image
Login / Sign Up

Banyak Korban Pengantin Pesanan di Cina Tak Bisa Berbuat Apa-apa, Selain Menunggu Bantuan

Herry Supriyatna

Menjual Orang

Image

Ilustrasi - Pemerkosaan | AKURAT.CO/Candra Nawa

AKURAT.CO * Kasus IP dan YM merupakan fenomena puncak gunung es. TPPO yang bermodus pengantin pesanan sudah terjadi sejak beberapa tahun yang lalu, namun terus berulang, berulang, dan berulang.
* Pengantin pesanan masuk kategori perdagangan manusia karena di sana ada unsur eksploitasi dan pemalsuan dokumen.
* Mereka semakin kecewa, ternyata pria-pria Cina yang memperistri orang Indonesia lewat agensi dan mak comblang itu, antara lain hanya untuk membuat anak.

***

Sabtu 13 Juli 2019 bagi IP (14 tahun) dan YM (28 tahun) kembali menginjakkan kaki di Tanah Air.

baca juga:

IP dan YM merupakan dua perempuan asal Kalimantan Barat. Mereka menjadi korban perdagangan manusia dengan modus perkawinan melalui perantara. Keduanya termakan bujuk rayu mak comblang untuk dipersunting pria Cina dengan janji-janji hidup bahagia.

Sampai akhirnya setelah melalui perjuangan penuh liku, mereka berhasil berkomunikasi dengan Serikat Buruh Migran Indonesia dan kemudian dipulangkan.

Semenjak 2016, SBMI menerima aduan perkara perdagangan orang dengan modus kawin pesanan sebanyak 26 kasus. Sebanyak 14 korban berasal dari Kalimantan Barat, tujuh korban dari Jawa Barat, dua korban dari Tangerang, satu korban dari Jawa Timur, satu korban dari Jawa Tengah, dan satu korban dari Ibu Kota Jakarta.

Sejauh ini, SBMI telah memulangkan belasan korban. Dua kasus berhasil digagalkan SBMI sebelum korban diterbangkan ke Cina. Selebihnya, korban masih berada di Cina. SBMI sudah meminta perwakilan di KBRI agar jangan sampai korban dikembalikan ke “suami” demi tak disiksa lagi.

Ketua Umum SBMI Hariyanto menyebut kasus IP dan YM merupakan fenomena puncak gunung es.

Ketua Umum SBMI Hariyanto. AKURAT.CO/Herry Supriyatna

"TPPO yang bermodus pengantin pesanan ini sudah terjadi sejak beberapa tahun yang lalu, namun kasus ini terus berulang, berulang, dan berulang," kata Haryanto di kantor SBMI, Jalan Pengadegan Utara I, Pancoran, Jakarta Selatan, baru-baru ini.

Pengantin pesanan masuk kategori perdagangan manusia karena di sana ada unsur eksploitasi. Seperti dalam kasus IP dan YM, sesampai di negara tujuan mereka dipaksa bekerja untuk mencari uang, tetapi hasilnya dikuasai “suami.” Kemudian masih diwajibkan mengerjakan semua pekerjaan rumah.

Unsur lainnya, mak comblang maupun sindikat perekrut mereka mendapatkan keuntungan besar setelah berhasil memperalat korban. Ada juga unsur-unsur pemalsuan dokumen untuk menyelundupkan perempuan ke Negeri Tirai Bambu.

"Yang perlu kami garis bawahi adalah seolah-olah kalau kita hanya melihat di permukaan pengantin pesanan ini tidak masuk dalam TPPO, karena hanya melihat di permukaan. Melihat pengantinnya mau sama mau tapi tidak pernah mengidentifikasi secara dalam," kata dia.

"Maka kami pastikan korban-korban yang saat ini adalah korban TPPO, karena itu dibuktikan dengan beberapa kasus. Salah satunya dua orang ini (IP dan YM) juga sudah mendapatkan laporan polisi ditetapkan menjadi korban TPPO."

***

Perempuan yang terpengaruh dengan mulut manis mak comblang akhirnya bersedia dibawa ke Cina untuk dikawinkan.

