Ekonomi

Ekonom Ramal Ekonomi Indonesia Tumbuh 4,6 Persen Pada 2022

Ari Kuncoro: Intinya, kita tidak usah terlalu cepat dulu karena faktor inflasi masih ada di belakang kita dan inflasi akan menurunkan daya beli masyarakat.

Ekonom Ramal Ekonomi Indonesia Tumbuh 4,6 Persen Pada 2022
Sejumlah gedung yang berdiri di Jakarta, Senin (8/3/2021). Ekonom Ari Kuncoro memproyeksikan pertumbuhan ekonomi Indonesia berkisar antara 4,1 sampai 4,6 persen year on year pada 2022. (AKURAT.CO/Endra Prakoso)

AKURAT.CO, Ekonom yang juga Rektor Universitas Indonesia Ari Kuncoro memproyeksikan pertumbuhan ekonomi Indonesia berkisar antara 4,1 sampai 4,6 persen year on year pada 2022.

"Pertumbuhan 4,1 sampai 4,6 persen itu masih sangat terbuka di 2022. Intinya, kita tidak usah terlalu cepat dulu karena faktor inflasi masih ada di belakang kita dan inflasi akan menurunkan daya beli masyarakat," kata Ari dalam rapat dengar pendapat umum (RDPU) dengan Badan Anggaran DPR yang dipantau di Jakarta, Kamis (3/2/2022).

Kemunculan COVID-19 varian Omicron memang meningkatkan ketidakpastian, tetapi sejauh ini penyebarannya lebih terkendali dibandingkan varian Delta sehingga diperkirakan tidak akan berdampak signifikan terhadap perekonomian.

baca juga:

"Pengendalian pandemi COVID-19 tetap penting karena sekarang COVID-19 yang terkendali berdampak positif terhadap ekonomi, jadi bukan lagi trade off," kata Ari.

Ia pun mendukung upaya pemerintah yang selama ini berusaha mengendalikan COVID-19 dengan tetap memungkinkan aktivitas ekonomi tetap berjalan melalui pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) yang berjenjang.

Dengan pertumbuhan ekonomi kuartal III 2021 yang sebesar 3,51 persen year on year, pertumbuhan ekonomi dipandang mulai normal atau kembali kepada level sebelum pandemi.

Pada saat yang sama, menurut Ari, inflasi perlu tetap dikendalikan agar tidak melonjak saat kebijakan pengelolaan anggaran dikembalikan, misalnya defisit anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN) dibatasi tidak lebih dari tiga persen dari produk domestik bruto (PDB).

"Kita bisa mempelajari dari itu bahwa ternyata mengendalikan inflasi itu menjadi penting, ini juga terkait dg mengendalikan kesehatan. Jadi, ketika ada kondisi terminal nanti, defisit anggaran kembali ke tiga persen dari PDB segala macam, itu situasinya masih aman kalau kita lihat dengan pola pertumbuhan yang ada sekarang," jelas Ari. 

Sebelumnya, Bank Dunia memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia mencapai 5,2 persen pada tahun ini. 

“(Pertumbuhan ekonomi Indonesia) didukung oleh permintaan yang kuat dari dalam negeri serta kenaikan harga komoditas,” tulis Bank Dunia dalam laporan Global Economic Prospects dari Bank Dunia yang dirilis Selasa (11/1/2022) lalu.[]

Sumber: "Pertumbuhan 4,1 sampai 4,6 persen itu masih sangat terbuka di 2022. Intinya, kita tidak usah terlal