News

Gubernur Babel: Tempat Hiburan Malam Wajib Tutup Hingga 17 Mei 2021

Pemerintah Provinsi Kepulauan Bangka Belitung mewajibkan tempat hiburan malam tutup selama libur Lebaran Idulfitri 1442 Hijriah


Gubernur Babel: Tempat Hiburan Malam Wajib Tutup Hingga 17 Mei 2021
Deputi Bidang Pemberantasan BNN Irjen Pol Arman Depari (topi biru) dalam kegiatan operasi pengawasan dan pemeriksaan yang dilakukan Badan Narkotika Nasional (BNN) RI dan BNN Provinsi DKI Jakarta di Golden Crown, Jakarta Barat, Kamis (6/2/2020) (Dokumen BNN)

AKURAT.CO, Pemerintah Provinsi Kepulauan Bangka Belitung mewajibkan tempat hiburan malam tutup selama libur Lebaran Idulfitri 1442 Hijriah, guna menekan kasus COVID-19 di negeri serumpun sebalai itu.

"Seluruh tempat hiburan malam wajib tutup hingga tanggal 17 Mei 2021," kata Gubernur Kepulauan Babel Erzaldi Rosman Djohan di Pangkalpinang, Jumat (15/05/2021).

Ia mengatakan penutupan tempat hiburan malam ini merupakan revisi keputusan kesepakatan bersama Forkopimda, tokoh agama dan masyarakat yang awal memperbolehkan tempat hiburan malam beroperasi dengan kapasitas 50 persen dan diubah menjadi wajib ditutup hingga 17 Mei 2021.

"Kami berharap pelaku usaha malam ini mematuhi kebijakan ini, demi kepentingan bersama dalam memerangi virus corona ini," katanya.

Menurut dia berdasarkan situasi kondisi di lapangan serta penilaian dari beberapa ahli dan para tokoh maka ditetapkan bahwa Shalat Idul Fitri 1442 H dilaksanakan di luar masjid, hal ini untuk mengurangi lonjakan kasus COVID-19.

“Meskipun angka pertumbuhan COVID-19 cenderung menurun, kita tidak boleh lengah. Secara nasional, ketika musim libur tiba, lonjakan kasus COVID-19 pasti terjadi. Kita tidak ingin hal ini terjadi di daerah ini," ujarnya.

Ia mengimbau masyarakat lebih disiplin menjalankan dan menerapkan protokol kesehatan selama merayakan lebaran tahun ini.

"Kita telah mengeluarkan kebijakan-kebijakan seperti larangan mudik, takbir keliling, open house, tradisi nganggung dan lainnya untuk menekan dan memutuskan mata rantai penularan virus corona ini," katanya.[]

Sumber: Antara

Yohanes Antonius

https://akurat.co