image
Login / Sign Up

Sejarawan: Pahlawan Zaman Now Melawan Oligarki Politik

Yudi Permana

Hari Pahlawan

Image

Sejarawan Zen RS | AKURAT.CO/Yudi Permana

AKURAT.CO, Belum lama ini, negara ini telah memperingati Hari Pahlawan pada 10 November 2017. Dalam memperingati Hari Pahlawan, banyak cara yang dilakukan untuk mengenang jasa-jasa para pahlawan, mulai dari upacara hingga ziarah ke makam Pahlawan.

Namun tidak sedikit yang belum memahami makna dari hari pahlawan tersebut, terutama para generasi milenial di zaman now pada saat ini.

Seyogyanya apa yang menjadi perjuangan dari para pahlawan terdahulu, bisa diambil pelajaran untuk bisa diaplikasikan dalam kehidupan saat ini, karena jangan sampai generasi muda hanya menikmati hasil dari perjuangan pahlawan yang rela mati dan sebagainya.

baca juga:

AKURAT.CO mencoba melakukan wawancara khusus dengan Sejarawan muda yakni Zen RS di bilangan Kemang, Jakarta Selatan, pada Jumat 10 November 2017. Berikut petikan wawancaranya;

Apa makna hari pahlawan untuk saat ini menurut Anda?

Saya kira hari pahlawan itu harus dimaknainya di luar ritual yang selama ini dilakukan. Karena kita sudah sangat biasa memaknai setiap peristiwa tersebut dalam kerangka yang sangat ritualistik, dan setiap tahun berulang-ulang, repetitif, serta akhirnya menjadi seremonial saja.

Sementara pada acara-acara seperti ini kita mencoba membumikan kepahlawanan dalam praktek sehari-sehari, dimana seorang pahlawannya masih hidup, dan itu menurutnya merupakan suatu terobosan baru di zaman now.

Saya kira hal tersebut juga yang dibutuhkan saat ini, karena sudah terlalu sering membicarakan tentang pahlawan-pahlawan yang hidup pada 2-3 abad yang lalu. Jadi bukannya tidak penting, dan bukan bermaksud mengurangi jasa-jasa dari para pahlawan, tetapi sering kali itu menjadi seremonial belaka.

Maka menjadi sangat penting memaknai kepahlawanan yang di luar kerangka seremonial. Dan membicarakan sosok-sosok baru atau orang yang kita anggap sebagai model baru kepahlawanan, itu yang saya kira menjadi terobosan baru.

Siapa sosok baru yang bisa disebut Pahlawan di zaman Now?

Salah satu contoh sosok baru yang konkrit seperti Novel Baswedan, dimana kepahlawanan itu dilakukan dan masih bisa kita saksikan serta dirasakan sehari-sehari. Karena orangnya masih ada, sakitnya pun sama-sama masih bisa kita lihat, dan matanya dalam keadaan rusak yang menyedihkan jika kita melihat langsung.

Saya kira itu yang harus diperbanyak jika setiap kali kita membicarakan tentang kepahlawanan.

Pelajaran apa yang bisa dipetik dari perjuangan para pahlawan di masa lalu?

Saya kira yang harus kita pelajari dari pahlawan-pahlawan di masa lalu, bahwa mereka (para pahlawan) itu kalau bertindak tidak pernah sekonyong-konyong. Mereka tidak dilahirkan sebagai pahlawan, karena selalu ada situasi dan kondisi yang memaksa mereka untuk bertindak dan melakukan sebuah tindakan yang dikemudian hari disebut sebagai tindakan kepahlawanan.

Kita bisa mempelajari apa yang membuat mereka bertindak seperti itu. Dan saya kira yang jauh lebih penting lagi daripada kita mengingat tanggal-tanggal kapan mereka (para pahlawan) mulai bertempur, kapan mereka ditangkap oleh Belanda, dan kapan mereka mendapat gelar pahlawan.

Jika dulu lawan penjajah, sekarang ini apa yang harus dilawan? Apakah kemiskinan, korupsi, dan lain-lain?

Menurut saya, saat ini yang harus dilawan adalah oligarki politik, yang membuat kemiskinan, dan korupsi disebabkan salah satunya oleh oligarki politik yang mengakibatkan ekonomi, atau uang itu hanya dikuasai oleh segelintir orang saja.

Tadi saya sempat katakan di forum bahwa kalaupun nanti setelah ada Panama Papers, Paradise Papers, besok akan ada lagi papers-papers lain yang selalu muncul dengan orang-orang yang sama. Karena pada dasarnya memang kekayaan atau uang di Indonesia ini hanya dikuasai oleh segelintir orang-orang saja.