Hari pemberangkatan ke negeri calon suami pun tiba. Setelah melakukan perjalanan panjang dengan pesawat udara, tibalah di shelter apartemen agensi perantara perkawinan.

Di situ biasanya sebagian korban semakin curiga dan merasakan takut, apalagi setelah mendapat informasi dari sejumlah korban yang kabur dari rumah “suami.”

Para perempuan yang baru dibawa ke Cina merasa berdosa karena ternyata tidak dikawinkan.

Merujuk pada pengalaman IP dan YM, kalaupun dikawinkan, caranya dipaksa nikah dengan cara agama berbeda dari agama yang dipeluknya. Setelah itu, mereka tak mampu menolak keinginan suami untuk melakukan kegiatan seksual. Sebab, kalau menolak, sudah pasti mereka kena bogem mentah.

"Ada perasaan berdosa, misalnya dua korban ini agamanya adalah Katolik, lalu kemudian sampai di sana dia tidak dinikahkan. Jadi untuk berhubungan seks kepada suami mempunyai rasa berdosa. Kedua pernikahannya itu bukan pernikahan sungguhan, hanya semacam syukuran dan makan-makan, lalu itu dianggap pernikahan," kata Hariyanto.

Mereka semakin kecewa, ternyata pria-pria Cina yang memperistri orang Indonesia lewat agensi dan mak comblang itu, antara lain hanya untuk membuat anak.

“Sehingga kalau tidak melakukan hubungan biologis maka mereka (korban) akan dipukul sampai nafasnya sesak."

Siksaan fisik yang dialami korban berupa pemukulan, leher diikat dengan tali dan ditarik dari belakang, telapak tangan diiris pisau hingga berdarah, ditelanjangi oleh mertua perempuan yang ingin segera mendapat cucu, dipukul dari belakang karena korban lari untuk menghindar, “suami” tak percaya alasan korban menolak berhubungan seks karena menstruasi.

Kalau korban tak mau bekerja menjadi buruh di luar rumah, sebagian dari mereka dihukum dengan tidak diberi makanan, disekap di sebuah ruangan, hingga dipaksa tidur di luar atau halaman rumah tanpa selimut, padahal kala itu sedang musim dingin.

Trilogi kejahatan. Dok: KPAI

Mereka dipaksa bekerja dari pagi hingga malam dan semua penghasilannya dikuasai “suami” atau mertua.

"Walaupun mereka bekerja dari jam 7 sampai jam 9 malam, tidak ada libur, mereka tidak dikasih upah. Upahnya diambil oleh keluarga pengantin laki-laki," kata Boby.

Sejumlah perempuan korban kawin pesanan tak diizinkan “suami” melakukan komunikasi dengan orang lain. Alat komunikasi mereka ditahan. Kalau ketahuan mau kabur, korban akan disekap dalam kamar dan pintunya di kunci dari luar.

Sampai akhirnya ada korban yang melarikan diri dengan cara memecahkan kaca jendela.

Sejumlah korban berhasil ke kantor polisi, tetapi respon petugas berbeda-beda. Ada petugas yang mengerti paham aturan undang-undang kekerasan dalam rumah tangga, ada yang tak mengerti.

Kalau polisi tidak mengerti undang-undang, mereka akan mengembalikan korban ke keluarganya, bahkan sebagian dimasukkan ke sel karena dinilai melanggar aturan imigrasi.

"Ada korban mengadu kepada polisi, begitu dilihat dokumennya ternyata ada yang (visa) overstay akhirnya malah dipenjara," kata Boby.

Apes bagi korban yang dikembalikan ke “suami.” Kekerasan yang mereka terima makin berlipatganda.

Kalau korban tetap memaksa untuk pulang ke Indonesia, mereka diancam untuk mengembalikan uang mahar yang jumlahnya mencapai Rp400 juta sampai Rp700 juta.

"Padahal korban hanya menerima puluhan juta saja, sisanya itu ada di agen dan mak comblang," kata Boby.

Pada waktu korban berhasil mendapatkan perlindungan hukum, sebelum pulang mereka masih mendapatkan pelecehan.

Menurut kesaksian IP dan YM, mereka dipaksa untuk foto-foto dengan “suami” dan keluarga serta agensi. Korban diharuskan terlihat bahagia supaya tidak terlihat menderita selama tinggal di rumah “suami.”

