra-defensif. Apa istilahnya? Sebuah bus?

Mereka memainkan pertandingan yang hebat dan layak. Pada hari berikutnya, bagaimanapun, mereka dihujani oleh kritik. Di Italia bermain seperti itu dan (hasilnya) imbang, semua orang akan menganggapnya sebagai pertandingan yang baik; menang, tentu saja itu akan menjadi pertandingan yang fantastis. Dalam hal itu kita berbeda.

Di Spanyol, kami punya pengaruh dari (Johan Cruyff).

Cruyff adalah seorang pemain fenomenal yang saya tempatkan dalam tiga besar. Sebagai seorang pelatih, dia juga positif karena dia berusaha bermain baik. Ya, (Fabio) Capello menunggu untuk bermain (menghadapi Cruyff) dan membunuhnya.

Dia memberi banyak untuk sepakbola dan meninggalkan warisan besar, meskipun bagi saya lebih sebagai seorang pemain ketimbang seorang pelatih. (Rinus) Michels atau (Stefan) Kovacs, mereka revolusioner. Cruyff mengenal model mereka.

Tapi banyak yang mengikuti model mereka, contohnya (Pep) Guardiola?

Guardiola adalah pelatih yang fantastis. Saya merasa tersakiti ketika UEFA tidak menempatkannya di antara sepuluh pelatih yang paling banyak menciptakan sepakbola dari 1950 sampai sekarang.

Pep Guardiola dan Johan Cruyff adalah dua pelatih yang mengembangkan gaya sepakbola dengan filosofi yang sama. (Foto: Reuters/Albert Gea).

Hal terbaik tentang sepakbola adalah dia tidak berhenti. Dalam 40 tahun terakhir, sepakbola terus berkembang. Guardiola memiliki obsesi fanatik, tapi hanya dengan cara ini dia bisa meyakinkan para pemain dan dirinya sendiri tentang apa yang dipikirkannya. Itu adalah yang membuat Anda tidak bisa tidur. Itu terjadi pada saya. Saya telah bertemu dengan banyak orang penting dari berbagai sektor dan mereka semua punya gairah, cinta, dan obsesi.

Dan Zinedine Zidane?

(Zidane) adalah kejutan yang fantastis. Dia membuat Real Madrid menang dan juga bermain baik. Madrid adalah tim yang positif. Di final Liga Champions (2016-2017), sebagai contoh, jika dia naik untuk level taktiknya (Massimiliano) Allegri, dia bakal kalah. Dan dia tidak melakukannya. Dia mendedikasikan dirinya untuk permainan, dan menang.

Perbedaan Spanyol dan Italia adalah bahwa mereka menempatkan (Raphael) Varane atau Nacho untuk menutup (Mario) Mandzukic, pemain dengan tinggi 1,91 meter di tim. Mereka menempatkan (Daniel) Carvajal, lebih kecil, dan mereka memenangi pertandingan.

Dia memiliki kepercayaan diri besar dalam apa yang dia lakukan. Dan dalam turun-naiknya Juve, mereka bermain dengan (Andrea) Barzagli dan tidak memberi umpan dari tengah lapangan. Mereka kehilangan pemain. Mereka bermain sepuluh lawan sebelas.

Yang paling “Italia” di tim-tim Spanyol adalah Atletico Madridnya Diego Simeone. Menurut Anda?

(Atletico) adalah tim petarung, dengan gairah dan karakter. Saya sangat tertarik. Jika diandaikan sebagai orkestra, musiknya mungkin bukan yang terbaik. Tapi itu akan selalu bekerja. Mereka punya banyak kelayakan terhadap apa yang sudah dia (Simeone) lakukan.[]

 

 

Editor: Hervin Saputra

berita terkait

Image

Olahraga

Bursa Transfer

Napoli Sepakat Datangkan Ospina, Rossoneri Borong Dua Pemain

Image

Olahraga

AC Milan

Kaka Tak Perlu Pikir Panjang untuk Terima Tawaran AC Milan

Image

Olahraga

Saat Berlibur, Ronaldo Alami Pneumonia

Image

Olahraga

Trofeo Santiago Bernabeu 2018

Malam Ini, Higuain Lakukan Debut di Markas Madrid

Image

Olahraga

Soccertainment

Kelakuan Konyol Bikin Balotelli Nyaris Cedera

Image

Olahraga

Serie A Italia 2018-2019

Kedatangan Higuain-Caldara Bikin Eks Pelatih Milan 'Girang'

Image

Olahraga

Bursa Transfer

Tergusur Higuain, Kalinic Sepakat Gabung Atletico Madrid

Image

Olahraga

Bursa Transfer

Digoda PSG, Rodriguez Pilih Setia Bersama Milan

Image

Olahraga

Dua Eks Milan Ambil Alih Kursi Kepelatihan Timnas Kamerun

komentar

Image

0 komentar

terkini

Image
News
Ulang Tahun Ke-73 Republik Indonesia

Lewati Seleksi Ketat, 38 Paskibraka Pelajar Kota Bogor Resmi Bertugas

38 pelajar tersebut perwakilan dari 28 sekolah negeri dan swasta dengan komposisi 20 pelajar putri dan 18 pelajar putra

Image
News

Komjen Pol Ari Dono Jadi Wakapolri, IPW : Tidak Ada 'Aksi Lompat Pagar' dalam Polri

Sebab, kata Neta, Wakapolri adalah jabatan karir paling tinggi di kepolisian, sedangkan jabatan Kapolri lebih bersifat politis.