Maka dari itu kalau kita mau berbicara tentang apa musuh kita bersama sekarang, saya kira musuh bersama kita adalah oligarki, seperti korupsi, kemiskinan adalah turunan atau akibat dari oligarki politik yang sampai sekarang belum bisa kita selesaikan bersama.

Bagaimana tumbuhkan arti hari pahlawan buat anak zaman sekarang (Kids zaman Now)?

Saya kira yang harus dilakukan oleh anak-anak muda sekarang adalah bahwa kepahlawanan itu bukan sesuatu yang jauh. Dan kepahlawanan itu bukan sesuatu yang tidak terjangkau, seperti mungkin anak sekarang membayangkan pahlawan Diponegoro, Teuku Umar, Cut Nyak Dien, Imam Bonjol, atau Pattimura, dan lain-lain. Namun kepahlawanan itu sesuatu yang dilakukan sehari-sehari. Dan kepahlawanan itu artinya bertindak benar di saat yang tepat.

Seperti contoh, anda bahkan bisa melakukan dengan cara-cara, misalnya, anda kalau ditilang polisi, langsung bayar di pengadilan, jadi nggak usah cari cara jalan pintas. Kalau anda terkena macet, maka anda paksa dengan menembus kemacetan, dan tidak mengambil jalur yang bukan hak anda, baik itu trotoar yang merupakan haknya pejalan kaki, maupun jalur busway yang merupakan hak milik public transport.

Lantas seperti apa kepahlawanan pada zaman Now menurut anda?

Kepahlawanan itu menurut saya untuk sekarang ini adalah melakukan tindakan yang benar, di saat yang benar, dan itu dilakukan setiap hari. Karena hal itu merupakan tindakan-tindakan yang kecil sebetulnya. Kalau kita bisa melakukan itu dengan konsisten, saya kira kepahlawanan menjadi jauh lebih manusiawi, dan menjadi jauh lebih terjangkau.

Alasan di atas adalah kalau narasi kepahlawanan selama ini bahwa sesuatu yang disebut besar, agung, dan mengorbankan jiwa dan raga. Akan tetapi tidak perlu disebutkan seperti itu, karena ada banyak urusan-urusan sederhana yang kalau kita bisa selesaikan dengan tindakan yang benar setiap hari, saya kira itu akan membantu banyak.

Siapa yang bisa disematkan sebagai pahlawan di zaman Now ini?

Saya kira Novel Baswedan adalah salah satu yang bisa disebut pahlawan zaman Now. Selain itu juga, orang-orang yang mempertahankan hak-haknya dengan segala cara, itu bisa disebut model kepahlawanan, seperti para ibu-ibu yang mempertahankan sawahnya di daerah Kendeng, Jawa Timur, walaupun sudah menang di pengadilan, tapi tetap saja pabrik semen mau mengambil sawahnya.
Saya kira itu contoh model kepahlawanan, karena yang mereka lakukan, juga dilakukan oleh orang seperti Pangeran Diponegoro, yang bertempur karena dia ingin mempertahankan sepetak tanah miliknya. Dan itu banyak dimana-diaman

Jadi jangan mudah untuk termakan retorika tentang pembangunan, atau tentang apa saja, sementara orang yang melawan kebijakan negara sebagai anti pembangunan, saya kira itu kontra produktif, karena orang-orang yang justru mempertahankan hak-haknya, dengan segala macam cara, termasuk di asingkan, dihina, dan macam-macam, itu disebut sebagai pahlawan. Kita bisa belajar pada orang-orang yang mungkin tidak sekolah, dan tidak berpendidikan tinggi, tapi mereka tahu mempertahankan haknya.

Agar kita jangan menikmati perjuangan dari para pahlawan, dan jangan menikmati kemerdekaan saja atas perjuangan para pahlawan, itu harus seperti apa?

Kita harus melakukan apa yang memang menjadi kewajiban kita. Dan kita harus menikmati dan menuntut hak kita, pada saat yang sama kita tidak boleh mengambil hak orang lain, itu sisi sederhananya.

Kalau pemerintah kolonial tidak mengambil hak orang Bumi Putra di zaman itu, tidak akan ada perlawanan. Perlawanan selalu muncul karena ada hak orang lain yang diambil.

Kita jangan sampai menjadi penjajah-penjajah baru dengan mengambil hak orang lain, seperti hak pejalan kaki kita ambil dengan naik motor lewat trotoar, hak public transportasi kita ambil dengan mobil pribadi masuk jalur busway.

Kita harus menghargai orang-orang yang mempertahankan hak-haknya, seperti ibu-ibu di Kendeng, dan para petani yang kehilangan tanahnya karena projek-projek pembangunan, saya kira mereka harus dipandang sebagai pahlawan-pahlawan yang pada dasarnya mereka melakukan hal yang sama dengan yang dulu dilakukan oleh pahlawan-pahlawan nasional yang ada di Kalibata (TMP) maupun yang tidak ada di pemakaman Kalibata dalam arti yang ada di daerah-daerah lain.