"Ketika mau pulang korban dipaksa untuk membuat kumis-kumisan agar tidak dikenali oleh kami, karena mereka tahu pihak SBMI akan menjemput," kata Boby.

Penderitaan korban perdagangan orang belum berakhir setelah mereka dibebaskan. Setelah pulang ke daerah masing-masing, kata Boby, mereka sering mendapat pandangan negatif dari warga sekitar.

"Karena pasti terjadi yang namanya stereotipe, seolah-olah perempuan-perempuan yang dipulangkan dari Cina ini adalah perempuan nakal, perempuan yang tidak baik, dan sebagainya,” kata Hariyanto.

“Padahal mereka nggak tahu bahwa teman-teman yang saat ini menjadi korban adalah korban dari bujuk rayu para pelaku yang orientasinya adalah bisnis," Haryanto menambahkan.

Akibat pandangan keliru itu, tidak ada lelaki yang mau mendekati sehingga mereka sulit mendapatkan jodoh.

"Ini jadi problem juga, jadi korban akan jomblo lebih lama lagi setelah pulang ke kampungnya,” kata Boby.

***

Sekarang ini, masih ada belasan – yang terdeteksi -- perempuan korban perdagangan orang dengan modus kawin pesanan di Cina. Mereka tak bisa banyak berbuat dan tak bisa kemana-mana, selain menunggu bantuan.

SBMI tentu saja tak bisa bekerja sendirian dalam menangani dan memulangkan mereka karena biayanya tak sedikit.

"Saat ini juga masih ada belasan korban yang masih di Tiongkok. Ini yang penting kami sikapi bersama. Dari situlah kami mencoba untuk belajar, sebetulnya apa yang terjadi ketika korban-korban di Tiongkok ini kemudian susah untuk dipulangkan," ujar Hariyanto. 

Selain melakukan pendekatan kepada pemerintah Indonesia agar bergerak cepat, SBMI menempuh sejumlah cara untuk membantu memulangkan korban. Salah satunya menekan mak comblang di Indonesia untuk ikut bertanggungjawab.

“Kami pastikan penempatan pengantin pesanan yang dilakukan mak comblang ini terstruktur, sistematis, dan masif," kata Hariyanto.

Agar mak comblang maupun agensi perantara jera, SBMI meminta polisi membongkar sindikat mereka dan menghukum seberat-beratnya.

Hariyanto menceritakan pengalaman setelah SBMI dan pihak berwajib berhasil menggagalkan pengiriman dua perempuan ke Cina melalui Bandara Internasional Soekarno-Hatta.

Dua hari setelah itu mak comblang di Kalimantan Barat memindahkan rute perjalanan, dari semula melalui Bandara Soekarno-Hatta menjadi bandara di Kuala Lumpur, Malaysia.

"Hal inilah yang kami rasakan sudah menjadi persoalan yang sangat serius dan kemudian kami juga berharap semua pihak harus cepat melakukan tindakan hukum," kata Hariyanto.

Selain pelaku ditindak setegas-tegasnya, SBMI berharap situasi ini diperbaiki dengan berbagai pendekatan oleh pemerintah pusat, pemerintah daerah, dan penegak hukum.

Data KPAI terkait korban TPPO yang melapor dari 20. Dok: KPAI

SBMI mendukung upaya Kementrian Luar Negeri memulangkan seluruh korban pengantin pesanan yang masih berada di Tiongkok melalui upaya diplomatik.

Berdasar berita yang berkembang di media, pemerintah Tiongkok sudah memulangkan lebih dari 1.300 korban perdagangan orang dan memiliki kerjasama dengan enam negara dalam pemberantasan perdagangan orang.

SBMI tentu saja mendukung aparat penegak hukum menindak para pelaku dengan Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2007 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Perdagangan Orang.

SBMI berharap pemerintah daerah ikut mencegah kejahatan melalui sosialisasi dan layanan informasi satu desa satu banner besar, reintegrasi untuk para korban dalam bentuk pelatihan dan bantuan modal usaha, agar kaum perempuan tidak tergiur iming-iming mak comblang, juga tidak menjadi buruh migran secara tidak sesuai prosedur.