Image
News
Ulang Tahun Ke-73 Republik Indonesia

Presiden Joko Widodo Imbau Masyarakat Jaga Kerukunan Jelang Pemilu 2019

Presiden Jokowi hari ini akan memimpin upacara peringatan Hari Ulang Tahun Indonesia ke-73 di Istana Negara, Jakarta Pusat.

Image
News
Pileg 2019

Bacaleg Dapil Jateng Makin Banyak, Pengamat: Mereka Ikuti Jejak Angelina Sondakh

Menurut Yulianto, selain kompetensi, masyarakat Jawa Tengah cenderung akan memilih nama besar artis dari sisi senioritas.

Image
News
Ulang Tahun Ke-73 Republik Indonesia

HUT RI ke-73, Pindad Berikan Medium Tank Karya Anak Bangsa

Kepala Dislitbangad Brigjen TNI Dadang Oetoyi menyebut, hasil uji sangat memuaskan, memenuhi persyaratan, juga spesifikasinya mumpuni.

Image
News
Ulang Tahun Ke-73 Republik Indonesia

Yasonna Laoly Pimpin Upacara di Kantor Kemenkum HAM

Setelah Upacara, Yasonna mengumumkan pemberian remisi

Image
News

Sudah Enam Bulan Tak Kerja, Ribuan Nelayan Curhat ke Wali Kota Sibolga

Sebelumnya Syarfi menyesalkan sikap Menteri Susi dan Kementrian Kelautan yang tak serius menangani perijinan kapal.

Image
News
Ulang Tahun Ke-73 Republik Indonesia

Kapolri: Persatuan Jadi Modal Menuju Indonesia Lebih Baik

"Segala keberagaman kita ini sebagai bangsa adalah modal untuk menuju indonesia yang kuat," ujar Tito Karnavian

Image
News
HUT RI ke-73

Peringati HUT RI ke-73, Ini yang Dilakukan oleh Para Guru di Sekolah Darul Hikam Bandung

Kegiatan ini ditujukan bagi guru di sekolah masing-masing yang berada di bawah naungan Darul Hikam.

Image
News

Insiden Bendera di Kalibata City, Polisi: Perlu Dibedakan Penurunan dan Penertiban

"Jika bendera dipasang di tiang lalu dicopot, itu penurunan. Tetapi jika ingin diatur (pemasangannya), itu penertiban,"

trending topics

terpopuler

  1. Gedung Putih Mengecam Langkah Turki Menggandakan Tarif Terhadap Barang AS

  2. Debat Kandidat Pilpres Disarankan Berbahasa Inggris, Denny Siregar: Habis Itu Lomba Ngaji

  3. Inovasi Cerdas, Mobil Ini Disulap Jadi Warung Makan

  4. Apresiasi Pemerintah Stabilkan Rupiah, Mantan Wapres Malah Dinyinyiri Warganet

  5. Penangkapan Pengguna Narkoba di Babel, Polisi dan TNI Sempat Salah Paham

  6. Setelah Dikecam, Turki Mengaku Siap Bicarakan Masalah dengan AS Tanpa Ancaman

  7. Warganet Meradang, Kritik Ketua MPR Soal Utang Bernada Oposan

  8. Zulhas: Terima Kasih Bu Mega, Karena Ibu Mega Acara ini Ramai

  9. Ahok Bakal Blak-blakan Hari Ini, Denny Siregar: Seandainya Dia Mau Curhat, Pasti...

  10. Digempur Tekanan Ekonomi Global, Jokowi : Alhamdulillah, Ekonomi Stabil

fokus

Kearifan Ekonomi Lokal Baduy
Pray for Lombok
Idul Fitri 2018

kolom

Image
Ujang Komarudin

Merdeka atau Mati

Image
Hervin Saputra

Milla Membuka Pesta dengan Perhitungan Taktik dan Legiun Asing

Image
Taufik Hidayat

Keberanian Mengambil Risiko Membawa Timnas U-16 Menjuarai Piala AFF

Image
Achmad Fachrudin

Membaca Reaksi Publik Terhadap Pasangan Capres-Cawapres

Wawancara

Image
Olahraga

IBL 2018-2019

"Pemain Asing Tingkatkan Skill Pemain Indonesia"

Image
Gaya Hidup

Geluti Bisnis Kecantikan, Ini Arti Kepemimpinan Menurut Vanessa Angel

Image
Gaya Hidup

Kalau Mau Lulus, Murid Sekolah Al-Izhar Wajib Ikuti Program Pengembangan Karakter

Sosok

Image
Hiburan

Penampilan 5 Artis Ini Semakin Cantik dengan Rambut Blonde

Image
Hiburan

10 Gaya Hypebeast Ramengvrl Saat di Panggung

Image
Hiburan

Dulunya Artis Cilik, 7 Seleb Ini Masih Eksis Sampai Sekarang