Harapannya mengenai peringatan hari pahlawan ini untuk generasi milenial pada saat zaman Now?

Bertindaklah benar setiap hari, lakukan apa yang memang harus dilakukan, dan jangan pernah mengambil hak milik orang lain, sekecil apapun itu, karena ini persoalan setiap hari mengambil hak orang lain itu sesuatu dilema yang terus menerus kita hadapi, menyerobot antrian, hak pejalan kaki, dan macam-macam.

Apa itu dikategorikan disebut pahlawan di zaman Now?

Oh iya dong, buat saya, itu disebut pahlawan, karena kepahlawanan terlalu dikuasai oleh narasi-narasi yang besar, dan itu menjadi problemnya kita sekarang ini. Dan sialnya ketika kita membicarakan tentang pahlawan-pahlawan dengan narasi besar seperti melawan Belanda, dan segala macam, kita tidak cukup diberikan kesempatan untuk belajar secara detail, apa sih yang membuat mereka itu mengambil pilihan untuk mengangkat senjata dalam melawan penjajah.

Kita selalu mendengarkan narasi bahwa mereka dari lahir sampai mati kayanya sebagai orang yang selalu bersih, kan nggak begitu sebenarnya. Karena jika demikian, kepahlawanan akan menjadi sangat jauh, jadi hanya sedikit orang yang bisa menjadi pahlawan, kan nggak begitu. Menjadi pahlawan itu bukan berarti tidak boleh melakukan kesalahan.

Kita tidak pernah tahu kesalahan apa saja yang pernah dilakukan oleh mereka seperti Pangeran Deponegoro, Imam Bonjol, dan yang lainnya. Saya kira mereka manusia biasa, dan kita memilih untuk menarasikan hanya kebenaran-kebenaran dan keagungan-keagungannya saja. Dan cara itu hanya membuat kepahlawanan menjadi tidak terjangkau, karena seakan-akan kalau melakukan hal yang benar walaupun sepele, itu tidak berarti.

Menurut saya problem kita sekarang adalah setiap orang melakukan hal-hal dengan benar, setiap waktu dan setiap saat, serta tidak melanggar hak orang lain. Seperti korupsi adalah salah satu bentuk pelanggaran hak orang lain.

Problem dari perayaan hari pahlawan adalah terlalu jauh, terlalu besar, dan terlalu agung, sehingga kepahlawanan menjadi tidak terjangkau, dan pada saat yang sama kita mengabaikan kepahlawanan sehari-hari yang kecil dan remeh-temeh yang dalam narasi besar itu tidak pernah disebutkan kepahlawanan. []

Editor: Ainurrahman

berita terkait

Image

News

17 Agustus 'Enggan' Kibarkan Bendera Merah Putih, Sejarawan: Rasa Nasionalisme Perlu Dipertanyakan

Image

News

Keberadaan Cagar Budaya di Depok Terancam, Pemerintah Diminta Turun Tangan

Image

News

Dikunjungi Sejarawan Amerika Serikat, Wagub DIY Jelaskan Filosofi Pakaian Adat Yogyakarta

Image

News

Sejarawan Apresiasi Kampus UIII Dibangun di Luar Cagar Budaya

Image

Gaya Hidup

Menikmati Libur Akhir Pekan di Festival WR Supratman

Image

News

[FOTO] Kemeriahan Kirab Kebangsaan di Jakarta

Image

Gaya Hidup

Tour Wisata Sejarah Kemensos di Jakarta Ini Bikin Makin dekat dengan Pahlawan

Image

News

Hari Pahlawan

Pasukan Garuda di Sudan Laksanakan Upacara Peringatan Hari Pahlawan 2017

Image

News

Hari Pahlawan

Anang Menyayangkan Bahasa Indonesia Tergerus Arus Millennial

komentar

Image

0 komentar

terkini

Image
News
Ulang Tahun Ke-73 Republik Indonesia

Lewati Seleksi Ketat, 38 Paskibraka Pelajar Kota Bogor Resmi Bertugas

38 pelajar tersebut perwakilan dari 28 sekolah negeri dan swasta dengan komposisi 20 pelajar putri dan 18 pelajar putra

Image
News

Komjen Pol Ari Dono Jadi Wakapolri, IPW : Tidak Ada 'Aksi Lompat Pagar' dalam Polri

Sebab, kata Neta, Wakapolri adalah jabatan karir paling tinggi di kepolisian, sedangkan jabatan Kapolri lebih bersifat politis.