“Paling penting adalah sosialisasi kepada masyarakat bahwa pengantin pesanan di Tiongkok sangat berbahaya dan berisiko karena kasusnya sudah bergulir beberapa tahun yang lalu sampai hari ini terus terjadi," kata dia.

SBMI mendukung Direktorat Jenderal Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil untuk memberikan sanksi kepada oknum pegawai pemerintah yang terbukti ikut terlibat menerbitan dokumen-dokumen palsu.

Mereka juga mendukung Direktorat Jenderal Imigrasi memberikan sanksi kepada oknum imigrasi yang ikut memalsukan dokumen paspor, dan memperketat pengawasan terhadap perempuan-perempuan yang mengaku akan melakukan perjalanan wisata, padahal diduga akan diperdagangkan melalui modus pengantin pesanan. []

Baca juga:

Tulisan 1: Kami di Sana Bukan Dijadikan Istri, Tapi Diperbudak dan Disiksa: Kisah Korban Pengantin Pesanan

Tulisan 3: Mak Comblang Untung Besar dari Membodohi Orang Buat Dijadikan Pengantin Pesanan

Tulisan 4: Modus-modus Menjual Manusia, Waspadalah! Pengantin Pesanan Sedang Hangat-hangatnya

Tulisan 5: Pelaku Human Trafficking Harus Didenda Selangit Biar Kapok

Tulisan 6: Sampai Pertengahan Tahun Ini, 4.906 Orang Indonesia Jadi Korban Mafia Perdagangan Manusia

Tulisan 7: Yohana: Jika Menteri Susi Tenggelamkan Kapal, Saya Juga Ingin Tenggelamkan Mafia Penjual Manusia

Tulisan 8: Interview Keira Shabrina: Buat yang Nikmati Human Trafficking, yang Paling Tepat Ya Hukuman Mati

Editor: Siswanto

berita terkait

Image

News

Menjual Orang

Interview Keira Shabrina: Buat yang Nikmati Human Trafficking, yang Paling Tepat Ya Hukuman Mati

Image

News

Menjual Orang

Yohana: Jika Menteri Susi Tenggelamkan Kapal, Saya Juga Ingin Tenggelamkan Mafia Penjual Manusia

Image

News

Menjual Orang

Sampai Pertengahan Tahun Ini, 4.906 Orang Indonesia Jadi Korban Mafia Perdagangan Manusia

Image

News

Menjual Orang

Pelaku Human Trafficking Harus Didenda Selangit Biar Kapok: Mereka Tega Manfaatkan Kepolosan Korban

Image

News

Menjual Orang

Modus-modus Menjual Manusia, Waspadalah! Pengantin Pesanan Sedang Hangat-hangatnya

Image

News

Menjual Orang

Mak Comblang Untung Besar dari Membodohi Orang Buat Dijadikan Pengantin Pesanan

Image

News

Menjual Orang

Kami di Sana Bukan Dijadikan Istri, Tapi Diperbudak dan Disiksa: Kisah Korban Pengantin Pesanan

komentar

Image

1 komentar

Image
Gethya SN

Iyalahh kan kaisan jadinya ampun dehh

terkini

Image
News
Wabah Corona

Anggota DPR: Fenomena yang Memaksa Orang Tinggal, Belajar, dan Bekerja di Rumah, Buka Peluang Ekonomi Sektor Daring

Demikian pula dengan kebutuhan belajar mengajar bagi siswa sekolah hingga perguruan tinggi.

Image
News

Punya Segudang Manfaat, 5 Buah Ini Ternyata Disebutkan dalam Al-Qur’an

Al-Qur’an juga banyak menyebutkan beberapa buah yang sebenarnya sangat dekat dengan kehidupan kita sehari-hari

Image
News
Wabah Corona

Imbau Perantau Tak Pulkam, Sultan: Alihkan Biaya Mudik untuk Ketahanan Kesehatan dan Ekonomi

Menurutnya, itulah upaya paling rasional dan nyata untuk memutus mata rantai penyebaran virus corona (COVID-19)

Image
News

Polri: Larangan Berboncengan Sepeda Motor Hanya untuk Pemudik

Tidak ada pelarangan motor berboncengan (di dalam satu wilayah).