Image
News
Ulang Tahun Ke-73 Republik Indonesia

Presiden Joko Widodo Imbau Masyarakat Jaga Kerukunan Jelang Pemilu 2019

Presiden Jokowi hari ini akan memimpin upacara peringatan Hari Ulang Tahun Indonesia ke-73 di Istana Negara, Jakarta Pusat.

Image
News
Pileg 2019

Bacaleg Dapil Jateng Makin Banyak, Pengamat: Mereka Ikuti Jejak Angelina Sondakh

Menurut Yulianto, selain kompetensi, masyarakat Jawa Tengah cenderung akan memilih nama besar artis dari sisi senioritas.

Image
News
Ulang Tahun Ke-73 Republik Indonesia

HUT RI ke-73, Pindad Berikan Medium Tank Karya Anak Bangsa

Kepala Dislitbangad Brigjen TNI Dadang Oetoyi menyebut, hasil uji sangat memuaskan, memenuhi persyaratan, juga spesifikasinya mumpuni.

Image
News
Ulang Tahun Ke-73 Republik Indonesia

Yasonna Laoly Pimpin Upacara di Kantor Kemenkum HAM

Setelah Upacara, Yasonna mengumumkan pemberian remisi

Image
News

Sudah Enam Bulan Tak Kerja, Ribuan Nelayan Curhat ke Wali Kota Sibolga

Sebelumnya Syarfi menyesalkan sikap Menteri Susi dan Kementrian Kelautan yang tak serius menangani perijinan kapal.

Image
News
Ulang Tahun Ke-73 Republik Indonesia

Kapolri: Persatuan Jadi Modal Menuju Indonesia Lebih Baik

"Segala keberagaman kita ini sebagai bangsa adalah modal untuk menuju indonesia yang kuat," ujar Tito Karnavian

Image
News
HUT RI ke-73

Peringati HUT RI ke-73, Ini yang Dilakukan oleh Para Guru di Sekolah Darul Hikam Bandung

Kegiatan ini ditujukan bagi guru di sekolah masing-masing yang berada di bawah naungan Darul Hikam.

Image
News

Insiden Bendera di Kalibata City, Polisi: Perlu Dibedakan Penurunan dan Penertiban

"Jika bendera dipasang di tiang lalu dicopot, itu penurunan. Tetapi jika ingin diatur (pemasangannya), itu penertiban,"

trending topics

terpopuler

  1. Gedung Putih Mengecam Langkah Turki Menggandakan Tarif Terhadap Barang AS

  2. Debat Kandidat Pilpres Disarankan Berbahasa Inggris, Denny Siregar: Habis Itu Lomba Ngaji

  3. Inovasi Cerdas, Mobil Ini Disulap Jadi Warung Makan

  4. Apresiasi Pemerintah Stabilkan Rupiah, Mantan Wapres Malah Dinyinyiri Warganet

  5. Penangkapan Pengguna Narkoba di Babel, Polisi dan TNI Sempat Salah Paham

  6. Setelah Dikecam, Turki Mengaku Siap Bicarakan Masalah dengan AS Tanpa Ancaman

  7. Warganet Meradang, Kritik Ketua MPR Soal Utang Bernada Oposan

  8. Zulhas: Terima Kasih Bu Mega, Karena Ibu Mega Acara ini Ramai

  9. Ahok Bakal Blak-blakan Hari Ini, Denny Siregar: Seandainya Dia Mau Curhat, Pasti...

  10. Digempur Tekanan Ekonomi Global, Jokowi : Alhamdulillah, Ekonomi Stabil

fokus

Kearifan Ekonomi Lokal Baduy
Pray for Lombok
Idul Fitri 2018

kolom

Image
Ujang Komarudin

Merdeka atau Mati

Image
Hervin Saputra

Milla Membuka Pesta dengan Perhitungan Taktik dan Legiun Asing

Image
Taufik Hidayat

Keberanian Mengambil Risiko Membawa Timnas U-16 Menjuarai Piala AFF

Image
Achmad Fachrudin

Membaca Reaksi Publik Terhadap Pasangan Capres-Cawapres

Wawancara

Image
Olahraga

IBL 2018-2019

"Pemain Asing Tingkatkan Skill Pemain Indonesia"

Image
Gaya Hidup

Geluti Bisnis Kecantikan, Ini Arti Kepemimpinan Menurut Vanessa Angel

Image
Gaya Hidup

Kalau Mau Lulus, Murid Sekolah Al-Izhar Wajib Ikuti Program Pengembangan Karakter

Sosok

Image
Hiburan

Penampilan 5 Artis Ini Semakin Cantik dengan Rambut Blonde

Image
Hiburan

10 Gaya Hypebeast Ramengvrl Saat di Panggung

Image
Hiburan

Dulunya Artis Cilik, 7 Seleb Ini Masih Eksis Sampai Sekarang