Image
News
Kolom

Perppu Corona, Ujungnya Dimana?

Negara jangan jadi penghamba hutang di tengah derita kemanusiaan.

Image
News
Wabah Corona

Gibran: Rekan-rekan Semua Terimakasih Sudah Kerja Keras Sejauh Ini, Kegiatan Ini Murni Kemanusiaan

"Kami sangat terbantu meski RS Hermina bukan rujukan pasien COVID-19."

Image
News
Wabah Corona

Terpilih Jadi Wagub DKI, Riza Patria Bisa ‘Nganggur’ Karena Pelantikan Terkendala COVID-19

Teknis pelantikan masih dipertimbangkan karena COVID-19.

Image
News
Wabah Corona

Surabaya Ketat, Risma: Kami Juga Minta Warga Sementara Ini Tidak Menerima Tamu atau Kerabat dari Luar Kota

"Laporan itu harus dilakukan paling lambat 1x24 jam sejak kedatangan," katanya.

Image
News

Gempa Tektonik Bermagnitudo 5.0 Guncang Wilayah Samudera Hindia Selatan Jawa

Guncangan gempabumi ini dirasakan di daerah Blitar, Malang, Karangkates II-III MMI.

Image
News
Wabah Corona

Kabar Baik, Dua Dokter di Jawa Tengah Sembuh: Ayo Jaga Pola Hidup Sehat

Tiga dokter PDP Covid-19 ini pensiunan pegawai negeri sipil Kabupaten Batang yang kini bertugas praktik di rumah sakit di Batang.

terpopuler

  1. 5 Fakta Menarik Kim Soo Hyun, Aktor Korea yang Jadi 'Suami Baru' Rossa

  2. Sejumlah Ruas Jalan di Jakarta Mulai Padat, Warganet: Ketika Kebutuhan Sudah Mengalahkan Ketakutan

  3. Ahmad Riza Patria Terpilih Sebagai Wagub DKI, Ferdinand: Politik di Jakarta Akan Semakin Seru

  4. Cerita Ojol yang Tidak Tahu Ada Larangan Bawa Penumpang

  5. 22 Tahun Berlalu, Begini 8 Potret Terbaru Farida Pasha Pemeran ‘Mak Lampir’ yang Tetap Modis

  6. Warga Diimbau Pakai Masker, Pakar Kesehatan: Tidak Ada Cara Lain, Itu Memang Untuk Perlindungan Berlapis

  7. Mengapa Kemenangan Riza Patria Jadi Wakil Gubernur Jakarta Tak Mengejutkan?

  8. Empat Jenis Kesabaran Menurut Rasulullah, di Tingkat Manakah Kita?

  9. Tembus Rp61 T! Ini Pesta Termahal yang Pernah Diadakan di Muka Bumi

  10. Inilah Waktu Terbaik untuk Melaksanakan Salat Isya

fokus

Pulih dengan Terapi Musik
Wabah Corona
Hutan Kecil Terarium

kolom

Image
Zainul A. Sukrin

Perppu Corona, Ujungnya Dimana?

Image
Prakoso Permono

Bayang-bayang Ancaman Teror di Tengah Pandemi

Image
Reza Fahlevi

Atas Nama Kemanusiaan, Stop Politisasi Covid-19

Image
Abdul Aziz SR

PKS dan Sindiran Partai Oposisi

Wawancara

Image
Video

Terapi Musik

VIDEO Pulih dengan Terapi Musik

Image
Asian Games

Pria Paruh Baya Diduga Epilepsi Ditemukan Tewas Tenggelam di Kolam Majalaya

Image
Gaya Hidup

Literasi

Kala Buku, Akses dan Minat Baca Orang Indonesia Belum Sinkron

Sosok

Image
Ekonomi

Besarkan Go-Life hingga Diakui Forbes, Ini 5 Fakta Menarik Windy Natriavi, Pendiri AwanTunai

Image
Hiburan

Resmi Diperistri So Ji-Sub, 5 Fakta Menarik Presenter Cantik Jo Eun-jung

Image
News

Wabah Corona

Olahraga hingga Donor Darah, 7 Potret Aktivitas Sandiaga Uno di Sela-sela WFH